Saturday, August 27, 2011

Khatam

"Sesiapa yang membaca satu huruf daripada kitab Allah (al-Quran) maka baginya(pembaca) dengannya (al-Quran) pahala dan pahala digandakan sepuluh sebagaimananya. Aku tidak kata bahawa alif laam miim itu satu huruf tetapi alif satu huruf, lam satu huruf dan mim itu satu huruf"
 direkodkan oleh Tarmizi


Pemurahnya Allah kepada hambaNya. Saya tidak mahu terlepas merebut tawaran Allah ini.  Akhirnya dengan izin Allah saya khatam AlQuran tepat jam 4 petang hari ini. Syukur yang tidak terhingga kepadaNya kerana Ramadan kali ini diberi kekuatan untuk membaca seluruh isi kandungan AlQuran. Secara kebetulan masjid menganjurkan majils tahlil dan khatam alQuran yang biasa diadakan setiap penghujung Ramadan. Saya merasakan majlis itu diadakan khas untuk saya. Maha Suci Allah. Bersama-sama dengan empat yang lain termasuk Imam Masjid Kampung Gudang Garam yang juga bapa mentua saya, Hisham, Zakaria dan Faruq kami memimpin majlis ini.

Saya melihat puasa sebagai satu proses persediaan untuk kita kembali kepada alQuran. Tidak dinafikan ketika berpuasa, kita rasa lebih dekat dan gembira dengan al-Quran. Itu yang saya rasa. Anggota badan terasa lebih ringan untuk berinteraksi dengan al-Quran. Khatam alQuran baru di pusingan pertama.

Momentum perlu dikekalkan untuk masuk pula ke pusingan yang kedua dan ketiga. Pada saya khatam al-Quran tanpa memahami makna dan isi kandungannya tidak memberi impak yang mendalam pada jiwa yang membaca. Isinya perlu difahami. Inilah yang sedang saya lakukan di pusingan kedua. Usai pusingan kedua saya berusaha untuk tidak  memahami sekadar makna setiap ayat al-Quran kerana ada yang lebih penting lagi daripada itu iaitu meneliti, memahami dan mendalami Al-Quran. Pusingan ketiga ialah pusingan untuk tadabbur. Juga mengetahui asbabul nuzul (sebab diturunkan sesuatu ayat itu) di samping mennyingkap kisah-kisah pengajaran di dalamnya.

Seperti kata seorang Ustaz ketika berbicara lewat TV9, martabat al-Quran tidak sangat terletak pada kemerduan bacaan, taranum dan tajwidnya tetapi sejauh mana kita memahami mesej yang terkandung di dalamnya dan sekaligus menjadikannya sebagai panduan hidup dalam mencari redaNya.

Pena Tumpul - Ulama dahulu khatam sehari sekali, mampukah kita?








.


No comments:

Sambilan

S etelah dua hari bekerja, Haziq mengadu penat. Dia memang ada sebab untuk penat kerana sepanjang bekerja dia memang tidak ada peluang u...