Friday, August 19, 2011

Perang

Rumput di laman makin panjang. Kemuncup juga sama naik. Memotong rumput yang tumbuh meliar sekeliling rumah adalah tugas rutin saya setiap dua minggu. Saya lebih suka melakukan kerja ini sendiri daripada mengupah orang lain melakukannya. Pada saya, kerja yang boleh dibuat sendiri akan saya seboleh mungkin saya berusaha membuatnya.

Petang ini saya menyuarakan hasrat untuk memotong rumput. Tidak seperti selalu, kali ini hasrat saya dibantah keras bukan sahaja oleh isteri tapi Haziq juga. Alasannya mudah. Di bulan puasa ini adalah bukan langkah bijak untuk melakukan kerja ini. Saya pasti akan dipanah matahari yang membahang. Saya akan mudah penat dalam keadaan berpuasa sekarang. Saya juga akan haus dan akhirnya akan terdampar keletihan nanti.

Saya faham mereka tidak mahu lihat saya letih nanti. Namun saya menolak alasan itu. Menjadikan ibadat puasa sebagai alasan untuk tidak melakukan sesuatu kerja yang mengundang keletihan tidak dapat saya terima langsung. Saya selalu percaya Tuhan sentiasa tahu dan sedar akan kemampuan hamba yang diciptaNya. Lagi pun memotong rumput bukanlah berat sangat pun kalau hendak dibandingkan dengan kerja-kerja lain yang ada jauh lebih berat dan lebih meletihkan. Bagaimana dengan mereka yang bergantung rezeki  dengan membelasah tulang empat kerat di bawah panas terik matahari? Tidak puasakah mereka? Perlukah mereka mengorbankan puasa mereka? Saya tidak fikir begitu.

Kalau saya cuba membandingkan bagaimana tentera yang dipimpin Nabi Muhammad boleh berjuang di medan perang  Badar ketika berpuasa dilihat tidak adil namun itulah hakikatnya. Puasa tidak wajar dijadikan alasan untuk kita "merehatkan" diri kita.

Saya cuma berperang dengan rumput-rumput sahaja dan tidak hebat mana pun!

Pena Tumpul - Perang nafsu itulah yang lebih sukar lagi














No comments:

Sambilan

S etelah dua hari bekerja, Haziq mengadu penat. Dia memang ada sebab untuk penat kerana sepanjang bekerja dia memang tidak ada peluang u...