Monday, November 11, 2013

Tekanan


Saya mendengar celoteh isteri tentang tekanan kerja yang dihadapinya di sekolah..Saya cuma menjadi pendengar setianya. Bukan sangat soal kerja itu yang menekannya tetapi Guru Besarnya yang tidak kenal letih berceloteh dan mengganggu konsentrasinya. Ia bagai isu yang tidak pernah selesai.

Bukan rahsia lagi bahawa kerjaya guru dikatakan paling hebat menghadapi tekanan berbanding kerjaya yang lain. Tekanan datang dari semua arah. Atas dan bawah. Kiri dan kanan. 360 darjah.

Menjadi guru tidaklah sangat bermasalah sekiranya tumpuan hanya diberikan kepada bidang tugas paling hakiki iaitu mengajar dan mendidik anak murid. Sepatutnya begitulah. Namun ia tidak begitu. Guru telah, sedang dan akan terus diletakkan di atas batu jemalanya beban dan tanggungjawab yang tidak cukup larat untuk ditanggung lagi. Guru bagaikan seorang pelakon yang melakonkan pelbagai watak. Diluar dari tugas mengajar dalam kelas itu sendiri, guru diminta melakukan pelbagai tugas secara paksarela sehingga adakalanya mengkesampingkan tugas hakiki itu sendiri.

Guru juga kerani. Juga seorang buruh di bawah mentari di padang bila diperlukan menyediakan garisan untuk temasya sukan sekolah. Guru juga sesekali jadi pemandu teksi membawa murid menyertai acara yang di anjurkan di peringkat daerah. Guru juga jadi ayah dan ibu kedua di sekolah. Hebatnya seorang guru. Dimanipulasi dan dieksploitasi semahunya.

Tekanan tentunya tidak terhad pada kerjaya guru semata-mata. Tekanan berlaku di mana-mana kerja pun. Cuma yang penting diberikan perhatian ialah bagaimana tekanan itu dapat di uruskan dengan baik.Dalam banyak keadaan, tekanan berlaku kerana pihak atas yang memang sangat suka untuk menekan pihak yang di bawah

Ada ketua yang cuma pandai mengurus tetapi tidak bijak memimpin. Mengurus dan memimpin adalah dua perkara yang berbeza walaupun macam nampak sama. Mengurus adalah merancang, mengarah dan memantau dan lebih menjurus kepada perkara-perkara yang melibatkan keputusan, hasil dan prestasi kerja.

Manakala  memimpin lebih kepada sentuhan kemanusiaan (human touch), kekitaan, kaunseling, rundingan, meningkatkan motivasi pekerja. Memimpin mengurus dengan hati.

Organisasi yang selesa iklim kerjanya dan disayangi pekerja selalunya menawarkan keseronokan kepada pekerjanya. Bukan luar biasa kalau ada organisasi yang menyediakan bilik muzik, bilik riadah dan kafetaria yang cukup selesa untuk menambat hati pekerjanya.

Pekerja adalah manusia biasa. Ada perasaan. Mereka bukan mesin. Mereka perlu dilayan penuh bermaruah.

Pena Tumpul - Pernah jadi guru dan memang membebankan

No comments:

Sambilan

S etelah dua hari bekerja, Haziq mengadu penat. Dia memang ada sebab untuk penat kerana sepanjang bekerja dia memang tidak ada peluang u...