Friday, May 06, 2016

Kuli

Saya selalu kagum dengan kegigihan bekerja yang dipamerkan oleh para pekerja dari seberang yang pernah saya jumpa. Mereka dilihat seolah tidak kenal erti penat lelah. Bahang mentari mungkin terasa dingin salju pada mereka. Saya mendekati mereka pagi ini yang secara kebetulan sudah lebih seminggu menyiapkan kerja-kerja renovasi rumah.

"Cari makan pak, di tempat saya susah kerja. Kalau ada pun, upahnya amat kecil" kata Edi. "Saya perlu mengongkosi adik beradik saya yang masih belajar". "Lagipun saya sudah biasa kerja teruk begini. Kami memang tidak diajar untuk duduk goyang kaki begitu, tapi kena kerja keras".

Saya percaya itu jawapan paling jujur dari Edi. Kalau mereka sanggup bersabung nyawa meredah lautan dan ombak untuk sampai ke sini, apalah sangat panahan mentari itu. Kalau mereka sudah biasa bertempiaran lari dari dicekup pihak berkuasa apalah sangat bekerja teruk begitu.

Saya ingin merasai kepayahan mereka. Kerja membengkok besi bukan kerja yang mudah. Perlu himpunan tenaga. Kemudian membentuknya menjadi rangka-rangka struktur binaan. Saya mencubanya dan cuma mampu bertahan tidak sampai pun setengah jam. Ia memang meletihkan. Ia memberi jawapan mengapa tidak ramai anak-anak tempatan yang bersedia untuk bekerja begini. Kerja ini memenatkan. Juga mengotorkan. Gaji yang diperoleh tidak pula setimpal dengan tenaga yang dileburkan. Glamour jauh sekali.

Yang pasti kita tidak tandus peluang kerja tetapi kita cukup ramai mereka yang memilih kerja.

Pena Tumpul - Sudah cukup penat memotong rumput hari ini

No comments:

Sambilan

S etelah dua hari bekerja, Haziq mengadu penat. Dia memang ada sebab untuk penat kerana sepanjang bekerja dia memang tidak ada peluang u...