Monday, November 18, 2013

Bercampur

Haziq bertanya kepada saya tentang sekular. Dia tidak faham dan mahu saya menjelaskannya. Saya mahu dia faham tanpa sukar. Pendekatan terbaik ialah dengan menggunakan analogi.

Saya percaya kita semua pernah melukis.Bila melukis kita akan bermain dengan warna. Begitu juga bila kita mengecat. Kita akan mencampur warna dan cat selalunya. Mencampurkan warna merah dengan putih misalnya dan kemudiannya warna air tersebut bertukar menjadi warna merah jambu.

Begitu juga bila kita buat air teh. Mencampurkan susu, gula dan teh dan akhirnya sejug air terhasil. Andainya  kamu disuruh mengasingkan kembali semua campuran tersebut, mampukah kamu mengasingkannya? Mengasingkan warna merah dan putih dari warna air merah jambu yang telah tersedia? Mengasingkan warna-warna cat? Atau barangkali mengasingkan susu dan gula dari air teh tersebut, mampukah kamu mengasingkannya?

Itulah analogi saya tentang kehidupan ini. Semuanya bercampur sehinggakan kita tidak mampu mengasingkan di antara jahiliyyah dan Islam. Segalanya suram. Tiada garis atau sempadan di antara jahiliyyah dan Islam. Saya tidak mampu melihat kesyumulan Islam. Saya melihat sekularisme yang membarah.

Pena Tumpul - Ada TV3, ada OasisAstro,  ada TVHijrah juga, kenapa begitu?

No comments:

Sambilan

S etelah dua hari bekerja, Haziq mengadu penat. Dia memang ada sebab untuk penat kerana sepanjang bekerja dia memang tidak ada peluang u...