Sunday, November 01, 2015

Kulit

Sejak memiliki kenderaan sendiri, menaiki kenderaan awam bukanlah satu keperluan lagi. Saya tidak ingat bila kali terakhir saya naik bas mahu pun teksi. Petang ini bila keperluan naik teksi itu datang semula, saya sangat teruja. Walaupun perjalanan sangat singkat namun saya belajar sesuatu yang berharga dalam hidup. Bahawa dalam hidup ini setiap orang dilahirkan sama walaupun berbeza warna kulitnya.

Di kerusi belakang, duduk seorang wanita yang  putih kulitnya bersama anak perempuannya yang berusia enam tahun. Dari awal perjalanan lagi, saya dapat mendengar perbualan rancak si anak dan ibunya.Saya dengar anak yang petah bercakap itu menyatakan rasa takutnya kepada pemandu teksi di sebelah saya.

"Ibu, apakah orang ini penjahat? Mengapa kulitnya begitu hitam?"
Pemandu kulit hitam itu terdengar pertanyaan budak perempuan tersebut. Dia agak terkilan mendengarnya. Ya, memang pemandu teksi itu hitam kulitnya tidak seperti anak dan ibunya. Saya pula tidaklah putih dan tidak juga hitam,sawo matang kata orang.

Mendengar pertanyaan anaknya, si ibu berkata pada anaknya,
“Pakcik ini bukan orang jahat, dia orang yang baik.”
Anak itu terdiam sejenak, lalu bertanya lagi ,“Jika dia bukan orang jahat, mengapa kulitnya begitu hitam?” Saya sempat menoleh pemandu teksi itu yang agak terkejut sambil matanya pula berkaca- kaca menahan sebak, pun begitu dia hanya diam. Dia tentunya tertunggu-tunggu jawapan ibu itu terhadap soalan anaknya tadi. Ibunya menjawab, “Dia orang yang sangat baik, juga tak pernah buat jahat. Bukankah bunga2 di kebun rumah kita ada yang berwarna merah, putih, kuning dan berbagai.bagai lagi warna?

“Ya, betul ibu!. jawab anaknya. "Bukankah biji benih dari semua bunga tersebut berwarna hitam?”tambah ibunya lagi,
Anak ini berfikir sejenak, “Benar ibu! Semuanya berwarna hitam.”
"Benih hitam itu yang memekarkan bunga-bunga berwarna-warni yang indah, sehingga dunia menjadi penuh warna-warni juga, bukankah begitu?", terang si ibu.

“Benar ibu!”, anak itu seakan tiba-tiba tersedar dan berkata,
"Kalau begitu pasti pakcik ini bukan orang jahat! Terima kasih pakcik ! Pakcik telah membuat dunia menjadi penuh warna-warni..."

Anak itu kemudiannya meminta maaf kepada pemandu teksi  tersebut kerana bersangka buruk dengannya. Pemandu teksi itu saya lihat tersenyum lebar. Saya kagum dengan si ibu yang bijak memberikan jawapan.


Pena Tumpul - Bukan rasis

No comments:

Sambilan

S etelah dua hari bekerja, Haziq mengadu penat. Dia memang ada sebab untuk penat kerana sepanjang bekerja dia memang tidak ada peluang u...