Wednesday, January 25, 2017

Ganjaran

Ketika berkunjung ke sebuah kedai buku mata saya terpaku kepada sebuah buku yang memaparkan tajuk yang sangat memukau. Saya ambil dan terus menyelak dari laman ke laman. Dia dimuatkan dengan 25 kisah yang cukup menarik dan bermesej mendidik. Saya lantas membaca salah satu kisah yang menjadi judul buku berharga RM14 ini.

Ia kisah yang patut dikongsi. Seusai membaca kisah ini, saya tidak berfikir panjang untuk memiliki buku ini. Saya hamparkan kisah ini untuk bacaan semua di ruangan ini sebagai pengajaran. Mana tahu, asbab membaca kisah ini, kita akan terdorong untuk solat berjemaah di masjid dan sekaligus menawan saf paling depan dan paling hampir dengan imam untuk mengaut ganjaran yang paling banyak yang Tuhan bagi untuk yang solat berjemaah di masjid.

Beginilah kisahnya. Hari ini ramai sungguh orang di masjid, sungguh pelik ku rasa. ku lihat semua orang kampung berada di masjid. Din Misai, Zainal Rimau, Draman Panjang, semua ada kat masjid.sekali lagi rasa hairan ku bertambah.bukankah ni waktu solat subuh? Tak pernah-pernah masjid tua ni dipenuhi orang ramai di waktu subuh. Kalau solat jumaat tu, tahulah aku. Ni waktu subuh pun penuh! FULL HOUSE! Apa dah jadi nih!

Aku cuba masuk dalam masjid tua itu melalui pintu utama. Berasak-asak orang kampung di situ. aku beralih ke pintu kecil di tepi masjid, jua berasak-rasak di situ. tiba-tiba aku melihat beberapa orang anggota polis mengawal pintu kecil itu! Uish... apa dah jadi ni? Tak pernah aku lihat pintu masjid dikawal polis. Dekat Mekah pernah la aku tengok! Apa dah jadi nih? Sampai waktu subuh pun berasak-asak nak masuk. Waktu subuh semalam tak ada pulak macam ni. Bahkan makmum yang mari lambat pun masih sempat bertahayat akhir dengan imam dan masih lagi dapat saf pertama... Apa dah jadi nih?

Aku meninjau-ninjau kelompok yang berebut-rebut tersebut. Tiba-tiba ternampak kelibat yang aku kenali, Ahmad Bustaman kawan sekolah ku dulu. Dia makmum yang setia kat masjid nih. dia selalu menghadiri solat jemaah 5 waktu kat di masjid ni. nampaknya dia pun menghadapi masalah yang sama seperti aku. Lalu aku mencuit bahunya dan dia berpaling. Aku bertanya "Mat, apa cerita ni?" Ahmad Bustaman menggeleng kepala sambil berkata "Aku tak tahu. Pelik sungguh solat subuh pagi ni! Ramai sangat orang kampung! Tua muda, kecil besar, lelaki perempuan, semua datang. Aku tak faham la. Kalau macam ni, kul 3.30 pagi tadi dah kena keluar untuk solat subuh ni!" Wah detik hatiku. Nak solat subuh kena datang 2 jam lebih awal! Uish.. uish..

Tak lama kemudian, terdengar suara bilal melaungkan iqamah. dan selepas beberapa ketika, masalah berhimpit-himpit pun selesai. Semua pun dapat masuk dalam saf sama ada dalam masjid ataupun di sebelah luar masjid, dan tempatku untuk subuh kali ini, dipenjuru saf yang terakhir, di sebelah Ahmad Bustaman berhampiran selipar-selipar jemaah masjid. Nak buat macamana, dah semua berebut-rebut. Dan suatu lagi yang pelik pada solat subuh hari ni, sejadah di pasang sampai ke sof terakhir. Biasa satu sof depan je.

Aku membetulkan saf sambil menunggu imam mengangkat takbiratul ihram. Tak lama kemudian, bunyi riuh rendah kat depan. Aku bertanya orang di saf depan. Orang di depanku menggeleng kepala.. Erm, ku tetap menunggu imam memulakan solat subuh. Tak lama kemudian tersebar berita rupanya Zainal Rimau bertelagah dengan tuan imam. Zainal Rimau nak jadi imam solat subuh hari ni. Pelik sungguh! Bila pulak Zainal Rimau begitu teruja dalam bab-bab solat ni. Kalau dulu-dulu solat jumaat pun tak pernah lihat kelibat Zainal Rimau ni. Akhirnya dengan campur tangan anggota polis, tugas tuan imam diserahkan kepada imam 1 masjid iaitu Tok Khatib Malik.

Kemudian terdengar imam melaungkan takbiratul ihram, dan masjid pun bergema dengan suara jemaah subuh kali ini.

Selesai solat, semua jemaah menyelak sejadah dan mengambil sesuatu di bawah sejadah dan aku pun menyelak sejadah ku. Oh... ada duit rupanya! Di bawah sejadah ku hanya terdapat syiling dua puluh sen. Ahmad Bustaman pun mendapat syiling dua puluh sen jugak. Ku jenguk makmum yang berada di saf hadapan ku. di tangannya terdapat syiling 50 sen. Katanya makin depan sof, makin tinggi nilai duit di bawah sejadah. dan semua beredar. Semasa sampai kat pintu pagar, aku terdengar orang berkata rupanya Zainal Rimau bergaduh nak jadi imam sebab duit di bawah sejadah imam ada RM1000 ringgit. Manakala di bawah tikar sejadah saf yang paling depan ada RM500 ringgit untuk setiap orang di saf tersebut. Oh! Sekarang baru ku tahu kenapa subuh kali ini pelik sangat! Tu yang orang gila-gila datang masjid subuh ni, ada duit bawah tikar sejadah!

Sedang aku berjalan keluar dari masjid tiba-tiba terdengar suara ayah sayup-sayup memangil aku. "Man! Man! Bangun! dah nak subuh ni. Bilal Din dah baca Tarahim dah tu!"

La... aku bermimpi rupanya! Oh! Alangkah indahnya kalau mimpiku benar-benar menjadi kenyataan! Eh! aku kena cepat bersiap nak pegi solat subuh ni! Aku tak nak dapat 20 sen je! Aku nak dapat paling tidak RM500!

Pena Tumpul - Ganjaran pahala dari Allah tiada taranya hatta seisi dunia

No comments:

50sen

D ulu sekitar 70an, saya cuma dibekalkan 50 sen sahaja sebagai belanja sekolah. Waktu itu harga makanan dan minuman di kantin tidaklah sa...