Thursday, June 09, 2011

Bantah

" Sesungguhnya manusia diciptakan bersifat keluh kesah lagi kedekut. Apabila dia ditimpa kesusahan dia berkeluh kesah dan apabila dia mendapat kebaikan dia amat kedekut." ( al-Ma'arij:19:21)
Hafiz yang tidak kebah-kebah demamnya sejak beberapa hari yang lalu membentak-bentak bila ibunya memberinya makan ubat. Tidak cukup dengan itu, terpacul dari mulutnya kata-kata yang tidak enak didengar. "Ibu jahat, ibu jahat!".  Sambil menangis kata-kata itulah yang tidak henti-henti dilemparkan kepada ibunya. Kesian ibunya.

 Saya percaya ketika kita di usia begitu makan ubat bukanlah kita suka sangat. Namun ibu kita tetap juga menyudukan ubat ke dalam mulut kita.

Persoalannya jahatkah siibu kerana memaksa si anak untuk makan ubat. Kelihatannya macam jahat justeru memaksa kita memakan ubat yang tidak sangat kita suka itu. Lebih-lebih lagi kalau pahit rasanya. Siibu tidaklah jahat sebenarnya. Ibu sedang bertungkus-lumus berusaha untuk kebaikan anak.

Saya pujuk Hafiz dan kata kepadanya bahawa ibunya tidak jahat. Ibunya cukup baik kerana ingin melihatnya sembuh dan sihat seperti sedia kala. Namun siapalah Hafiz di usia begitu yang mampu berfikir dan memahami tindakan ibunya sehingga kebaikan dilihat sebagai keburukan. Dia belum dewasa untuk menerima hakikat sebenar di sebalik tindakan ibunya itu. Kebaikan akan dilihat sebagai kebaikan bila si anak kecil menjadi dewasa. Ketika itu barulah dia akan faham dan tidak akan membantah lagi.

Saya belajar sesuatu dan ia amat penting. Kebaikan kadangkala terasa menyakitkan. Dalam kehidupan seharian kita kelihatan seperti anak kecil sebenarnya. Kita mengeluh dan mengeluh. Suara kita bernada bantahan. Kita tidak ubah macam anak kecil. Tidak malukah kita kepadaNya?

Pena Tumpul - Selalu mengeluh panas, ampunkan saya Ya Allah!

No comments:

Sambilan

S etelah dua hari bekerja, Haziq mengadu penat. Dia memang ada sebab untuk penat kerana sepanjang bekerja dia memang tidak ada peluang u...