Skip to main content

Sedekah

Adakalanya kita sangat berkira-kira untuk bersedekah malah memilih pula orang yang hendak kita bersedekah. Lebih malang lagi kalau kita memikirkan apakah ganjaran semerta yang kita perolehi dari sedekah yang kita berikan itu.

Petang ini saya membawa Hafiz jalan-jalan di taman permainan. Setelah penat berkejaran Haifiz mengadu kehausan dan mengajak saya ke sebuah kedai cendol berdekatan. Seorang wanita tua yang uzur menarik perhatian saya dan Hafiz. Ada mangkok usang di tangannya dan kelihatan beberapa keping duit siling serta wang kertas seringgit. Tanpa disuruh Hafiz memasukkan seringgit dalam mangkok wanita itu. Pun begitu Hafiz dihinggap keraguan tentang wanita tua itu sama ada dia benar-benar daif dan memang tiada pilihan lain untuk mencari rezeki selain mengemis begitu.

"Betul ke orang tu memang tak daya, entah-entah dia pura-pura jadi macam tu sedangkan dia banyak duit" Hafiz menyatakan keraguannya. Saya nasihatkannya agar jangan cepat buruk sangka.Sedekah yang diberi hendaklah ikhlas. Beri sahaja dan selebihnya biarlah Allah yang menghitungnya.Bukan urusan kita untuk mempersoalkannya lagi.

Saya cerita kepadanya kisah seorang yang  mengumpulkan hartanya yang banyak untuk bersedekah namun secara sembunyi-sembunyi. Dia kumpulkan wang sampai berjumlah sekian ribu dinar dalam setahun. Sesudah wang terkumpul, dia pergi keluar rumah pada malam hari. Dilihatnya ada seorang wanita tidur di kaki lima.. Sambil menutup wajahnya, agar tidak diketahui, ia memberikan bungkusan wang itu dan lari, supaya tidak diketahui. Pada esok harinya di kampung itu gempar tentang seorang pelacur mendapatkan bungkusan wang yang diberikan oleh orang yang tidak dikenali. Orang yang bersedekah itu terkejut kerana telah memberi pada orang yang salah. Wanita yang diberikan sedekahnya itu ripanya seorang pelacur.

Namun dia tidak putus asa, Dikumpulkannya lagi  ribu dinar. Kali ini dia tidak mahu tertipu lagi. Pada suatu malam, kembali ia beraksi. Dilihatnya seorang laki-laki yang sedang duduk diam disuatu tempat yang gelap.  Dilemparkannya bungkusan wang  sedekah itu, lalu ia bergegas lari.Esok pagi hari gempar lagi. Si laki-laki yang dikenal sebagi pencuri mendapat sebungkus wang  Malam itu dia tengah menyusun strategi sendirian untuk mencuri. Nyatanya , belum sempat melakukan aksinya, dia mendapat wang yang banyak yang disedekahkan itu.

Pemberi sedekah buat silap lagi kerana memberi wangnya kepada seorang pencuri dan dia menyesal bukan kepalang.Namun dia tetap tak putus asa. Dia kumpul lagi wang sedekah sampai setahun berikutnya. Pada waktu yang telah dipersiapkannya, kembali dia melaksanakan niat baiknya untuk ketiga kalinya. Malam itu dia melihat seorang orang tua tengah tertatih-tatih. Dilemparkan wang itu, kepada orang tua itu. Esok pagi  terjadi kegemparan lagi, seperti tahun-tahun sebelumnya. Orang tua itu rupanya orang kaya yang amat kedekut dalam kampung itu.

Pemberi sedekah sangat kecewa kerana telah gagal selama tiga kali dalam niatnya bersedekah itu. Dua puluh tahun kemudian. Allah SWT membuka rahasia perbuatan orang tersebut, dengan tersampaikannya kabar kepadanya tentang dua orang bersaudara yang menjadi ulama besar. Murid keduanya mencapai puluhan ribu orang, dan si pelaku sedekah puluhan tahun yang lalu termasuk orang yang mengaji dengan ke dua ulama adik kakak itu. Ternyata, dua ulama bersaudara itu adalah anak seorang pelacur yang dulu diberi sedekah secara sembunyi-sembunyi itu. Si perempuan ini melacur untuk menafkahi anaknya. Ketika mendapatkan sedekah dari pemberi sedekah itu,wanita itu bertaubat dan menggunakan wang itu untuk menyekolahkan kedua anaknya hingga menjadi alim dan menjadi ulama besar. Air mata si pemberi sedekah pun mengalir. Ternyata yang diberikannya puluhan tahun yang lalu. Allah jadikan balasan yang berlipat ganda dengan lahirnya dua ulama soleh bersaudara yang diikuti oleh puluhan ribu orang yang belajar kepada keduanya. Inilah balsan keiklahsan seseorang.

Tidak lama kemudian dia mendengar cerita tentang seorang wali  soleh yang wafat, dan jenazahnya dihantar oleh ribuan orang. Siapa wali yang soleh itu? Ternyata waliyullah itu dulunya adalah pencuri yang diberikan sedekah sembunyi-sembunyinya itu. Dia telah menggunakan wang itu untuk memperbaiki dirinya dan bertaubat kepada Allah dan menjadi hamba yang soleh. Si pemberi sedekah amat terharu.

Dan khabarnya, orang ketiga yang menerima sedekahnya berubah menjadi dermawan dan telah menyerahkan seluruh hartanya bagi baitul maal dan  anak yatim. Itu dilakukan oleh si orang tua yang kedekut setelah dia merasa malu dengan perbuatannya itu.

Hafiz dilihat terpegun dengan cerita yang saya sampaikan dan berkata, "Lepas ni Apis nak sedekah kepada semua orang miskin". Saya amat bangga.

Pena Tumpul- Tidak rugi bersedekah.

Comments

Popular posts from this blog

Mirip

Biasa sangat kita dengar orang kata kalau anak perempuan mirip rupa ayah, sejuk. Apa yang sejuk itulah yang sampai kini saya kurang pasti jawapannya. Barangkali rumahtangga yang sejuk. Rumahtangga ayah dan ibu akan sentiasa aman bahagia tanpa sengketa mungkin. Dan, kalau anak lelaki mirip wajah ibunya, dikatakan juga rumahtangga yang dibina akan turut sejuk. Sebaliknya kalau anak perempuan mewarisi wajah ibu dan anak lelaki mirip paras bapanya berkemungkinan rumah tangga akan panas. Akan selalu berlaku sengketa. Sejauh mana benarkah kenyataan yang tiada data-data empirikal ini? Cakap-cakap kosong ini cuma disebarkan dari mulut orang-orang tua dahulu dan ia terus tersebar dari satu generasi ke satu generasi dan tidak sangat perlu untuk dipercayai pun. Saya melihat kesejahteraan sesebuah bahtera rumah tangga banyak bergantung kepada bagaimana ia dikemudi oleh nakhodanya berpandukan kompas iman dan diterima dengan senang hati oleh ahli-ahli bahteranya. Itu sahaja. Yang lain-lain itu kala…

Seluar

Seorang Ustaz berkongsi ilmu yang tidak pernah saya tahu sebelum ini. Pada mulanya agak sukar
untuk menerima kebenarannya. Macam tidak nampak logiknya. Pun begitu, mengambil kira kapasitinya sebagai seorang Usataz yang berkredibel, saya memilih untuk mempercayainya malah berhasrat untuk meninggalkan yang tidak sepatutnya dibuat.

Saya percaya selama ini ramai antara kita yang sudah sangat biasa memakai seluar sambil berdiri. Tidak wajar dilakukan sebenarnya. Kata Ustaz, kita sepatutnya pakai seluar sambil duduk. Macam ganjil bunyinya. Namun, amalan memakai seluar sambil berdiri ini adalah salah satu faktor yang menyumbang kepada kemiskinan dalam hidup seseorang.

Selain itu, kata Uztaz ada beberapa lagi amalan yang sudah biasa kita lakukan tanpa kita ketahui dan sedari juga penyebab mengapa rezeki kita tidak murah. Antaranya ialah makan dalam keadaan berjunub, pakai serban ketika duduk, dan menjahit pakaian pada badan.

Ada lagi kata Ustaz. Kita jangan cepat meninggalkan tempat sembahya…

Klang

Saya selalu percaya pengajaran dan pembelajaran tidak hanya terhad dalam lingkungan bilik kuliah semata-mata. Sesekali para pelajar perlu diberi ruang dan peluang untuk mengembangkan sayapnya dan meluaskan pandangannya. Sekaligus menterjemahkan apa yang diperoleh dalam kelas dalam bentuk amalan dan tindakan di lapangan.

Saya berkesempatan turun padang bersama lebih 100 orang pelajar menawarkan khidmat tenaga secara sukarela di Majlis Perbandaran Klang (MPK). Aktiviti yang dilakukan memang menyeronokkan. Kami sama-sama menanam bunga di Pengkalan Batu selain daripada mengecat gerai-gerai yang disewakan oleh MPK.

Saya lihat ada juga yang kekok memegang cangkul. Malah tidak tahu buat batas juga. Ini tidaklah menghairankan sangat kerana remaja kini bukan macam zaman remaja kita. Mereka mungkin tidak pernah ada peluang untuk "menanam" di laman rumah. Barangkali tiada laman atau semuanya dilakukan oleh tukang kebun. Mereka tidak boleh disalahkan kerana mereka lahir ketika aktiviti …