Friday, November 08, 2013

Pendekatan

Saya melihat Hafiz dan Hadif  dua orang kanak-kanak yang bijak. Beza umur mereka cuma setahun sahaja. Hafiz berusia 9 tahun dan Hadif 8 tahun. Tiada banyak perbezaan antara mereka. Kedua-duanya mudah mesra, ringan tangan dan amat senang di dekati. Kalau ada pun perbezaan, Hadif dilihat lebih petah bercakap berbanding abangnya yang sedikit pendiam. Dengan Hafiz, bila ditanya sepatah, dijawab sepatah. Disuruh satu, dibuat satu. Ini berbeza dengan Hadif yang kelihatannya lebih aktif dan adakalanya terlalu proaktif. Tindakannya akan melangkaui apa yang sekadar disuruh sahaja. Kalau disuruh satu, dia akan buat lebih dari satu.Hadif cukup inkuisitif dan "curious".

Saya selalu mendengar Hafiz merungut kerana ayahnya lebih banyak menyuruh Hadif melakukan sesuatu dan diberikan perhatian yang istemewa.Malah sering diberikan hadiah oleh ayahnya. Hafiz rasa macam disisih dan tidak diperlukan.

Petang ini saya menguji kedua-duanya. Saya ingin Hafiz mencari jawapannya sendiri mengapa ia dilayan begitu oleh ayahnya.

Saya lihat atoknya ada dalam bilik. Saya ingin ke pasar malam dan saya tahu setiap kali ke pasar malam atok mereka tidak pernah lupa untuk menyuruh saya membelikan sesuatu untuknya. Saya menugaskan Hafiz dahulu untuk bertanya atoknya.

"Fiz, tanya atok, kalau atok nak kirim kat Uda apa-apa. Uda nak pergi pasar malam ni", saya kata pada Hafiz.

Setelah bertanya kepada atoknya, Hafiz datang kepada saya dan berkata, "Atok nak putu bambu"
Saya suruh tanya lagi, " Tanya kat atok, nak berapa banyak"
Sekali lagi Hafiz mendapatkan saya dan beritahu, "Atok nak tiga ringgit"
Hafiz saya suruh tanya atoknya buat kali ketiga. "Atok nak apa lagi?"
Kali ini Hafiz beritahu saya, "Atok nak air katira"

Sampai pula giliran Hadif untuk saya bertanya kepada atoknya. Secara sengaja saya arahkan Hadif supaya menunggu di dalam biliknya ketika saya berurusan dengan Hafiz tadi.

Saya tugaskan Hadif bertanya kepada atoknya soalan yang sama seperti Hafiz sebelumnya. "Dif, tanya atok kalau atok nak suruh Uda beli apa-apa kat pasar malam. Uda nak pergi sekejap lagi"


Seusai bertanya atoknya, Hafiz meluru ke arah saya dan berkata, " Atok suruh beli putu bambu tiga ringgit dan air katira. Kalau tak ada putu bambu atok suruh beli putu piring".

Saya tidak perlu menjelaskan apa-apa kepada Hafiz. Dia sudah mendapat jawapannya. Saya lihat Hafiz berlalu pergi membawa diri. Saya faham perasaannya.

Pena Tumpul - Tidak banyak cakap 

No comments:

Menjerit

" Dan mereka menjerit-jerit di dalam Neraka itu (sambil merayu): Wahai Tuhan kami, keluarkanlah kami (dari azab ini); kami akan meng...