Saturday, November 14, 2015

Muar

Bandar Maharani  Muar diisytiharkan sebagai Bandar Diraja Johor oleh Sultan Johor.  Saya melihat ia pemilihan yang tepat. Bandar Muar  masih kaya dengan bangunan-bangunan lama. Sesekali ke bandar ini, saya dapat merasakan berada di bandar retro. Lebih menarik rasa diri ini sangat Melayu kalau di Muar. Saya tidak ada jawapan kenapa saya rasa begitu. Pada saya Muar bandar orang Melayu. Saya tidak rasa begitu bila di Batu Pahat, Kluang mahu pun Segamat tempat saya dilahirkan apatah lagi di Johor Bahru. Kalau saya diberi pilihan, saya ingin tinggal di Muar.

Kampung-kampung orang Melayu juga banyak di Muar. Rumahnya juga kelihatan Melayu. Mee Bandung Muar dan mee rebus tetap menjadi tarikan kalau ke Muar. Kalau ke Muar saya tidak pernah melupakan Kg Sawah Ring di Gersik. Sejak bertahun-tahun seorang nenek yang mesra saya panggil dengan Tok Utih tidak pernah saya ketinggalan melawatnya. Namun sejak dua tiga tahuh lalu, kampung ini tidak saya kunjungi lagi. Tok Utih telah pergi menemui Ilahi.

Antara ingat dan lupa, ketika saya berusia sekitar lima atau enam tahun, arwah ayah bawa saya naik feri untuk melawat arwah Mak Alang yang sakit di Hospital Muar. Feri sudah lama tiada di Muar sejak 1967 lagi. Jambatan merintangi Sungai Muar yang dibina bagi menggantikan feri ini dikatakan pernah bergegar apabila digoyang oleh Sultan Johor waktu itu untuk menguji kekukuhan binaannya. Saya tidak tahu sejauh mana benarnya. Mungkin benar kerana ramai yang bercerita tentangnya.

Pena Tumpul - Suka makan mee bandung di restoren ini

No comments:

Sambilan

S etelah dua hari bekerja, Haziq mengadu penat. Dia memang ada sebab untuk penat kerana sepanjang bekerja dia memang tidak ada peluang u...