Monday, November 16, 2015

Jubah

UiTM Johor mencipta sejarah hari ini apabila buat pertama kalinya diberi penghormatan menjadi pentas konvokesyen buat siswazahnya, selepas 32 tahun beroperasi di bumi Segamat. Saya masih ingat ketika ia mula beroperasi dulu, ia bertapak di beberapa unit rumah kedai di Bukit Siput sebelum berpindah ke tapak tetapnya sekarang sekitar tahun 1990.

Sebagai salah seorang tenaga pengajar saya tidak dapat menyembunyikan rasa seronok dan bangga kerana turut sama menyumbang dalam proses melahirkan graduan-graduan yang berkualiti dalam bidang Pengurusan Perniagaan. Tahun demi tahun, pelajar datang dan pergi. Bagi pelajar universiti, saat yang paling menggembirakan sudah pastilah ketika dipanggil naik ke pentas untuk menerima skrol ijazah setelah lebih kurang tiga atau empat tahun berhempas pulas memerah otak menimba ilmu. Segala usaha selama ini terbayar juga dan sekaligus membanggakan ibu ayah dan mereka yang sering mendoakan kejayaan.

Seawal petang semalam lagi saya sudah melihat kegembiraan yang terpancar di wajah para pelajar yang berjaya. Dengan berpakaian jubah saya melihat mereka tidak segan silu pun bergambar di tempat-tempat terbuka di sekitar kampus sebagai kenangan. Tidak salah pun kerana mereka memang ada hak untuk menterjemahkan kegembiraan mereka. Tidak sempat menunggu esok gamaknya!. Begitulah girangnya mereka hinggakan ada yang sampai menjadikan landasan keretapi sebagai sasaran juga.

Bayangkan konvokesyen tanpa jubah. Pasti lain rasanya kerana konvokesyen tidak dapat dipisahkan dengan jubah. Konvokesyen terasa meriah dan hebat kerana jubah yang berwarna-warni itu. Ada biru, hijau, merah dan sebagainya. Kenapa perlu pakai jubah? Berdasarkan apa yang saya baca, pemakaian jubah melambangkan martabat yang diberikan kepada pemakainya. Martabat ilmu yang perlu dijaga dengan baik dan dimanafaatkan untuk orang ramai. Ilmu yang dimiliki jangan disalahgunakan untuk sesuatu yang tidak baik. Justeru itu jubah kita lihat hanya dipakai oleh padri yang menjaga agama dan juga hakim yang diamanahkan untuk menjaga keluhuran undang-undang. Ketiga-tiga kelompok penting dalam masyarakat ini perlu sedar tanggungjawab yang mereka pikul.

Oleh itu, kalau jadi hakim jangan sampai melacurkan undang-undang. Sebagai padri atau mufti yang sedang memakai jubah rasmi itu jangan pula memperalatkan agama dan golongan cendekiawan pula gunakanlah ilmu untuk kepentingan umum. Jangan kedekut ilmu itu. Ingatlah jubah yang sedang dipakai dan pernah dipakai. Ia lambang tanggungjawab.

Pena Tumpul - Tiga kali pakai jubah

No comments:

Sambilan

S etelah dua hari bekerja, Haziq mengadu penat. Dia memang ada sebab untuk penat kerana sepanjang bekerja dia memang tidak ada peluang u...