Saturday, November 07, 2015

Cantik

Cantik ke?
Semua orang ingin cantik dan nampak cantik lebih-lebih lagi wanita. Untuk cantik, bukan sukar pun sekarang. Sangat mudah untuk jadi cantik dengan syarat ada duit. Hidung yang penyek boleh dimancungkan. Mata yang sepet boleh dibundarkan. Ia bukan mustahil lagi sekarang. Di Korea misalnya klinik mencantikkan wajah banyak bagaikan kedai menjual roti canai.

Tidak berapa lama dulu, kita dikejutkan dengan kisah seorang lelaki China yang menyaman isterinya sendiri malah menceraikannya juga. Ia ada kaitan soal cantik juga.Khabarnya, ia berpunca dari isterinya yang melahirkan seorang bayi perempuan yang hodoh parasnya. Suami tidak percaya bayi itu anaknya kerana dia sendiri kacak dan lawa dan isterinya pun cantik menawan. Dia meragui kesetiaan isterinya yang mungkin curang kepadanya. Pun begitu ujian DNA mendapati tuduhannya tidak berasas.

Akhirnya kebenaran terbongkar bahawa isterinya sebenarnya asalnya tidaklah cantik tetapi telah membelanjakan sekitar 300K untuk mencantikkan wajahnya. Dan wajah cantiknya yang tidak asli itulah yang telah menawan suaminya lalu mengahwininya.

Penting sangatkah untuk cantik? Memang tidak dinafikan, kajian menunjukkan mereka yang sedap dipandang mata akan mendahului yang lain-lain samada mudah dapat kerja, senang naik pangkat dan dibayar gaji yang lebih juga! Dulu-dulu orang tidak kisah sangat untuk cantik tetapi menerima seadanya paras yang dikurnia dan akhirnya mendapat jodoh juga bila sampai masanya. Namun sekarang dengan teknologi perubatan sekarang apa sahaja yang tidak cantik boleh dicantikkan. Yang kemek boleh dimancungkan, yang hitam boleh diputihkan dan pelbagai lagi.


Pun begitu bukanlah cantik yang nampak dipandang itu yang penting. Hati yang suci murni itulah yang lebih cantik. Cantik luaran tidak akan lama kekalnya, lambat laun akan pudar juga dimamah masa. Seperkara lagi, kalau semua orang cantik, ia akan membosankan juga kerana sekali sekala kita juga teringin untuk melihat mereka yang tidak cantik!

Pena Tumpul - Cantik itu tidak diwarisi


No comments:

Menjerit

" Dan mereka menjerit-jerit di dalam Neraka itu (sambil merayu): Wahai Tuhan kami, keluarkanlah kami (dari azab ini); kami akan meng...