Wednesday, August 31, 2011

Sampah

"Ada di kalangan orang sekeliling kita yang boleh disifatkan bagai lori sampah"

Melampaunya kenyataan di atas. Amat keterlaluan melihat orang di sekeliling kita sampai begitu. Saya ingin berkongsi apa yang saya dengar lewat corong radio awal pagi ini. Saya belajar sesuatu yang amat berharga dalam mendepani pelbagai ragam manusia yang menggugah hati, perasaan dan tindakan kita.

Secara sedar atau tidak hampir saban hari kita berdepan dengan aneka jenis manusia dan kita adakalanya membiarkan mereka wewenangnya mempengaruhi perasaan kita. Pemandu yang biadab, pelayan kedai makan yang kurang sopan, majikan yang menjengkilkan atau pun rakan sekerja yang menyerabutkan kepala adalah sebilangan yang berperanan mencalarkan keceriaan hidup kita.

Bagaimana timbulnya kisah lori sampah ini. Ia tentang seorang pemandu teksi yang membawa seorang penumpang di tengah kesibukan kota Kuala Lumpur. Dalam kesesakan menuju ke destinasi, tiba-tiba terpacul sebuah kereta keluar dari tempat letak kereta. Pemandu teksi panik dan sedikit terbabas malah nyaris-nyaris menghentam belakang kereta itu.

Pemandu teksi tidak kata apa-apa pun walaupun jelas itu memang salahnya. Ironisnya, pemandu kereta itu yang terus mengalihkan pandangannya kepada pemandu teksi dan menghamburkan kata-kata kesat.
Menarik dan anehnya juga, pemandu teksi tersenyum lebar dan mengangkat tangan kepada pemandu yang biadab itu. 

Penumpang hairan lalu bertanya. "Awak boleh senyum aja, sedangkan sudah jelas memang salah dia yang hampir-hampir mencetuskan kemalangan tadi  dan sempat pula bersikap kurang ajar pada awak, kenapa?

Pemandu itu berkata, "Orang-orang di sekelilling kita tidak ubah bagai lori sampah yang penuh dengan pelbagai sampah.Mereka membawa lori sampah ini ke mana-mana. Mereka disaluti kekecewaan, rasa marah, rasa putus asa dan macam-macam lagi. Bila sampah-sampah ini sudah cukup penuh, mereka perlukan tempat untuk mencampakkannya. Dan kalau kita membenarkan mereka menghumbannya pada kita. Jangan ambil pusing dengan sampah-sampah ini. Sebaliknya, kita senyum, doakan kesejahteraan mereka dan beredar. Percayalah kita akan rasa senang dan tenteram.

Ada benarnya. Sudah acapkali saya berdepan dengan lori sampah ini. Saya membiarkan lori sampah ini mengotori rasa, akal dan tindakan saya.

Saya tidak akan membiarkan ia melakukannya lagi selepas ini!

Pena Tumpul - Ingin lihat imej baru lori sampah

No comments:

Sambilan

S etelah dua hari bekerja, Haziq mengadu penat. Dia memang ada sebab untuk penat kerana sepanjang bekerja dia memang tidak ada peluang u...