Friday, August 05, 2011

Iktibar

Gambar hiasan
رَبَّنَا اغْفِرْ لِي وَلِوَالِدَيَّ وَلِلْمُؤْمِنِينَ يَوْمَ يَقُومُ الْحِسَابُ 
Ketika mencari-cari juadah untuk berbuka di bazar petang ini, Haziq mengalihkan perhatian saya kepada seorang lelaki yang sudah agak tua. Lelaki ini duduk di tengah-tengah laluan orang ramai sambil mengalunkan ayat-ayat suci AlQuran. Fenomena begini biasa dilihat di tempat orang ramai berkumpul begini. Orang kita memang pemurah. Orang tua ini tidak akan pulang dengan tangan kosong. Ini pasti. Saya meminta Haziq memasukkan wang dalam bekasnya. Besarnya pahala bersedekah di bulan Ramadan ini.

Haziq bertanya sesuatu kepada saya. Dia hairan kenapa orang tua itu perlu mengemis begitu. Di mana keluarganya. Di mana anak-anaknya. Kenapa dia dibiarkan gelandangan begitu. Saya cuba bersangka baik. Mungkin dia sebatang kara dan tiada sesiapa lagi di dunia ini untuk dia bergantung harap. 

Pun begitu ada kemungkinan juga orang tua ini memang sengaja tidak diendahkan oleh anak-anaknya. Keadaan begini memang biasa berlaku. Tidak kurang juga ada anak-anak yang tergamak menghantar orang tua mereka ke rumah orang tua dan bersikap lepas tangan dalam menjaga ibu bapa yang semakin dimamah usia. Saya fikir tidak ada mana-mana ibu bapa yang telah tua yang rela di "buang" begtu.

Saya beritahu Haziq bahawa orang tua memang tidak wajar diperlakukan begitu. Mereka perlu dilayan dengan baik dihari tuanya. Penat jerih mereka membesarkan kita tidak sewajarnya dibalas begitu.

Barangkali cerita yang tidak mungkin benar ini boleh dijadikan iktibar. Ia pernah diceritakan oleh seorang guru ketika di sekolah dulu. Cikgu Zaidan memang kaya dengan cerita yang berjaya menyuntik kesedaran pada kami dalam kelas.

Kisah seorang petani China yang bekerja keras untuk menyara keluarganya yang agak besar termasuk ayahnya sendiri yang sudah meningkat usia. Dia sedar sekuat mana pun dia membanting tulang dia tetap tidak berupaya menanggung keluarganya. Makan tidak pernah cukup.

Lantas satu hari terlintas difkirannya untuk melakukan sesuatu yang boleh meringankan beban yang ditanggungnya. Dia tidak bekerja seperti selalu tetapi sebaliknya menghabiskan sehari suntuk menyiapkan sebuah kereta kayu. Dia memberitahu ayahnya yang tua bahawa ia bagai biawak hidup dalam keluarganya. Dia kemudiannya membawa ayahnya dalam kereta itu menuju ke sebuah bukit.

Sesampainya di puncak bukit ketika dia sedang berkira-kira untuk meluncurkan kereta kayu itu menjunami bukit, ayahnya berkata, "Nanti dulu, anakku. Ayah tahu apa yang kau nak buat kat ayah dan mengapa kau melakukannya. Tapi sebelum itu, tolonglah simpan kereta kayu ni baik-baik. Mana tau anak kau memerlukannya juga satu hari nanti"

Pena Tumpul - Ayah sudah lama tiada, AlFatihah

No comments:

Sambilan

S etelah dua hari bekerja, Haziq mengadu penat. Dia memang ada sebab untuk penat kerana sepanjang bekerja dia memang tidak ada peluang u...