Thursday, May 05, 2016

Sedekah

Adakalanya kita sangat berkira-kira untuk bersedekah malah memilih pula orang yang hendak kita bersedekah. Lebih malang lagi kalau kita memikirkan apakah ganjaran semerta yang kita perolehi dari sedekah yang kita berikan itu.

Petang ini saya membawa Hafiz jalan-jalan di taman permainan. Setelah penat berkejaran Haifiz mengadu kehausan dan mengajak saya ke sebuah kedai cendol berdekatan. Seorang wanita tua yang uzur menarik perhatian saya dan Hafiz. Ada mangkok usang di tangannya dan kelihatan beberapa keping duit siling serta wang kertas seringgit. Tanpa disuruh Hafiz memasukkan seringgit dalam mangkok wanita itu. Pun begitu Hafiz dihinggap keraguan tentang wanita tua itu sama ada dia benar-benar daif dan memang tiada pilihan lain untuk mencari rezeki selain mengemis begitu.

"Betul ke orang tu memang tak daya, entah-entah dia pura-pura jadi macam tu sedangkan dia banyak duit" Hafiz menyatakan keraguannya. Saya nasihatkannya agar jangan cepat buruk sangka.Sedekah yang diberi hendaklah ikhlas. Beri sahaja dan selebihnya biarlah Allah yang menghitungnya.Bukan urusan kita untuk mempersoalkannya lagi.

Saya cerita kepadanya kisah seorang yang  mengumpulkan hartanya yang banyak untuk bersedekah namun secara sembunyi-sembunyi. Dia kumpulkan wang sampai berjumlah sekian ribu dinar dalam setahun. Sesudah wang terkumpul, dia pergi keluar rumah pada malam hari. Dilihatnya ada seorang wanita tidur di kaki lima.. Sambil menutup wajahnya, agar tidak diketahui, ia memberikan bungkusan wang itu dan lari, supaya tidak diketahui. Pada esok harinya di kampung itu gempar tentang seorang pelacur mendapatkan bungkusan wang yang diberikan oleh orang yang tidak dikenali. Orang yang bersedekah itu terkejut kerana telah memberi pada orang yang salah. Wanita yang diberikan sedekahnya itu ripanya seorang pelacur.

Namun dia tidak putus asa, Dikumpulkannya lagi  ribu dinar. Kali ini dia tidak mahu tertipu lagi. Pada suatu malam, kembali ia beraksi. Dilihatnya seorang laki-laki yang sedang duduk diam disuatu tempat yang gelap.  Dilemparkannya bungkusan wang  sedekah itu, lalu ia bergegas lari.Esok pagi hari gempar lagi. Si laki-laki yang dikenal sebagi pencuri mendapat sebungkus wang  Malam itu dia tengah menyusun strategi sendirian untuk mencuri. Nyatanya , belum sempat melakukan aksinya, dia mendapat wang yang banyak yang disedekahkan itu.

Pemberi sedekah buat silap lagi kerana memberi wangnya kepada seorang pencuri dan dia menyesal bukan kepalang.Namun dia tetap tak putus asa. Dia kumpul lagi wang sedekah sampai setahun berikutnya. Pada waktu yang telah dipersiapkannya, kembali dia melaksanakan niat baiknya untuk ketiga kalinya. Malam itu dia melihat seorang orang tua tengah tertatih-tatih. Dilemparkan wang itu, kepada orang tua itu. Esok pagi  terjadi kegemparan lagi, seperti tahun-tahun sebelumnya. Orang tua itu rupanya orang kaya yang amat kedekut dalam kampung itu.

Pemberi sedekah sangat kecewa kerana telah gagal selama tiga kali dalam niatnya bersedekah itu. Dua puluh tahun kemudian. Allah SWT membuka rahasia perbuatan orang tersebut, dengan tersampaikannya kabar kepadanya tentang dua orang bersaudara yang menjadi ulama besar. Murid keduanya mencapai puluhan ribu orang, dan si pelaku sedekah puluhan tahun yang lalu termasuk orang yang mengaji dengan ke dua ulama adik kakak itu. Ternyata, dua ulama bersaudara itu adalah anak seorang pelacur yang dulu diberi sedekah secara sembunyi-sembunyi itu. Si perempuan ini melacur untuk menafkahi anaknya. Ketika mendapatkan sedekah dari pemberi sedekah itu,wanita itu bertaubat dan menggunakan wang itu untuk menyekolahkan kedua anaknya hingga menjadi alim dan menjadi ulama besar. Air mata si pemberi sedekah pun mengalir. Ternyata yang diberikannya puluhan tahun yang lalu. Allah jadikan balasan yang berlipat ganda dengan lahirnya dua ulama soleh bersaudara yang diikuti oleh puluhan ribu orang yang belajar kepada keduanya. Inilah balsan keiklahsan seseorang.

Tidak lama kemudian dia mendengar cerita tentang seorang wali  soleh yang wafat, dan jenazahnya dihantar oleh ribuan orang. Siapa wali yang soleh itu? Ternyata waliyullah itu dulunya adalah pencuri yang diberikan sedekah sembunyi-sembunyinya itu. Dia telah menggunakan wang itu untuk memperbaiki dirinya dan bertaubat kepada Allah dan menjadi hamba yang soleh. Si pemberi sedekah amat terharu.

Dan khabarnya, orang ketiga yang menerima sedekahnya berubah menjadi dermawan dan telah menyerahkan seluruh hartanya bagi baitul maal dan  anak yatim. Itu dilakukan oleh si orang tua yang kedekut setelah dia merasa malu dengan perbuatannya itu.

Hafiz dilihat terpegun dengan cerita yang saya sampaikan dan berkata, "Lepas ni Apis nak sedekah kepada semua orang miskin". Saya amat bangga.

Pena Tumpul- Tidak rugi bersedekah.

No comments:

Sambilan

S etelah dua hari bekerja, Haziq mengadu penat. Dia memang ada sebab untuk penat kerana sepanjang bekerja dia memang tidak ada peluang u...