Monday, November 02, 2015

Hafiz(revisited)

Tujuh tahun yang lalu...

Hafiz semakin bijak bercakap. Setiap patah yang terpacul dari mulutnya terungkap jelas, tidak pelat langsung. Kepetahan anak kecil berusia 2 tahun lebih ini acapkali mencetuskan derai ketawa di kalangan kami. Malam tadi, ketika saya berkunjung ke rumahnya, Hafiz berkeras untuk mengikut kami pulang. Walaupun dipujuk oleh ibunya, Hafiz tetap dengan pendiriannya. Saya dan mama tidak berupaya menahan kemahuan Hafiz, walaupun ibunya sebenarnya agak keberatan untuk melepaskannya; bimbang kalau Hafiz menangis di tengah malam. Syukur, Hafiz tidor nyenyak hingga ke pagi.

Hafiz dibawa bersarapan roti canai, kegemarannya. Di sebelah petangnya kami membawanya ke stesyen keretapi namun kami tidak mampu memenuhi keinginannya untuk menaiki keretapi yang sudah kerapkali keluar dari mulutnya. Hafiz menangis semahunya. Kami katakan kepadanya mungkin dilain kesempatan. Untuk memujuknya saya sempat membawanya ke Taman Permainan sebelum dijemput oleh ibu dan bapanya. Sehari semalam bersama anak saudara yang satu ini membuat hati kami terhibur.

Haziq dilihat sangat berat untuk berpisah dengan sepupunya ini.Sesekali dia merengek kepada mamanya, supaya "melahirkan" seorang adik untuknya. Ia sekadar rengekan!

Pena Tumpul - Harap Hafiz jadi doktor

No comments:

Sambilan

S etelah dua hari bekerja, Haziq mengadu penat. Dia memang ada sebab untuk penat kerana sepanjang bekerja dia memang tidak ada peluang u...