Tuesday, November 19, 2013

Ubi

Bila balik kampung saya tidak pernah melepaskan peluang untuk menikmati sajian masakan kampung yang disediakan oleh nenek dan Mak Utih. Walapun arus permodenan bergerak pantas, nenek nampaknya masih selesa dengan dapor kayunya. Satu sudut khas disediakan untuk itu sekiranya nenek diminta oleh anak cucunya yang balik mengunjunginya sekali-kala untuk memasak menggunakan dapor kayu. Memang tidak dinafikan nasi yang dihasilkan dari atas dapor kayu begitu beraroma dan enak berbanding tanakan dapor jenis moden.

Selain daripada menikmati lauk ikan lais masak asam pedas belimbing dan berulamkan ulam raja, nenek turut mengajak saya dan Aman sama-sama mencabut ubi kayu yang ditanamnya sendiri. Berpeluh juga..hendak mengeluarkannya. Namun, penat kami berbaloi. Kami menikmati ubi rebus nenek dengan enaknya bersama sambal tumis ikan bilis yang tidak dapat digambarkan kesedapannya. Makin sedap bila diiringi hujan lebat yang mencurah-curah membasahi bumi. Mahu sahaja dihabiskan satu periuk ubi rebus nenek!


Dan awal pagi ini lewat corong radio Ustaz bercerita tentang ubi. Seorang tua dari Parit Sulong yang menjual ubi kayu ditemuinya di pasar tani. Katanya setiap kali dia menjual ubi kepada pelanggannya dia akan melebihkan sebanyak satu kilo. Ditanya kenapa dia berbuat begitu, jawapannya cukup mudah, "Saya tidak menjual tanah, saya cuma jual ubi" Mulia betul hatinya. Khabarnya semua anaknya belajar di luar negara. Berkat rezekinya.

Ramai ke macam Wak ini?


Pena Tumpul -Ingin tengok penjual durian jual isi sahaja

No comments:

Sambilan

S etelah dua hari bekerja, Haziq mengadu penat. Dia memang ada sebab untuk penat kerana sepanjang bekerja dia memang tidak ada peluang u...