Saturday, May 28, 2016

Letih

Memang sangat meletihkan. Malah menuntut tumpuan dan penggunaan masa yang bukan sedikit. Tidak kurang ongkos yang turut perlu dilaburkan dan dileburkan. Pun begitu, Alhamdulillah berkat sabar dan muafakat suku sakat, majlis perkahwinan dilangsungkan dengan jayanya. Walau pun tidak seratus peratus sempurna, namun keseluruhannya berjalan dengan baik. Cuaca pun baik.

Khabarnya kuey teow sentuhan tangan Along menjadi tumpuan jemputan yang datang berbanding dengan menu utama yang disediakan. Dah jemu dengan nasi minyak dan kari daging agaknya lantas kuey teow menjadi sasaran selera. Rata-rata memuji keenakan luar biasa kuey teow yang tidak pernah mereka rasa sebelum ini.

Letih namun puas kerana segalanya selesai dengan baik. Pahat pun tidak berbunyi.

Pena Tumpul - Mahalnya harga sebuah perkahwinan sekarang!


Monday, May 16, 2016

Guru


Saya ingin mendedikasikan ucapan hari guru kepada semua guru yang pernah mendidik saya. Saya selalu percaya tanpa didikan mereka walau sekelumit pun saya tidak berada dalam kedudukan sekarang.

Mereka semua menyumbang kepada pembangunan seorang insan seperti saya. Ada di kalangan mereka yang masih terpahat segar dalam ingatan dan tidak kurang pula yang cuma sipi-sipi menyinggah di fikiran.

Seawal darjah satu ditahun 1968, saya masih ingat beberapa nama seperti Cikgu Ibrahim yang mengajar Matematik (dulu Kira-Kira)dan juga Cikgu Yakob yang tidak jemu-jemu mengasah lidah Melayu kami supaya tidak kekok bertutur dalam bahasa orang putih!

Guru-guru yang garang selalunya meninggalkan kesan ingatan yang mendalam kepada anak muridnya. Masih segar dalam ingatan saya di tempeleng di hadapan kelas bersama empat rakan baik saya oleh Cikgu Rahim, guru disiplin ketika saya berada dalam Tingkatan Satu. Sebabnya hanya kerana kami berlima menyeberang ke kantin sekolah rendah! Cikgu Zaidan yang mengajar Bahasa Malaysia terus segar dalam ingatan kerana dia sering membuat kami tidak kering gusi dengan cerita-cerita lucunya di dalam kelas.

Ustazah Siti Aminah yang tidak pernah kedekut memberi 100 peratus untuk setiap kali ujian Pengetahuan Agama Islam saya, Mr Lee Min Chong, guru Bahasa Inggeris yang membuat saya penat menjadi jurutulisnya, Mr Chin yang kurang fasih Bahasa Melayunya, Mr Gurdial Singh yang buat kami keletihan dengan begitu banyak soalan Matematik yang perlu disiapkan setiap hari, Mr Chok Ah Peng guru Sejarah yang malas masuk kelas.

Saya juga tidak mampu untuk menyisihkan nama-nama seperti Cikgu Siti Rahmah, guru Bahasa Malaysia Tingkatan Empat yang kaya idea, Cikgu Ismail Werdani yang sekali-kali terserempak, Cikgu Laham yang tidak tahu di mana gerangan kini setelah 30 tahun tanpa berita, Mr Choo , Mr See, Mrs Khoo. Dua tahun di Tingkatan Enam menemukan saya dengan guru-guru seperti En Zainaldin, En Azman, En Mubin, En Hamid, En Ramli.

Di universiti pertama, saya mula mengenali guru-guru "besar" seperti Dr Safar Hashim, Asiah Sarji, Dr Hood, Rustam A.Sani,Raja Ahmad Alauddin dan ramai lagi. Siapa pun mereka sekolah rendah hingga ke menara gading, mereka sebenarnya menyumbang dalam kehidupan seorang saya. Terima kasih yang tidak terhingga buat mereka semua walau dimana pun mereka berada sekarang.

Pena Tumpul -Berguru kepalang ajar ibarat bunga kembang tak jadi

Monday, May 09, 2016

Motor

Adakalanya memandu di lebuh raya sangat-sangat menyesakkan. Bukan sahaja kerana jalan itu sendiri yang sesak dengan kenderaan yang bertali arus tetapi cara segelintir pemandu menggayakan mesinnya juga menyesakkan mata dan hati.

 Saya memilih untuk bersetuju dengan kebanyakan orang yang pernah terserempak dengan penunggang motor besar berkuasa tinggi bahawa mereka memang meresahkan pemandu yang lain. Mereka tidak menggunakan lorong motor yang disediakan tetapi lebih selesa menggunakan lorong untuk kenderaan lain.

Petang ini saya melangsar di lebuh raya menuju ke Johor Bahru dan bertembung dengan sekumpulan penunggang ini yang berlagak bagai pembuli jalan.

Saya memotong sebuah lori yang sangat perlahan pergerakannya bagai siput. Pun begitu dalam proses memotong itu, saya tidaklah mampu untuk meluncur laju. Dalam keadaan sukar memotong itulah sebuah motor besar ini meluncur laju juga cuba memotong di lorong yang sama. Sudah pastilah penunggang motor ini merasakan pergerakannya rasa tersekat oleh kereta saya. Dan, ini tidak membuat dia selesa.

Saya tahu dia tidak selesa dengan saya .Dia memotong saya sambil memperlahankan motornya. Dia memandang saya dan ingin memberitahu saya bahawa dia 'diganggu" perjalanannya tadi.

Adakah lebuhraya milik mereka sehingga kita sentiasa perlu memberi laluan kepada mereka bak raja? Mereka tidak disamankah kerana kelajuan melampau mereka itu?

Pena Tumpul- Kenakan tol untuk motor juga

Sunday, May 08, 2016

Kekurangan

Saya ingin berkongsi sesuatu yang saya dengar lewat corong radio awal pagi ini. Ia kisah suami isteri yang baru melangsungkan perkahwinan. Selang beberapa bulan, isteri mencadangkan kepada suaminya untuk menyatakan kekurangan yang ada pada diri masing-masing supaya boleh diperbaiki bagi mengekalkan kebahagiaan rumah tangga yang baru mereka bina.


Mereka mulai memikirkan hal-hal dari pasangannya yang tidak mereka sukai dan berjanji tidak akan tersinggung jika pasangannya mencatat hal-hal yang kurang baik sebab hal tersebut untuk kebaikkan mereka bersama juga.

Mereka sepakat untuk berpisah bilik tidor buat semalam dan mencatat apa yang terlintas dalam benak mereka masing-masing. Keesokan paginya ketika sarapan, mereka membentangkan apa yang telah mereka catat dan tulis.

Isteri memulakanya.Banyak sekali yang ditulisnya. Ketika isteri membacakannya, dia melihat  airmata suaminya mulai mengalir. Mungkin sangat terharu atau tersinggung. Banyak sangat yang tidak baik tentang dirinya yang tidak disukai oleh isterinya.

 Ketika tiba giliran suami untuk mempersembahkan apa yang telah ditulisnya tentang isterinya, dengan suara perlahan suami berkata “Abang tidak mencatat sesuatupun di kertas ini. Abang rasa awak sudah sempurna, dan abang tidak ingin merubahnya pun. Awak cantik dan baik buat abang. Tidak ada satu pun yang kurang"  

Isteri tersentak dan tersentuh oleh pernyataan dan ungkapan cinta serta isi hati suaminya. Bahawa suaminya menerimanya dirinya seadanya Ia tunduk dan menangis.

Begitulah, pandangan masing-masing terhadap pasangan. Lain dan berbeza dalam melihat pasangan. Memang tidak dinafikan dalam hidup berumahtangga ini, acapkali kita merasa dikecewakan malah hati juga. Sepatutnya tidak perlulah kita menghabiskan waktu memikirkan hal- hal tersebut dan membesar-besarkannya pun. Hidup ini penuh dengan keindahan, kesukacitaan dan pengharapan. Mengapa harus menghabiskan waktu memikirkan sisi yang buruk, mengecewakan dan menyakitkan jika kita bisa menemukan banyak hal-hal yang indah di sekeliling kita ? 

Saya percaya kita akan menjadi orang yang berbahagia jika kita mampu melihat dan bersyukur untuk hal-hal yang baik dan mencuba melupakan yang buruk.

 Pena Tumpul - Saling faham itu penting

Saturday, May 07, 2016

Terowong

Kalaulah masa boleh diputar balik ia pastinya menarik. Berada semula di masa kita masih kanak-kanak saya kira paling menyeronokkan. Begitu juga masa bersekolah yang masih muda remaja. Namun, ia mustahil untuk berlaku pun. Masa tidak akan pernah berundur semula. Sesaat berlalu tidak akan boleh di ulang kembali hadirnya. 28hb Februari 2011 jam 11.59 malam misalnya datang cuma sekali dan tidak akan muncul lagi dalam kalendar kehidupan kita.

Acapkali juga kita mendengar orang berkata kalaulah saya diberi peluang untuk berada di zaman muda kembali saya tidak akan buat apa yang pernah saya buat dahulu lebih-lebih lagi yang bersangkut dengan amalan dan perbuatan. Tentang pengabdian kita padaNya dan ketaatan kita kepadaNya juga. Kita dengar orang berazam untuk buat yang baik-baik sahaja andai masa itu hadir kembali. Dan ia memang tidak akan berlaku pun. Barang yang telah lepas di masa lalu memang tidak perlu untuk dikenang pun. Cuma Tuhan memberi kita peluang untuk belajar dan mengkoreksi dari masa silam dan melakukan yang terbaik untuk masa-masa mendatang yang masih berbaki.

Di Cameron Highlands saya tertarik dengan Muzium Terowong Masa dan tidak melepaskan peluang untuk melihat apa yang ada di dalam. Memang menarik. Artifek yang dipamerkan menggamit kenangan masa lalu yang sukar dilupakan. Basikal tua mengingatkan saya kenangan jatuh beberapa kali dalam selut dan lumpur sehingga calar dan berdarah lutut menunggang basikal Miyata arwah ayah. Telefon lama dail pusing juga mengingatkan saya mengguna telefon awam bergayut berjam-jam dengan bayaran 10 sen berbual dengan kekasih hati yang menjadi teman hidup saya sekarang. Mesin air batu guna tangan pula terus menarik ingatan saya kepada Pak Ngah Hasan yang sering dikunjungi kedainya kerana air batu kepalnya itu. Begitu juga seterika lama guna kayu arang dan lampu cemeni. Semuanya menarik!

Pena Tumpul - Masa merubah segalanya

Friday, May 06, 2016

Kuli

Saya selalu kagum dengan kegigihan bekerja yang dipamerkan oleh para pekerja dari seberang yang pernah saya jumpa. Mereka dilihat seolah tidak kenal erti penat lelah. Bahang mentari mungkin terasa dingin salju pada mereka. Saya mendekati mereka pagi ini yang secara kebetulan sudah lebih seminggu menyiapkan kerja-kerja renovasi rumah.

"Cari makan pak, di tempat saya susah kerja. Kalau ada pun, upahnya amat kecil" kata Edi. "Saya perlu mengongkosi adik beradik saya yang masih belajar". "Lagipun saya sudah biasa kerja teruk begini. Kami memang tidak diajar untuk duduk goyang kaki begitu, tapi kena kerja keras".

Saya percaya itu jawapan paling jujur dari Edi. Kalau mereka sanggup bersabung nyawa meredah lautan dan ombak untuk sampai ke sini, apalah sangat panahan mentari itu. Kalau mereka sudah biasa bertempiaran lari dari dicekup pihak berkuasa apalah sangat bekerja teruk begitu.

Saya ingin merasai kepayahan mereka. Kerja membengkok besi bukan kerja yang mudah. Perlu himpunan tenaga. Kemudian membentuknya menjadi rangka-rangka struktur binaan. Saya mencubanya dan cuma mampu bertahan tidak sampai pun setengah jam. Ia memang meletihkan. Ia memberi jawapan mengapa tidak ramai anak-anak tempatan yang bersedia untuk bekerja begini. Kerja ini memenatkan. Juga mengotorkan. Gaji yang diperoleh tidak pula setimpal dengan tenaga yang dileburkan. Glamour jauh sekali.

Yang pasti kita tidak tandus peluang kerja tetapi kita cukup ramai mereka yang memilih kerja.

Pena Tumpul - Sudah cukup penat memotong rumput hari ini

Thursday, May 05, 2016

Sedekah

Adakalanya kita sangat berkira-kira untuk bersedekah malah memilih pula orang yang hendak kita bersedekah. Lebih malang lagi kalau kita memikirkan apakah ganjaran semerta yang kita perolehi dari sedekah yang kita berikan itu.

Petang ini saya membawa Hafiz jalan-jalan di taman permainan. Setelah penat berkejaran Haifiz mengadu kehausan dan mengajak saya ke sebuah kedai cendol berdekatan. Seorang wanita tua yang uzur menarik perhatian saya dan Hafiz. Ada mangkok usang di tangannya dan kelihatan beberapa keping duit siling serta wang kertas seringgit. Tanpa disuruh Hafiz memasukkan seringgit dalam mangkok wanita itu. Pun begitu Hafiz dihinggap keraguan tentang wanita tua itu sama ada dia benar-benar daif dan memang tiada pilihan lain untuk mencari rezeki selain mengemis begitu.

"Betul ke orang tu memang tak daya, entah-entah dia pura-pura jadi macam tu sedangkan dia banyak duit" Hafiz menyatakan keraguannya. Saya nasihatkannya agar jangan cepat buruk sangka.Sedekah yang diberi hendaklah ikhlas. Beri sahaja dan selebihnya biarlah Allah yang menghitungnya.Bukan urusan kita untuk mempersoalkannya lagi.

Saya cerita kepadanya kisah seorang yang  mengumpulkan hartanya yang banyak untuk bersedekah namun secara sembunyi-sembunyi. Dia kumpulkan wang sampai berjumlah sekian ribu dinar dalam setahun. Sesudah wang terkumpul, dia pergi keluar rumah pada malam hari. Dilihatnya ada seorang wanita tidur di kaki lima.. Sambil menutup wajahnya, agar tidak diketahui, ia memberikan bungkusan wang itu dan lari, supaya tidak diketahui. Pada esok harinya di kampung itu gempar tentang seorang pelacur mendapatkan bungkusan wang yang diberikan oleh orang yang tidak dikenali. Orang yang bersedekah itu terkejut kerana telah memberi pada orang yang salah. Wanita yang diberikan sedekahnya itu ripanya seorang pelacur.

Namun dia tidak putus asa, Dikumpulkannya lagi  ribu dinar. Kali ini dia tidak mahu tertipu lagi. Pada suatu malam, kembali ia beraksi. Dilihatnya seorang laki-laki yang sedang duduk diam disuatu tempat yang gelap.  Dilemparkannya bungkusan wang  sedekah itu, lalu ia bergegas lari.Esok pagi hari gempar lagi. Si laki-laki yang dikenal sebagi pencuri mendapat sebungkus wang  Malam itu dia tengah menyusun strategi sendirian untuk mencuri. Nyatanya , belum sempat melakukan aksinya, dia mendapat wang yang banyak yang disedekahkan itu.

Pemberi sedekah buat silap lagi kerana memberi wangnya kepada seorang pencuri dan dia menyesal bukan kepalang.Namun dia tetap tak putus asa. Dia kumpul lagi wang sedekah sampai setahun berikutnya. Pada waktu yang telah dipersiapkannya, kembali dia melaksanakan niat baiknya untuk ketiga kalinya. Malam itu dia melihat seorang orang tua tengah tertatih-tatih. Dilemparkan wang itu, kepada orang tua itu. Esok pagi  terjadi kegemparan lagi, seperti tahun-tahun sebelumnya. Orang tua itu rupanya orang kaya yang amat kedekut dalam kampung itu.

Pemberi sedekah sangat kecewa kerana telah gagal selama tiga kali dalam niatnya bersedekah itu. Dua puluh tahun kemudian. Allah SWT membuka rahasia perbuatan orang tersebut, dengan tersampaikannya kabar kepadanya tentang dua orang bersaudara yang menjadi ulama besar. Murid keduanya mencapai puluhan ribu orang, dan si pelaku sedekah puluhan tahun yang lalu termasuk orang yang mengaji dengan ke dua ulama adik kakak itu. Ternyata, dua ulama bersaudara itu adalah anak seorang pelacur yang dulu diberi sedekah secara sembunyi-sembunyi itu. Si perempuan ini melacur untuk menafkahi anaknya. Ketika mendapatkan sedekah dari pemberi sedekah itu,wanita itu bertaubat dan menggunakan wang itu untuk menyekolahkan kedua anaknya hingga menjadi alim dan menjadi ulama besar. Air mata si pemberi sedekah pun mengalir. Ternyata yang diberikannya puluhan tahun yang lalu. Allah jadikan balasan yang berlipat ganda dengan lahirnya dua ulama soleh bersaudara yang diikuti oleh puluhan ribu orang yang belajar kepada keduanya. Inilah balsan keiklahsan seseorang.

Tidak lama kemudian dia mendengar cerita tentang seorang wali  soleh yang wafat, dan jenazahnya dihantar oleh ribuan orang. Siapa wali yang soleh itu? Ternyata waliyullah itu dulunya adalah pencuri yang diberikan sedekah sembunyi-sembunyinya itu. Dia telah menggunakan wang itu untuk memperbaiki dirinya dan bertaubat kepada Allah dan menjadi hamba yang soleh. Si pemberi sedekah amat terharu.

Dan khabarnya, orang ketiga yang menerima sedekahnya berubah menjadi dermawan dan telah menyerahkan seluruh hartanya bagi baitul maal dan  anak yatim. Itu dilakukan oleh si orang tua yang kedekut setelah dia merasa malu dengan perbuatannya itu.

Hafiz dilihat terpegun dengan cerita yang saya sampaikan dan berkata, "Lepas ni Apis nak sedekah kepada semua orang miskin". Saya amat bangga.

Pena Tumpul- Tidak rugi bersedekah.

Wednesday, May 04, 2016

Berlagak

Saya ingin berkongsi salah satu kisah yang mencuit hati  yang sempat saya baca dalam majalah Solusi. Ia mungkin cerita rekaan namun ada pengajaran yang boleh kita ambil.

Ia mengisahkan seekor anak katak yang melihat seekor kerbau buat pertama kali dalam hidupnya. Anak katak ini ingin memberitahu apa yang dilihatnya kepada bapanya. Lantas ia pulang ke pangkuan ayahnya dengan tercungap-cungap dan berkata, ''Ayah, saya baru pulang daripada bermain di sawah pado, Saya jumpa seekor binatang namanya kerbau... '' ''Ah, apa nak dihairankan?'' kata bapa katak walaupun sebenarnya dia sendiri tidak pernah melihat kerbau. ''Kerbau itu sangat besar ayah... ''Ah, ada sebesar ini?'' tanya bapa katak sambil mengembungkan perutnya. ''Tak ayah, lebih besar lagi.'' ''Ada sebesar ini?'' kata bapa katak membesarkan lagi perutnya.

Anak katak menggeleng-gelengkan kepalanya. Bapa katak bertambah geram dan marah. ''Ada sebesar ini?'' Perutnya menjadi sangat besar sehingga nafasnya tercungap-cungap. Anak katak terus menidakkannya. Perut bapa katak dikembungkan lagi. Begitulah berlaku berulang-ulang kali hingga... Pop! Perut bapa katak meletup. Bapa katak pun mati. Anaknya kebingungan, mengapa ayahnya sanggup mati hanya kerana hendak menandingi kebesaran''seekor kerbau. :

Begitulah,dalam kehidupan ini adakalanya ada orang yang sanggup berlagak kaya sehingga menjadikan diri papa. Tidak kurang juga ada yang begitu beria-ria ingin mempromosi atau menunjuk-nunjuk kekayannya, padahal ahli bijakpandai pernah mengungkapkan, jika seseorang perlu memberitahu orang lain yang dia kaya, dia sebenarnya tidak kaya. Misalnya perlukah Bill Gates memberitahu dunia yang dia kaya? Ironinya, ramai si kaya 'jadi-jadian' yang menanggung hutang secara diam-diam atau hidup menjadi penipu (conman) sepanjang zaman atau terpaksa mati sebagai seorang miskin pada akhir hayat.

Pena Tumpul - Biar nampak papa tapi kaya

Tuesday, May 03, 2016

Dengki

Saya ingin berkongsi cerita yang amat menarik ini. Ia ada pengajaran berguna. Sesuatu yang tidak boleh disanggah, sikap dengki, cemburu dan irihati seringkali bersarang di hati manusia. Manusia tidak suka melihat orang lain lebih dari mereka dan mengharapkan mereka lebih dari orang lain. Mereka juga suka melihat nikmat orang lain hilang. Di penghujungnya, sikap ini sebenarnya cuma merugikan diri kita sendiri.
 Tiga orang budak hitam berjalan-jalan di atas pasir di persisiran sebuah pantai. Tiba-tiba seorang dari mereka tertendang sebiji botol. Beliaupun mengambil botol tersebut. Botol tersebut tertutup rapat dengan penutup gabus. Kesemua mereka kehairanan dan tertanya-tanya apa yang ada di dalam botol tersebut. Lalu salah seorang dari mereka pun membukanya. Terbuka sahaja botol tersebut, keluarlah seekor jin yang amat besar.

Jin tersebut ketawa-terbahak-bahak lalu berkata " Siapakah engkau hai manusia yang telah membebaskan aku? Aku telah terkurung dalam botol ini selama 20 tahun. Dalam masa terkurung aku telah bersumpah akan menyempurnakan 3 hajat sesiapa yang membebaskan aku dari botol ini.. Nah! Sekarang kamu semua pintalah apa-apa, akan aku tunaikan permintaanmu"

Ketiga-tiga budak hitam itu mulanya terkejut tetapi bergembira apabila jin tersebut menawarkan untuk menunaikan permintaan mereka. Jin pun berkata kepada budak yang pertama, " Pintalah!" Budak hitam pertama pun berkata . "Tukarkanlah aku menjadi putih supaya aku kelihatan cantik" Jin pun menunaikan permintaannya. Lalu budak itu pun menjadi putih. Jin pun berkata kepada budak hitam kedua,"Pintalah!".

Budak hitam kedua pun berkata ." Tukarkanlah aku menjadi putih dan kelihatan cantik, lebih putih dan cantik daripada budak yang pertama". Jin pun menunaikan permintaannya. Lalu budak itu pun menjadi putih dan cantik lebih daripada budak yang pertama.

Jin pun berkata kepada budak hitam ketiga, "Pintalah!". Budak hitam ketiga pun berkata ."Tukarkanlah aku menjadi putih dan kelihatan cantik, lebih putih dan cantik daripada budak yang pertama dan kedua".

Jin pun berkata. " Tidak, permintaan itu tidak dapat aku perkenankan. Pintalah yang lain..." Budak hitam ketiga kehairanan dan terfikir-fikir apa yang mahu dipintanya.

Setelah lama berfikir, budak hitam ketiga pun berkata " Kalau begitu, aku pinta kau hitamkan kembali rakan aku yang dua orang itu" Lalu jin pun tunaikan permintaannya. Kembalilah asal hitam kedua-duanya. Jin pun berlalu dari situ dan ketiga-tiga mereka tercengang-cengang dan tidak memperolehi sesuatu apa pun.

Pena Tumpul - Suka lagu 10 budak hitam



Monday, May 02, 2016

Tulisan

Hadif tidak dapat mengawal perasaan tidak puas hatinya gara-gara mamanya tidak menurut kemahuannya. Ibunya tidak membelikannya sepasang kasut bola seperti yang dijanjikan. Bukan ibunya sengaja tidak mahu memenuhi kehendaknya tetapi ibunya telah membelikannya kasut bola tidak sampai sebulan yang lalu pun. Ibunya yang tidak berpuas hati kerana Hadif tidak cukup cermat dengan barang kepunyaannya.

Saya katakan pada Hadif supaya tidak bertindak marah-marah begitu lebih-lebih lagi pada ibunya. Seingat saya ibunya tidak pernah menghampakan setiap keinginannya selama ini. Jadi, adalah amat tidak adil untuk Hadif melayan ibunya begitu. Saya beritahunya supaya ingat segala kebaikan ibunya padanya sebelum ini.

Saya ceritakan kesah ini padanya yang saya kira memang ada kaitan dengan apa yang Hadif lalui ini. Lagi pun saya selalu percaya cerita boleh membangkitkan rasa sedar.

Ia kisah dua orang pemuda yang menelusuri padang pasir. Di pertengahan jalan, berlaku pertengkaran dan salah seorang daripadanya menampar pemuda yang seorang lagi. Pemuda yang ditampar merakamkan kejadian tersebut dengan melakarkannya begini di atas pasir: Kawan saya menampar saya hari ini.

Selepas beberapa ketika mereka berdua ternampak sebuah kawasan berair dan mandi di dalamnya. Tiba-tiba pemuda yang ditampar tadi hampir lemas namun berjaya diselamatkan. Dia sungguh berasa terhutang budi kepada kawannya yang kini telah menyelamatkan nyawanya. Seperti biasa dia merakamkan kejadian itu lagi dan menulisnya begini tetapi bukan di atas pasir sebaliknya di atas batu: Kawan saya menyelamatkan nyawa saya hari ini.

Sampai di sini saya bertanya kepada Hadif kenapa pemuda dalam ceritaitu  menulis di atas batu dan bukan di atas pasir seperti sebelumnya. " Pasir tak de", kata Hadif.. Bukan itu sebab sebenarnya. Dia ada kaitannya dengan cerita Hadif yang tidak dapat kasut bola tadi. Kita selalunya cenderung untuk melupakan setiap kebaikan yang pernah dilakukan hanya kerana satu keburukan dan kejahatan. Kerana sedikit kesilapan, segala yang baik-baik dulu akan terhakis begitu sahaja. Bukankah tidak adil begitu. Sepatutnya yang baik itulah yang perlu kita kenang manakala yang tidak baik itu seeloknya dilupakan sahaja. Ibarat tulisan di atas pasir yang mudah terhakis berbanding di atas batu yang akan kekal terpahat sepanjang zaman.

Yang baik biar di batu dan yang tidak baik biar di pasir! Dan Hadif faham. Malam itu saya lihat dia merapati ibunya dan meminta maaf tetapi meminta kasut bola dari saya pula. Pandainya Hadif!

Pena Tumpul - Suka bina istana pasir


Sunday, May 01, 2016

Jengka

Saya ke Jengka hari ini untuk memenuhi undangan majlis perkahwinan anak perempuan seorang kawan lama.Walaupun perjalanan agak jauh dan memakan masa sekitar 2 jam lebih, undangan ini tidak mampu saya tolak kerana Cikgu Latif adalah rakan paling baik yang pernah saya ada ketika merantau di Jengka dulu.

Setelah sekian lama tidak bersua, pertemuan yang berlangsung tidak sampai pun sejam tetap membuahkan rasa gembira bukan kepalang. Saya dan isteri akur dengan kesibukannya dan isteri melayan tetamu yang datang, sementelah lagi ini adalah majlis perkahwinan pertamanya. Tetamu berjujai datang. Pun begitu hati puas kerana dapat menunaikan permintaannya.

Pena Tumpul - Berselera makan sambal tempoyak

83

M asjid Gudang dikunjungi rombongan yang diterajui Pegawai Daerah untuk majlis berbuka puasa bersama. Turut serta ketua-ketua jabatan dan ti...