Sunday, November 08, 2015

Merokok

Pagi ini bersarapan pagi di salah sebuah warong di Kg Jawa yang kelihatannya berjaya menarik ramai pengunjung. Menu istemewa tentunya nasik lemak, mee rebus dan juga lontong. Saya selalunya memilih mee rebus sebagai pengalas perut sebelum makan tengahari. Boleh tahan juga mee rebusnya. Tidak hairanlah ramai yang mengunjung warong ini.

Tiba-tiba saya dengar isteri merungut sendirian. Hidungnya paling sensitif dengan bau asap rokok yang menusuk. Untuk kesekian kalinya dia menyuarakan rasa geramnya dan kurang senang dengan sikap setengah-setengah perokok yang wewenangnya merokok di tempat awam. Papan tanda melarang merokok yang terpampang tidak diendahkan langsung. Hak merokok adalah hak peribadi namun hak orang awam jangan dinafikan juga. Setiap kali terhidu asap rokok, beginilah dia- melepaskan marah dan geramnya kepada saya.

Saya amat bernasib baik kerana tidak merokok. Tidak dapatlah saya bayangkan sekiranya saya sebagai orang paling rapat dengannya juga merokok. Barangkali saya akan disisih jauh-jauh dan menjadi mangsa leterannya tanpa henti. Saya sedar bahana merokok bukan sahaja ditanggung oleh perokok malah mereka yang berada dalam lingkungan perokoklah yang lebih terasa padahnya. Isteri dan anak-anak tentunya.

Namun bagi mereka yang merokok tentunya punyai sebab mereka sendiri untuk merokok- kepuasan, ketenangan dan entah-entah apa lagi, yang pasti tidak ada manafaatnya. Ironinya, walaupun harga rokok terus melambung tinggi, ia bagaikan tidak memberi kesan langsung kepada pengurangan tabiat buruk ini apatah lagi untuk meninggalkan terus amalan ini. Entahlah, hanya jauhari yang mengenal manikam.

Kini, rokok bentuk baru pula melanda negara yang khabarnya bilangan penghisap sudah mencecah jutaan dan terus bertambah. Khabarnya perokok wanita juga tidak ketinggalan menyumbang kepada peningkatan bilangan tersebut. Hebat betul penangan vape!

Khabarnya, sejak memasuki pasaran dunia pada 2004, penggunaannya terus meningkat dan dalam tempoh satu dekad, sejumlah 466 jenama telah dihasilkan dengan kadar jualan mencecah US7 billion.


 Pena Tumpul - pernah mencuba rokok daun atok masa sekolah dulu

1 comment:

Anonymous said...
This comment has been removed by a blog administrator.

Sambilan

S etelah dua hari bekerja, Haziq mengadu penat. Dia memang ada sebab untuk penat kerana sepanjang bekerja dia memang tidak ada peluang u...