Tuesday, October 19, 2010

Pintas


Saya diajak isteri ke kedai bunga. Sudah beberapa hari dia merengek untuk menambah koleksi bunga kertasnya. Ketika dia sibuk melilau dengan bunga kertasnya, pokok buluh dalam pasu ini amat menarik perhatian saya. Terdorong hati untuk memiliki satu. Nampak cantik dan menghijau.

"Ini pokok buluh China. Orang Melayu jarang beli. Kalau awak nak beli tak apa", kata taukeh kedai bunga itu. Isteri kelihatannya tidak sangat berminat dengan pokok ini. Dia lebih teruja dengan bunga kertas yang pelbagai warna itu.

Saya bermula dengan satu pokok dulu. Saya diberitahu oleh taukeh itu bahawa pokok buluh ini memang luar biasa. Selalunya, pokok ini tidak tumbuh walau seinci pun setelah lima tahun ditanam, namun tiba-tiba boleh tumbuh sehingga 10 kaki selepas itu dalam beberapa minggu sahaja! Amat menarik. Saya belajar sesuatu dari pokok buluh China ini.

Saya melihat buluh ini seperti mengambil masa terlalu lama untuk tumbuh. Pun begitu, tidakkah itu lebih baik daripada cepat tumbuh tetapi cepat pula matinya nanti. Tidak hairanlah mengapa buluh jenis mampu mengatasi buluh-buluh yang lain dan boleh bertahan lebih lama.
Untuk tahan lama buluh ini memerlukan akar tunjang yang banyak lagi kukuh dan ini tidak berlaku dalam waktu yang singkat. Tidak juga ada jalan pintas untuk menghasilkannya.

Teringat saya pengalaman sendiri bersama rakan sekolah yang lain ketika membuat lawatan ke Taman Burung bersama Guru Sains Darjah Enam, Cikgu Ahmad Arshad. Ketika leka memerhati pelbagai jenis burung, saya ternampak seekor rama-rama dan ia amat menarik perhatian saya. Katanya rama-rama serangga paling cantik di dunia dan juga serangga paling buruk. Saya hairan. Kawan-kawan pun takjub juga. Cikgu membuktikan kepada kami dengan menunjukkan satu kepompong yang hodoh rupanya.

"Dari kepompong inilah akan keluar rama-rama."kata cikgu. Namun ia amat lambat berlaku.Kami semua tidak sabar untuk melihat rama-rama yang cantik keluar. Kami ambil jalan pintas. Kami mengoyakkan kepompong itu dan rama-rama keluar. Namun, tidak lama selepas itu rama-rama lemah dan akhirnya mati.

Rama-rama mati kerana ia belum cukup bersedia untuk didedahkan ke udara. Mengambil jalan pintas dalam apa keadaan sekali pun tidak berakhir dengan kejayaan. Begitulah selalunya. Tidak ada jalan pintas untuk kaya. Tidak juga ada jalan pintas untuk jadi pandai. Mengambil jalan pintas hanya memusnahkan. Kerana ingin pantas jadi kaya misalnya ada yang sampai sanggup melebur wang dalam skim cepat kaya; akhirnya bukan laba yang diraih.
Pena Tumpul - Tiada jalan pintas untuk ke syurga juga

1 comment:

PENA KASIH said...

Perkongsian ilmu yang menarik dan bermakna

Menjerit

" Dan mereka menjerit-jerit di dalam Neraka itu (sambil merayu): Wahai Tuhan kami, keluarkanlah kami (dari azab ini); kami akan meng...