Saturday, May 07, 2016

Terowong

Kalaulah masa boleh diputar balik ia pastinya menarik. Berada semula di masa kita masih kanak-kanak saya kira paling menyeronokkan. Begitu juga masa bersekolah yang masih muda remaja. Namun, ia mustahil untuk berlaku pun. Masa tidak akan pernah berundur semula. Sesaat berlalu tidak akan boleh di ulang kembali hadirnya. 28hb Februari 2011 jam 11.59 malam misalnya datang cuma sekali dan tidak akan muncul lagi dalam kalendar kehidupan kita.

Acapkali juga kita mendengar orang berkata kalaulah saya diberi peluang untuk berada di zaman muda kembali saya tidak akan buat apa yang pernah saya buat dahulu lebih-lebih lagi yang bersangkut dengan amalan dan perbuatan. Tentang pengabdian kita padaNya dan ketaatan kita kepadaNya juga. Kita dengar orang berazam untuk buat yang baik-baik sahaja andai masa itu hadir kembali. Dan ia memang tidak akan berlaku pun. Barang yang telah lepas di masa lalu memang tidak perlu untuk dikenang pun. Cuma Tuhan memberi kita peluang untuk belajar dan mengkoreksi dari masa silam dan melakukan yang terbaik untuk masa-masa mendatang yang masih berbaki.

Di Cameron Highlands saya tertarik dengan Muzium Terowong Masa dan tidak melepaskan peluang untuk melihat apa yang ada di dalam. Memang menarik. Artifek yang dipamerkan menggamit kenangan masa lalu yang sukar dilupakan. Basikal tua mengingatkan saya kenangan jatuh beberapa kali dalam selut dan lumpur sehingga calar dan berdarah lutut menunggang basikal Miyata arwah ayah. Telefon lama dail pusing juga mengingatkan saya mengguna telefon awam bergayut berjam-jam dengan bayaran 10 sen berbual dengan kekasih hati yang menjadi teman hidup saya sekarang. Mesin air batu guna tangan pula terus menarik ingatan saya kepada Pak Ngah Hasan yang sering dikunjungi kedainya kerana air batu kepalnya itu. Begitu juga seterika lama guna kayu arang dan lampu cemeni. Semuanya menarik!

Pena Tumpul - Masa merubah segalanya

1 comment:

PENA KASIH said...

Terima kasih kerana memilih diri ini sebagai suri dalam diri Ayang.

Sambilan

S etelah dua hari bekerja, Haziq mengadu penat. Dia memang ada sebab untuk penat kerana sepanjang bekerja dia memang tidak ada peluang u...