Monday, May 02, 2016

Tulisan

Hadif tidak dapat mengawal perasaan tidak puas hatinya gara-gara mamanya tidak menurut kemahuannya. Ibunya tidak membelikannya sepasang kasut bola seperti yang dijanjikan. Bukan ibunya sengaja tidak mahu memenuhi kehendaknya tetapi ibunya telah membelikannya kasut bola tidak sampai sebulan yang lalu pun. Ibunya yang tidak berpuas hati kerana Hadif tidak cukup cermat dengan barang kepunyaannya.

Saya katakan pada Hadif supaya tidak bertindak marah-marah begitu lebih-lebih lagi pada ibunya. Seingat saya ibunya tidak pernah menghampakan setiap keinginannya selama ini. Jadi, adalah amat tidak adil untuk Hadif melayan ibunya begitu. Saya beritahunya supaya ingat segala kebaikan ibunya padanya sebelum ini.

Saya ceritakan kesah ini padanya yang saya kira memang ada kaitan dengan apa yang Hadif lalui ini. Lagi pun saya selalu percaya cerita boleh membangkitkan rasa sedar.

Ia kisah dua orang pemuda yang menelusuri padang pasir. Di pertengahan jalan, berlaku pertengkaran dan salah seorang daripadanya menampar pemuda yang seorang lagi. Pemuda yang ditampar merakamkan kejadian tersebut dengan melakarkannya begini di atas pasir: Kawan saya menampar saya hari ini.

Selepas beberapa ketika mereka berdua ternampak sebuah kawasan berair dan mandi di dalamnya. Tiba-tiba pemuda yang ditampar tadi hampir lemas namun berjaya diselamatkan. Dia sungguh berasa terhutang budi kepada kawannya yang kini telah menyelamatkan nyawanya. Seperti biasa dia merakamkan kejadian itu lagi dan menulisnya begini tetapi bukan di atas pasir sebaliknya di atas batu: Kawan saya menyelamatkan nyawa saya hari ini.

Sampai di sini saya bertanya kepada Hadif kenapa pemuda dalam ceritaitu  menulis di atas batu dan bukan di atas pasir seperti sebelumnya. " Pasir tak de", kata Hadif.. Bukan itu sebab sebenarnya. Dia ada kaitannya dengan cerita Hadif yang tidak dapat kasut bola tadi. Kita selalunya cenderung untuk melupakan setiap kebaikan yang pernah dilakukan hanya kerana satu keburukan dan kejahatan. Kerana sedikit kesilapan, segala yang baik-baik dulu akan terhakis begitu sahaja. Bukankah tidak adil begitu. Sepatutnya yang baik itulah yang perlu kita kenang manakala yang tidak baik itu seeloknya dilupakan sahaja. Ibarat tulisan di atas pasir yang mudah terhakis berbanding di atas batu yang akan kekal terpahat sepanjang zaman.

Yang baik biar di batu dan yang tidak baik biar di pasir! Dan Hadif faham. Malam itu saya lihat dia merapati ibunya dan meminta maaf tetapi meminta kasut bola dari saya pula. Pandainya Hadif!

Pena Tumpul - Suka bina istana pasir


No comments:

Menjerit

" Dan mereka menjerit-jerit di dalam Neraka itu (sambil merayu): Wahai Tuhan kami, keluarkanlah kami (dari azab ini); kami akan meng...