Tuesday, January 03, 2017

Ikhlas


Adakalanya dirasakan mengikhlaskan niat dalam sebarang urusan merupakan perkara yang paling sukar untuk dilakukan. Kadang-kadang, sebagai contoh, hati berperang dengan perasaan; patutkah kita bersedekah dekat masjid lepas solat? Orang ramai, kawan pula duduk sebelah, nanti dikata macam nak menunjuk pada orang yang kita baik, walaupun jauh di lubuk hati kita sememangnya amat ikhlas melakukannya!

Walaupun bisikan tu datang sekejap sahaja, namun ia sempat mengganggu niat dan keikhlasan kita. Dugaan yang kecil sangat. Itu belum lagi bila berkaitan dengan hal-hal kekeluargaan. Ikhlas tidak kita berbakti pada adik-adik, bantu emak dan ayah? Ia menerjah sekali sekala. Mampukah kita membuang perasaan itu jauh-jauh?

Ada yang menyarankan agar diteruskan sahaja amalan baik kita walaupun hati kita masih “berperang” antara ikhlas ataupun tidak. Jangan tunggu, hati benar-benar ikhlas baru nak dilaksanakan kebaikan. Justeru ikhlas juga dicapai bertahap, melalui jalan mujahadah. Bila rasa yang negatif “menyerang” tepis, datang lagi tepis… singgah sekejap di hati tidak mengapa, tetapi jangan biarkan rasa negatif itu menetap lama.

Seperti yang selalu disebut orang, seperti kita belajar naik basikal masa kecil-kecil dulu. Bukankah kita pernah jatuh, bukan sekali, malah berkali-kali… Apa jadi kalau kita terus berhenti belajar kerana takut jatuh? Insya-Allah, kalau begitulah, sampai hari ini kita tidak pandai naik basikal. Betul tak? Tapi kerana kita terus belajar walaupun jatuh berkali-kali, hari ini kita dah pandai naik basikal. Mudah, namun perlu beserta sabar.

Pagi ini lewat ceremah di corong radio, saya sempat mendengar seorang Ustaz  berkongsi kisah yang cukup menarik tentang ikhlas.
Mari ku ajarkan mu tentang ikhlas,” kata seorang guru kepada muridnya.
Nanti saya ambilkan buku dan pena untuk menulisnya.”
“Tak payah, bawa sahaja karung guni.”
“Karung guni?” soal anak muridnya, seperti tidak percaya.
“Mari kita ke pasar!”

Dalam perjalanan ke pasar mereka berdua melalui jalan yang berbatu-batu.
“Kutip batu-batu yang besar dan masukkan ke dalam guni yang kau bawa itu,” kata guru itu memberi arahan. Tanpa soal, anak muridnya memasukkan batu-batu besar yang mereka temui sepanjang jalan.
Cukup?”
“Belum, isi sampai penuh karung guni itu. Lebih banyak lebih baik.”

Sampai di pasar, mereka berdua tidak membeli apa-apa pun. Gurunya hanya berlegar-legar, melihat-lihat dan kemudiannya mula beredar ke luar.
“Tok guru, kita tidak beli apa-apa kah?
“Tidak. Bukankah karung guni mu telah penuh?”
“Ya, ya…” kata murid itu sambil memikul guni yang berat itu kelelahan.
“Banyak beli barang,” tegur seorang kenalan apabila melihat anak murid itu memikul guni yang berisi penuh dengan batu-batu.
“Wah, tentu mereka berdua ini orang kaya. Banyak sungguh barang yang mereka beli,” bisik orang lalu-lalang apabila melihat guru dan anak murid tersebut.
“Agaknya, mereka hendak buat kenduri dengan barang-barang yang banyak itu,” kata orang yang lain.

Sampai sahaja di tempat tinggal mereka, murid tadi meletakkan guni yang berisi batu-batu tadi.
“Oh, letih sungguh… apa yang kita nak buat dengan batu-batu ni Tok?”
Tak buat apa-apa.”
“Eh, kalau begitu letih sahajalah saya,” balas anak murid.
“Letih memang letih, tapi kamu dah belajar tentang ikhlas…”
“Bagaimana?” tanya anak murid itu kehairanan.

“Kamu dah belajar apa akibatnya tidak ikhlas dalam beramal.”
“Dengan memikul batu-batu ini?”
Ya. Batu-batu itu umpama amalan yang riyak. Tidak ikhlas. Orang memujinya seperti orang-orang di pasar tadi memuji banyaknya barang yang kamu beli. Tapi, kamu sendiri tahu itu bukan barang makanan atau keperluan tetapi hanya batu-batu…”
“Amal yang tidak ikhlas umpama batu-batu ini?”
“Ya, hanya beratnya sahaja yang terpaksa ditanggung. Dipuji orang, tetapi tidak ada nilainya di sisi Allah. Yang kamu dapat, hanya penat…”
“Ya, sekarang saya sudah faham apa akibat jika beramal tetapi tidak ikhlas!” ujar murid itu.

Ramainya manusia tertipu dalam beramal kerana mengharapkan pujian orang!

Pena Tumpul - Hanya kita yang tahu kita ikhlas atau tidak

No comments:

Sambilan

S etelah dua hari bekerja, Haziq mengadu penat. Dia memang ada sebab untuk penat kerana sepanjang bekerja dia memang tidak ada peluang u...