Monday, October 31, 2011

Pilihan

Isu penggunaan Bahasa Inggeris dalam pengajaran Sains dan Matematik tidak pernah selesai. Pelbagai pihak menyuarakan pandangan. Ada yang bersetuju ia wajar diteruskan. Ada juga yang berpandangan ia perlu dihentikan. Masing-masing ada hujah yang mahu dipertahankan, tidak kiralah apa motifnya samada politik atau bukan politik. Namun yang paling penting janganlah setiap kali kemelut ini berlaku, pelajarlah yang jadi mangsanya. Ibarat gajah sama gajah yang berjuang, pelanduk pula yang mati tersepit di tengah-tengah.

Apa pun pendirian yang diambil dan cuba dipertahankan tetap ada baik dan buruknya. Tidak ada satu pun yang boleh memuaskan hati semua pihak seperti tidak adanya sejenis ubat yang boleh merawat seribu satu penyakit. Namun, saya selalu melihat, jalan yang terbaik adalah dengan mengambil jalan tengah. Tiada siapa yang menang semua dan tidak juga ada yang kalah semua. Ibarat menarik rambut dalam tepung, rambut jangan sampai putus dan tepung tidak pula sampai berserakan. Jangan sampai menang sorak tetapi kampung tergadai.

Sistem pendidikan kita memang sudah begini keadaannya dan perlu diterima. Ada sekolah aliran Melayu dan aliran bukan Melayu di peringkat sekolah rendah. Ini realiti yang tidak boleh disangkal. Dahulu kita pernah ada aliran Inggeris juga, namun dimansuhkan atas sebab-sebab yang tidak perlu dijelaskan. Umum mengetahuinya. Jadi, dalam meredakan suara-suara bising yang tidak diketahui entah sampai bila akan selesai, adalah dikira wajar sekiranya sekolah aliran Inggeris ini diwujudkan semula. Ajar semua subjek dalam Bahasa Inggeris termasuk Sains dan Matematik ini. Beri kebebasan kepada ibu bapa untuk membuat pilihan aliran sekolah yang terbaik untuk anak mereka.

Kalau dikhuatiri jati diri bakal tercalar dek bahasa, ingatlah ular yang menyusur akal tidak akan hilang bisanya!

 Pena Tumpul - Belajar dalam aliran Inggeris namun masih tebal keMelayuannya

Saturday, October 29, 2011

Luluh

Seorang ibu menerima dengan rasa luluh pemergian cukup menyayat hati anak lelaki tunggal kesayangannya. Kematian Azam bukan sahaja diratapi ibunya malah rakan-rakan sekerjanya. Nabil kehilangan seorang rakan yang amat baik manakala Nordin dan Julie dilihat sesal bukan kepalang kerana sering menyakat Azam.

Ini bukan cerita benar. Ia hanya secebis kisah masyarakat yang dipaparkan melalui sebuah drama dan sempat saya tonton malam tadi. Cerita yang cukup menarik. Berjodolkan "Tiada lagi" berkisar tentang seorang eksekutif muda, Azam yang tidak pandai hendak membantah. Dia cukup baik sehingga semua orang di sekelilingnya mengambil kesempatan atas dirinya kecuali ibunya sendiri dan teman paling rapatnya, Nabil. Di tempat kerja dia dibuli oleh Nordin dan Julie semahunya. Dia jadi begitu kerana ibunya mendidiknya begitu. Dia terlalu baik untuk berkata "tidak". Dia juga amat susah untuk menolak permintaan orang. Di satu peringkat, ibunya menjadi begitu risau dan kecewa melihat anaknya diperlakukan begitu lalu mengambil keputusan untuk tidak lagi berlembut dengan Azam. Dia ingin Azam jadi anak muda yang tegas. Azam jauh hati dengan perubahan ibunya terhadapnya. Dalam masa yang sama dia juga dikecewakan dengan teman wanita yang dikenalinya melalui laman sembang. Liza tidak mahu menerimanya sebaik sahaja berjumpanya buat pertama kali justeru sifat peribadi Azam. Kemuncaknya Azam menghilangkan diri dan ini membimbangkan semua orang lebih-lebih lagi ibunya. Ibu diselubungi sesal, teman wanita diulit rasa bersalah, Julie dan Nordin resah gelisah tidak keruan. Masing-masing memohon padaNya untuk menerima Azam seadanya andai diberi peluang bersama Azam lagi.

Malangnya, di penghujung cerita Azam ditemukan kepada mereka semula dalam keadaan yang amat memilukan hati. Azam terbenam di dasar sungai bersama karipap bekalan ibu setiap pagi dan sejambak bunga untuk kekasih hati.

Mesej cerita ini jelas. Orang yang baik, lurus bendul akan dibuli semahunya. Bila tiada lagi barulah diratapi ketiadaannya.

Pena Tumpul - Saya terharu dan sebak bersama genangan air mata tanpa sedar







Thursday, October 27, 2011

Solat

Buku ini menarik perhatian saya di Ekspo Buku Islam. Khabarnya antara buku yang terlaris di [pasaran. Saya membelinya kerana saya lapar. Tajuknya sudah cukup memukau. Saya tidak boleh terlalu yakin bahawa solat saya selama ini sudah cukup sempurna. Pasti ada sesuatu yang boleh saya ceduk dari buku ini dalam memantapkan lagi kualiti solat saya.

Saya meninjau sekali lalu isi kandungannya. Tidak banyak berbeza dengan buku tentang solat yang pernah saya baca sebelum ini. Lantas, di mana kelebihannya buku ini? Tidak kenal maka tak cinta.  Saya baca lebih teliti dan saya mulai menemui kelainan buku ini.

Rasulullah ada bersabda: "Solatlah sebagaimana engkau melihat aku solat"
                                                              Riwayat al-Bukhari)

Namun realitinya sekarang apa yang kita lihat semacam tidak selari dengan hadis tadi.  Setiap individu yang bersolat ada gayanya yang tersendiri.  Ada yang angkat takbir paras bahu, ada yang sampai paras telinga dan macam-macam lagi. Bagaimana dengan gerakan solat yang lain?  Adakah kita solat berdasarkan ilmu atau sekadar mengikut apa yang dibuat oleh orang-orang terdahulu? Adakah apa yang kita lakukan selama ini betul dan mengikut apa yang diajarkan oleh Rasulullah? 

Saya melihat buku karya Ustaz Zaharuddin ini dapat menjawab persoalan tadi. Buku ini boleh membantu kita untuk membetulkan solat diri sendiri juga untuk mengumpul pahala semaksimum mungkin daripada solat yang kita lakukan sepanjang hayat.

Di awal tulisan, penulis mengutarakan tentang kenapa ulama berbeza pandapat dalam menentukan hukum dalam hal  berkaitan solat dan bagaimana sikap kita dalam menangani perbezaan itu.

Penulis menerangkan mengenai cara solat yang betul mengikut sunnah bermula daripada takbiratulihram hingga kepada salam.  Setiap gerakan solat akan diterangkan secara separa ilmiah berserta dengan hadis sebagai dalil dan gambar berwarna untuk memudahkan kefahaman.   Selain tu, pandangan ulama mazhab yang lain juga diletakkan untuk membantu kita memahami perbezaan antara ulama mazhab tadi. Satu persembahan yang cukup menarik dan berkesan.

Khusyuk dalam solat juga turut dikupas. Mengapa kita tidak khusyuk dalam solat?  Namun yang lebih lagi menarik tentang buku ini bila penulis membicarakan juga mengenai beberapa kesalahan yang sering dilakukan dalam solat dan sebahagian besarnya sering kita lihat di masjid atau pun di surau tempat kita sendiri.

Saya mahu mendirikan solat bukan mengerjakan solat! 


Pena Tumpul - Berbaloi

Wednesday, October 26, 2011

Lapar

Kalau makan nasi rasanya tidak sukar sangat untuk kenyang pun. Nasi ialah makanan jasad. Apa pun yang kita makan untuk jasad atau batang tubuh lazimnya tidak jadi apa-apa pun. Nasi berlauk kari kepala ikan mungkin sedap setakat di tekak untuk beberapa ketika sahaja. Kemudian meluncur laju masuk ke dalam perut. Singgah buat beberapa ketika dan akhirnya akan keluar dari jasad dalam bentuk yang cukup memualkan. Lepas itu kita akan lapar lagi dan makan lagi. Begitulah seterusnya. Kita telah melakukannya begitu lama. Rasa lapar dan makan dan buang.


Pun begitu, bukan jasad sahaja yang lapar. Minda kita juga lapar. Rohani kita juga sangat lapar. Minda yang lapar tidak meminta nasi. Tidak juga meminta lauk yang lazat. Minda yang lapar mendambakan ilmu yang bermanafaat dan bukan yang memudaratkan. Makanan minda ialah buku. Buku yang bermanafaat menyihatkan minda dan sekaligus menjadi makanan rohani juga. 

Bila saya ke Ekspo Buku Islam di Stesyen Sentral Kuala Lumpur pagi ini, saya melihat ramainya orang yang lapar. Mereka sanggup berbaris panjang di depan kaunter bayaran walaupun pada ketika itu mereka sepatutnya berada di kaunter restoren untuk membeli makanan bagi jasad mereka. Banyaknya "makanan" yang mereka beli untuk minda mereka. Dan "makanan" ini tidak murah pun. Mereka tidak kisah sangat lagi tentang jasad mereka yang mungkin sedang lapar waktu itu. 

Saya juga semakin lapar buku dan tidak pernah kenyang-kenyang!  

Pena Tumpul - Masih lapar lagi

Tuesday, October 25, 2011

Sendok

Ada bayi yang dilahirkan dengan sendok emas di tangan. Kalau betul berlaku begitu ia pastinya sesuatu yang menakjubkan. Namun realitinya tidak begitu. Ia adalah perumpamaan yang menerangkan  kesenangan dan kemewahan sedang menunggu kelahiran bayi itu.

Memang tidak dinafikan ada bayi yang dilahirkan senang dan mewah. Segalanya begitu mudah padanya dan ia membesar dengan kemewahan yang diwarisi sejak lahir itu. Membesarlah ia tanpa perlu melalui pahit getir. Segala yang diminta senang ditunai dan sudah tersedia di depan mata. Tidak perlu susah-susah. Bagai anak emas. Ia ditatang bagai minyak yang penuh. Tidak boleh tumpah sedikit pun. Tidak boleh susah sedikit pun. Segalanya perlu senang. Terkucil sedikit, bagai terang disambar kegelapan.

Berbeza pula dengan bayi yang menyapa alam dengan cuma sendok kayu di tangan. Tidak banyak kerenah. Lebih dia kenal erti kehidupan. Bahawa tidak ada sesuatu pun di dunia ini yang boleh diperolehi dengan begitu mudah. Ia membesar dengan keringat dan semangat. Tidak disuap dan tidak ditatang. Dia sedar bahawa yang bulat tidak akan datang bergolek. Dia kenal benar erti susah dan payah. Dia membesar penuh bergaya!

Ketika anak yang sendok kayu di tangan cukup berpuas hati dengan lauk ikan kering tanpa rasa, si anak dengan senduk emas di tangan memberontak untuk  makan di restoran segera!

Pena Tumpul - Lahir dengan sendok kayu sahaja

Monday, October 24, 2011

Doa

Saya dengar Ustaz Zahazan kata bagusnya diamalkan doa ini setiap pagi dan petang.
بسم الله الذي لا يضر مع اسمه شيء في الأرض ولا في السماء وهو السميع العليم
  Bismillahillazi la yadhurru ma'asmihi syaiun fil ardhi wala fis sama'ie wa huas sami'un alim

رَسُولَ اللَّهِ يقول من قال بِسْمِ اللَّهِ الذي لَا يَضُرُّ مع اسْمِهِ شَيْءٌ في الأرض ولا في السَّمَاءِ وهو السَّمِيعُ الْعَلِيمُ ثَلَاثَ مَرَّاتٍ لم تُصِبْهُ فَجْأَةُ بَلَاءٍ حتى يُصْبِحَ وَمَنْ قَالَهَا حين يُصْبِحُ ثَلَاثُ مَرَّاتٍ لم تُصِبْهُ فَجْأَةُ بَلَاءٍ حتى يُمْسِيَ

Maksud Hadis

Rasulullah SAW didengari berkata sesiapa yang berdoa, "Dengan nama Allah yang tidak memberi mudharat akan sesuatu yang dibumi dan yang dilangit (selagi) bersama dengan Nama-Nya dan Dia Maha Mendengar lagi Maha Mengetahui." sebanyak tiga (3) kali, maka dia tidak akan ditimpa kesusahan bala dan musibah sehinggalah subuh esoknya, dan barangsiapa membacanya ketika waktu subuh sebanyak tiga (3) kali, dia tidak akan ditimpa kesusahan bala dan musibah sehingga petangnya      (Riwayat Abu Daud, At-Tirmizi dan Ahmad)

Pena Tumpul - Indahnya amalan doa


Sunday, October 23, 2011

Teknologi

Pak Yem memang tidak tahu apa-apa pun tentang komputer. Umurnya sudah lebih 60 tahun. Dia tidak dlilahirkan di zaman komputer di mana semua maklumat cuma terletak di hujung jari. Pak Yem cuma terdedah dengan tv, radio dan juga suratkhabar. Ini sahaja sumber maklumat Pak Yem.

Bukan Pak Yem tidak pernah kenal komputer. Dia cuma tidak pernah ada peluang untuk berjinak dengan komputer. Petang ini bila saya memberinya kesempatan itu, dia seronok bukan kepalang. Kebetulan pula waktu itu saya sedang berkomunikasi secara online dengan sepupu yang sedang menjalani latihan industri selama enam bulan di Perancis. Hadif tidak dapat pulang untuk turut sama meraikan perkahwinan adik perempuannya. Saya berikan Pak Yem peluang untuk berbual dengan Hadif. Pak Yem hairan dalam jarak yang jauh begitu perbualannya dengan anak saudaranya dirasakan begitu dekat. Bukan sahaja suara yang dapat didengar malah rupa wajah juga boleh dilihat. "Best betul kmputer ni", kata Pak Yem.

Pak Yem dilihat macam tidak mahu berhenti bersembang dengan anak saudaranya itu. Saya tidak mahu menggugat keseronokannya. Biarkan dia khayal sejenak dibuai alam maya.

Tidak lama selepas itu saya dengar dia berbisik kepada saya," Berapa harga komputer ni?". Saya tidak menghiraukannya. Saya mahu dia kekal selesa dalam zamannya!

Pena Tumpul - Sudah lama tidak beli suratkhabar








.

Monday, October 17, 2011

Tafsir

Sebagai manusia yang mempunyai perasaan, adakalanya kita menyalahtafsirkan pandangan orang lain terhadap kita. Pandangan yang sebenarnya betul kita terima sebagai tidak betul. Nasihat yang ikhlas diberikan kepada kita, disalahtafsirkan sebagai untuk mengajar kita pula.

Saya ingin berkongsi cerita yang amat menarik ini. Ia mungkin pernah berlaku dalam kehidupan kita. Mantoba yang sedang bersantai memandu keretanya  tiba-tiba dikejutkan dengan sebuah lori yang meluru laju dari arah bertentangan. Tanpa diduga pemandu lori itu menjerit ke arahnya dengan suara yang agak keras dan kasar, "Donkey!" (Keldai)

Mendengar perkataan "donkey"  singgah di telinga nipisnya, Mantoba dirangsang berang. Dia membuka tingkap keretanya dan memaki pemandu lori itu, "Kamu yang donkey!

Malangnya tindakannya sendiri memakan dirinya sendiri. Di depannya lalu segerombolan donkey dan dia tidak dapat mengawal keretanya dan dia menerima padahnya! Itulah yang sebenarnya ingin diberitahu kepadanya oleh pemandu lori tadi. Mantoba tersalah tafsir!

Kita memang pernah mengalaminya.

Pena Tumpul -Berhati-hati memandu waktu malam kawasan kampung kerana banyak babi liar

Saturday, October 15, 2011

Tegur

Saya berurusan dengan seorang jurujual wanita di kaunter. Ia cuma sebuah kedai kecil di sebuah hospital di salah sebuah bandar besar di Pahang untuk kemudahan orang ramai.

Panjangnya mereka yang berbaris menunggu giliran membuat bayaran. Saya berada di kedudukan yang agak terbelakang.Saya melihat jurujual ini macam tidak berapa selesa berdepan dengan suasana begini. Itu pun berdasarkan kepada komunikasi tanpa lisan yang dimanifestasikan dari riak wajahnya. Saya mungkin silap dan tidak sangat adil untuk membuat penilaian begitu.

Saya lihat dia tidak mengukir senyum pun. Kalau pun senyum, ia kelihatan agak pahit. Di papan kenyataan di sisinya saya juga mampu melihat dengan jelas ungkapan yang cukup menarik. "Kalau saya tidak senyum, tidak ucap terima kasih, tidak ucap salam dan selamat sejahtera tegurlah saya". Ia tentunya peringatan yang bagus untuk petugas yang saban hari berurusan dengan pelanggan kerana tidak dinafikan setiap gerak gerinya akan jadi perhatian. Kebetulannya saya memang cukup memberi perhatian tentang perkara-perkara begini. Saya suka berpandangan apa yang dilakarkan di atas kertas perlu diterjemahkan dalam bentuk amalan dan tindakan.

Saya diberi keberanian untuk menegurnya. "Cik, senyumlah sikit. Tengok kat papan kenyataan tu". Saya terharu dan bangga kerana dia menerima teguran saya secara terbuka. Senyuman terukir walau kelihatannya tidak asli dan bagai dipaksa. Tidak kiralah apa pun justeru dengan senyum pelanggan yang berurusan akan juga rasa bahagia.

Saya beredar dan dari jauh saya melihat senyuman manisnya yang tidak dibuat-buat lagi!

Pena Tumpul - Kadang-kadang ada yang sukar nak senyum kerana segan tiada gigi

Friday, October 14, 2011

Pen

Pandainya jurujual melakukan barangnya. Saya juga bijak mengesan helah dan muslihatnya. Dia pernah datang dua bulan yang lalu menjual barang yang sama tetapi saya tidak begitu berminat untuk membelinya kerana tidak dirasakan keperluan kepada barang tersebut. Harganya juga agak mahal berbanding kualiti barang itu sendiri.

Hari ini dia datang lagi juga membawa barang yang sama. Dia adalah seorang jurujual pen yang sedang berusaha mencapai sasaran jualan. Pastinya dia kena berhempas pulas untuk memenuhi sasaran yang telah ditetapkan. Kali pertama dulu dia datang dengan dua jenis pen. Satu agak murah dan dikira jenis biasa-biasa. Yang satu lagi relatif lebih mahal dan agak istemewa bentuknya malah fungsinya juga. Namun harganya yang agak mahal menyekat keinginan saya untuk membelinya dulu.

Kali ini dia membawa tiga jenis pen yang berbeza model dan fungsinya termasuk dua jenis pen yang pernah dibawanya dulu. Pen jenis ketiga ternyata lebih mahal daripada dua jenis pen itu. Namun dia sebenarnya tidak berhasrat pun untuk menjual pen jenis ketiga. Dia lebih berminat untuk melariskan pen yang kedua itu. Dia memang bijak. Kewujudan pen ketiga menjadikan pen jenis kedua secara relatifnya lebih murah walaupun dia nampak mahal tanpa pen ketiga itu dahulu. Itulah tujuan dia sebenarnya. Lazimnya pembeli akan memilih sesuatu yang sederhana harganya, tidak murah dan tidak pula mahal sangat.

Penjual itu berjaya!

Pena Tumpul - Suka cerita tentang sebuah negara dimana semua rakyatnya buta dan ketika itu seorang yang punya cuma satu mata dialah raja. Namun di sebuah negara di mana semua orang celik sempurna siapalah dia!

Thursday, October 13, 2011

U

Hafiz yang petah berkeletah dan amat sensitif dengan apa yang dilihat dan didengarnya di sekelilingnya mengajar saya satu perkara petang ini. Hafiz bukanlah cukup dewasa untuk didengar pandangannya. Dia cuma seorang anak saudara saya yang baru berusia lima tahun.

Namun petang ini bila membawanya bersama pusing-pusing bandar  jeritannya benar-benar mengejutkan saya yang sedang fokus memandu.
"Uda,! huruf U. Kenapa ada huruf U kat tengah jalan ni," dia bertanya.

" Huruf U itu nak ingatkan Hafiz supaya rajin baca buku. Hafiz kan tak suka baca buku. Asyik nak beli mainan aja", saya berseloroh. Saya tahu dia tidak puas hati dengan jawapan saya. Saya tinggalkan dia berinteraksi dengan apa yang dilihatnya di sekelilingnya. Biarkan dia seronok begitu, berinteraksi dengan alam.

Sememangnya tanda U ini memang cukup penting dan memang perlu ada di jalanraya. Bila kita tersalah dan tersesat jalan, tanda U inilah yang kita cari dan harapkan. Bila berjumpa tanda ini ia memberi kelegaan bahawa kita boleh pusing balik dan seterusnya meneruskan perjalanan ke destinasi yang ingin kita tuju.

Begitulah juga dalam hidup ini. Hidup juga sebuah perjalanan dalam menuju satu destinasi. Adakalanya kita tersesat jalan dan tersasar arah malah terlencong. Namun kita selalunya diberi peluang untuk pusing balik dan bermula semula untuk menuju arah yang betul. Paling penting tidak memasuki jalan yang sama itu sekali lagi!

Pena Tumpul -  Banyaknya yang kita boleh belajar daripada tanda jalanraya dalam mengemudi hidup

Wednesday, October 12, 2011

Terperanjat

Bukan seorang dua yang terperanjat petang ini. Ia gara-gara tidak pernah ambil pusing tentang status kesihatan. Tok Ketua misalnya macam tidak percaya bila diberitau Dr Lee kandungan gula dalam darahnya agak tinggi. Tekanan darahnya juga melebihi paras normal.

Zahar juga sama terperanjat bila tekanan darahnya menjangkau ke bacaan 188. Memang tinggi. Angah juga sukar untuk percaya apabila doktor kata kandungan gula dalam darahnya juga tinggi. Begitu juga Mak Usu yang kelihatan sudah mula gusar bila diberitahu tekanan darahnya juga tinggi. Pak Uteh Mail juga tinggi tekanan darahnya. Semuanya terbongkar dan ditelanjangkan oleh Dr Lee Hong Tee bila pemeriksaan dibuat kepada penduduk kampung Gudang Garam petang ini. Doktor merangkap Wakil Rakyat ini memberi khidmat percuma melalui klinik bergeraknya. Satu usaha yang amat wajar dipuji! Ramai yang datang kerana ada tarikan lain barangkali- sate goreng dan ketupat.

Tok Ketua dinasihat oleh isteri dan anak-anak supaya lebih bijak mengawal permakanannya sekarang. Pak Utih Mail pula dibebel anak sulungnya supaya mengurangkan roti canainya dan teh tarik yang tidak pernah tinggal itu saban pagi. Mak Usu pula bertekad tidak mahu masak lemak sekerap sekarang. Khabarnya lepas ini ingin makan lebih banyak sayur dan mengurangkan makanan berminyak.

Kita memang tidak sedar bahawa dalam senyap-senyap penyakit-penyakit zaman moden ini bersarang dalam tubuh kita sehinggalah pemeriksaan dibuat. Mak mentua saya lihat tersenyum lebar kerana rekod kesihatannya cukup bersih. Pastinya kerana dia cukup berjaga-jaga dalam setiap apa yang dimakannya.

Benarlah, kebanyakan penyakit bersumber dari perut kita sendiri!

Pena Tumpul - Sedapnya sate Mak Mentua kali ini

Tuesday, October 11, 2011

Jadi

Ada ketika-ketikanya kita selalu tidak percaya dengan diri kita sendiri. Kita berkecenderungan untuk membandingkan diri kita dengan orang lain, dan merasa orang lain lebih kaya, lebih pintar, lebih tampan dan cantik dari kita dan sebagainya. Dan kita sering membuang waktu kita untuk berkhayal seandainya kita menjadi seperti orang lain.

Padahal dengan menjadi orang lain, dengan berada pada posisi orang lain, dengan segala kekayaan dan kecerdasan atau segala bakat yang sama seperti yang dimiliki orang lain, belum tentu kita boleh berkembang atau memperolehi kebahagiaan seperti yang kita harapkan. Kerana semua orang memiliki kelebihan dan peranannya masing-masing.

Itulah yang saya nasihatkan kepada Haziq. Dia selalu sangat menyuarakan ingin menjadi orang lain yang dilihatnya lebih hebat daripadanya. Dia tidak berasa gembira dengan apa yang dimilikinya. Saya katakan padanya, kita tidak boleh jadi orang lain tetapi kita boleh berusaha dengan kekuatan yang kita ada untuk memiliki segala kelebihan seperti orang lain, tetapi tidak pula sampai menjadi orang lain. Ia perlu difahami betul-betul.

Lebih baik kita fokus pada apa yang kita miliki, dan kembangkan segala potensi yang ada dari sibuk-sibuk hendak jadi orang lain.

Ibarat kisah lampu rumah api dan lampu minyak. Lampu rumah api yang gagah dengan sinarnya menerangi kegelapan malam dan menjadi panduan bot-bot para nelayan mencari arah dan petunjuk menuju pulang.

Namun dari jauh, pada sebuah jendela kecil di rumah penjaga rumah api, ada sebuah pelita yang setiap malam melihat dengan perasaan iri hati ke arah rumah api. Dia mengeluhkan keadaan dirinya yang cuma layak berada di dalam rumah yang kecil dan gelap, menyedihkan, memalukan dan tidak terhormat berbanding dengan lampu rumah api yang kelihatan sangat hebat, terang dan perkasa!


Dia mengimpikan untuk berada di rumah api itu agar kelihatan hebat seperti lampu di rumah api. Dia berharap saat itu akan tiba juga. Harapannya tercapai juga. Suatu ketika, di suatu malam yang pekat, pekerja rumah api membawa pelita itu untuk menerangi jalan menuju rumah api. Setibanya di sana, penjaga itu meletakkan pelita itu  dekat rumah api dan meninggalkannya di sebelah lampu rumah api. Pelita merasa sangat gembira. Impiannya menjadi kenyataan. Dia boleh bersanding dengan rumah api yang gagah.

Tetapi, kegembiraannya hanya sesaat. Ini kerana perbandingan cahaya yang tidak seimbang, maka tidak seorang pun yang melihat atau memperhatikannya. Bahkan, jika dari jauh, cahaya pelita hampir tidak kelihatan sama sekali kerana ia memang begitu lemah dan kecil.

Di masa itulah, pelita itu menyedari satu perkara. Dia tahu bahawa untuk menjadikan dirinya bererti, dia harus berada di tempat yang tepat, iaitu di dalam sebuah bilik. Tidak kira berapa kotor, kecil dan usangnya bilik itu tetapi di sanalah dia lebih bermanfaat. Kerana walaupun cahayanya tidak sebesar rumah api, pelita kecil sepertinya juga boleh memancarkan sinarnya menerangi kegelapan untuk orang lain.

Rasa iri hati kerana selalu membandingkan diri dengan yang lain selalunya cuma  buat diri kita tidak bahagia dan tidak berfaedah juga!

Pena Tumpul - Teringat berdekad lalu tinggal di kampung cuma disinari cahaya suram pelita minyak tanah

Monday, October 10, 2011

Refleksi

Kata seorang pakar motivasi ini, dunia adalah refleksi diri kita. Bagaimana kita begitu jugalah dunia. Kalau kita memandang dunia ini sedih, akan sedihlah kita. Kalau suka, sukalah yang akan dibalikkan kepada kita. Ia ibarat kita melihat cermin. Kalau kita senyum di dalam cermin, wajah senyum itulah yang berbalik kepada kita. Kalau wajah marah yang kita lontarkan di cermin, maka wajah marah itulah yang kita dapat. Kalau kita sentiasa ceria, dunia turut meraikan keceriaan kita. Begitulah sebaliknya.

Dia berkongsi kisah yang cukup menarik ini. Seorang raja yang meminati lukisan memerintahkan seorang pelukis untuk melakarkan lukisan yang hebat di tembok dalam istananya. Dalam masaya yang sama datang seorang lagi pelukis yang meminta untuk melukis di bahagian tembok yang bertentangan dengan tembok pelukis pertama tadi. 

Raja tidak membantah. Namun pelukis kedua ini berjanji akan melukis sesuatu yang serupa dengan pelukis pertama tadi. Dia tidak memerlukan sebarang alat melukis pun. Dia juga meminta dipasang tabir pemisah antara dua tembok itu supaya dia tidak dikatakan mencuri pandang pelukis pertama tadi.

Kerja-kerja melukis bermula. Ketika pelukis yang pertama menggunakan berus dan cat pelbagai warna untuk melukis, pelukis kedua cuma perlu membawa beberapa baldi air dan kain buruk setiap hari. Setelah sebulan berlalu, kerja selesai dilaksanakan. Raja begitu teruja untuk melihat hasilnya.Dia terpegun dengan lukisan yang dihasilkan oleh pelukis pertama. Dia meminta tabir pemisah dibuka untuk melihat hasil sentuhan pelukis kedua pula. Raja lebih terpegun lagi bila melihat hasil lukisan yang sama dan tidak berbeza sedikit pun dengan lukisan pertama tadi. 

Raja bertanya kepada pelukis kedua apa rahsianya. "Mudah saja! Saya cuma menggosok tembok marmar itu setiap hari dan sehingga licin dan bersinar seperti cermin. Sudah tentu akan berlaku pembalikan dari lukisan yang pertama pada tembok yang satu lagi itu dan ia terpancar pada tembok yang berkilat bak cermin itu tadi," kata pelukis kedua itu.


Pena Tumpul - Gosok kasut sampai licin dan berkilat


Friday, October 07, 2011

Bajet

PM membentangkan belanjawannya petang ini. Sejujurnya saya melihatnya sebagai belanjawan paling terbaik setakat ini. Ia baik bukan kerana semua mendapat habuan. Dari seorang gelandangan hingga ke seorang ahli Parlimen. Tidak ada sesiapa pun yang terpinggir. Malah orang asli juga mendapat manafaat dari bajet ni. Begitu juga nelayan, pemandu teksi dan setiap orang pelajar sekolah juga tidak tercicir.

Seingat saya sejak mengikuti pembentangan bajet sejak beberapa tahun lalu inilah bajet yang dikira paling pemrah dan mesra rakyat. Penjawat awam senyum lebar dijanjikan bonus sebulan gaji tahun ini. Begitu juga khabar gembira akan kenaikan gaji yang bakal berlaku pada tahun depan. Mereka yang berpendapatan rendah juga ada sebab untuk gembira kerana bantuan kewangan bagi meredakan himpitan hidup yang cukup terasa sekarang. Walaupun sedikit tetapi tentunya lebih baik daripada tidak dapat langsung.

Pun begitu, sudah lumrah rumah siap pahat berbunyi. Suara-suara sumbang kedengaran bahawa bajet ini bajet memancing rakyat menjelang pilihanraya akan datang. Namun rakyat bukanlah tidak bijak. Undi rakyat tidak dipengaruhi oleh bajet ini. Bajet dirangka untuk pembangunan negara dan manafaat rakyat secara keseluruhannya. Jadi, cubaan untuk mengaitkan bajet dengan pilihanraya adalah cakap-cakap orang yang bermotifkan kepentingan politik semata-mata.

Bajet baru dibentang, barang dah mula naik dan akan terus naik. Pendapatan boleh guna tetap macam dulu walau gaji dinaikkan. Pihak penguatkasa kena bertindak terhadap peniaga cekik darah hingga ke akar umbi!
 
Juga lihat bajet pihak yang satu lagi, alahai!

Wednesday, October 05, 2011

Lebuhraya

Ketika memandu pulang dari Kuala Lumpur minggu lalu saya benar-benar teruji. Lebuh raya Selatan ke Utara begitu sesak. Merangkak-rangkak rasanya menuju destinasi. Sangat menguji kesabaran. Haziq sempat mencelah, "Sesak yang begini sudah terasa seksa inikan pula sesak di padang Mahsyar".

Betul juga katanya. Dalam belaian hawa dingin di dalam kereta masih terasa “panasnya” menunggu, inikan pula menunggu perbicaraan di sana nanti. Kita tidak akan mampu.

Bila sesak, semuanya bergolak. Yang memandu dan siapa yang bersama-sama dalam kereta sama-sama teruji. Silap-silap bahang “di luar” menjadi bara di dalam.Yang sopan akan bertukar tidak sopan. Yang sabar akan jadi tidak sabar.

Bila sesak juga, kita dapat melihat pemandu di leboh raya seolah-olah terbahagi kepada beberapa golongan (persis pembahagian golongan di padang mahsyar nanti?). Golongan pertama, golongan yang hilang sabar. Mereka ini terus sahaja memasuki lorong kecemasan dan memecut ke hadapan, memintas orang lain dengan melanggar undang-undang. Ramai yang buat begitu. Asalkan matlamat diri tercapai, peduli apa undang-undang atau nilai-nilai murni. Saman? Mungkin itu sahaja yang menggerunkan mereka. Tetapi bagi sesetengah yang berduit, setakat dua tiga ratus RM, bukan berat sangat pun. Bayar dan redah sahaja!

Ada pula golongan yang kedua. Tidak pula seberani golongan yang pertama. Nak redah? Kalau kena saman bagaimana? Nanti dilihat orang bagaimana? Malunya masih ada. Congak untung rugi masih rasional. Kena saman nanti, tidak berbaloi. Tetapi dalam hati, Tuhan sahaja yang tahu betapa geramnya melihat golongan pertama begitu berani dan “kurang ajar”. Hendak ditiru, tidak berani. Jadi… teruskan perjalanan dengan hati yang “terseksa”. Mungkin kita pernah dilanda rasa begini.

Golongan ketiga, lain pula keadaannya. Mereka tenang dan senang-senang sahaja. Sesak? Ya, itu memang sudah dijangkakan. Jadi golongan ini lebih bersedia. Memintas di lorong kecemasan? Oh, tidak sama sekali. Mereka ini mempunyai prinsip nilai yang tinggi. Siapa pun hendak cepat, tetapi apa maknanya kalau kita hilang nilai sabar, timbang-rasa, tolak ansur dan hormat menghormati. Mereka tahu apa yang mereka “kejar” dalam hidup ini. Terseksa? Tidak, mereka bahagia. Susah, memang susah.


Pun begitu, ketika  kita bersesak-sesak di lebuh raya cuba kita renungkan bahawa Lebuh raya adalah hakikat cerminan lebuh “kehidupan” yang lebih luas dan mencabar. Kenang-kenangkan destinasi dalam kembara yang singkat ini. Korban di jalan kehidupan ini sesungguhnya lebih dahsyat daripada korban jalan raya!

Kita di golongan yang mana?

Pena Tumpul - Sesekali guna jalan lama sambil tengok kampung-kampung

Tuesday, October 04, 2011

Tafsir


Membaca AlQuran tanpa memahami maknanya tidaklah salah tetapi alangkah baiknya maknanya juga difahami dan terlebih baik lagi kiranya dihayati dan dijadikan panduan dalam hidup. Sudah berulang-ulang kali ayat yang sama kita baca namun jarang sekali kita mahu berkisah tentang maknanya.

Ustaz Zahazan yang selalu didengar lewat Radio Ikim tidak jemu-jemu menyarankan supaya memiliki sebuah Tafsir AlQuran. Satu ayat di bawah ini sempat saya baca dan dalami maknanya. Pemahaman menjadi lebih mudah kalau kita tahu dan mahir Bahasa Arab. Seronok kalau dengar Uztaz Zahazan mentafsir ayat Quran dengan kelebihan Bahasa Arab yang dimilikinya.
 
Dia lah (Allah) yang menjadikan untuk kamu segala yang ada di bumi, kemudian Ia menuju dengan kehendakNya ke arah (bahan-bahan) langit, lalu dijadikannya tujuh langit dengan sempurna; dan Ia Maha Mengetahui akan tiap-tiap sesuatu. (2:29)
Bila Allah cerita ayat ini, Allah kata – Aku menciptakan segala yang ada di bumi untuk kamu. Huwallazi khalaqa lakum mafil ardhi – kalau terjemah direct bahasa Arab – Dia yang menciptakan untuk kamu segalanya yang ada di bumi. Kiranya – pembuat dalam ayat ini adalah Allah. Apa fe’el dia? Apa perbuatannya? Perbuatan dalam ayat ini adalah mencipta. Apa yang dia cipta? Apa maf’ulum bih dalam ayat ini? Segala yang ada di bumi. Tapi tiba-tiba di dalam ayat ini, di tengah-tengah ayat ada perkataan lakum – untuk kamu. Allah mendahulukukan lakum sebelum maf’ulum bih.

Analogi paling mudah, kalau kita ingin belikan hadiah untuk seorang teman, apa yang kita lakukan terlebih dahulu? Biasanya kita beli hadiah dulu, baru cari orangnya. Atau kita sudah pasti siapa orangnya, baru beli hadiah? Mesti kita  sudah pasti dulu siapa orangnya kan? Sebabnya kita mahu pastikan hadiah itu begitu istimewa untuk dirinya.

Begitulah Allah. Dia pastikan segala ciptaannya begitu istimewa untuk manusia. Dia mendahulukan lakum – untuk kamu, untuk kita! Misalnya Allah telah menyediakan bumi berjuta tahun sebelum kita dijadikan. Maha hebat Allah!

Cuba fikirkan mengenai kejadian petroleum. Saintis sendiri mengatakan bahawa pembentukan petroleum mengambil masa berjuta tahun. Petroleum dijadikan dari daun, pokok dan bahan lain. Semua itu mengambil masa berjuta tahun lamanya. Kalau ikut sejarah nabi Adam dengan masa kini, semuanya itu mengambil masa dalam 10000 tahun sahaja. Firaun berapa ribu tahun? Mengikut pakar arkeologi adalah 2000-3000 tahun. Maksudnya Nabi Musa sehingga Nabi Adam dalam 10 000 tahun sahaja. 10 000 tahun belum cukup untuk menghasilkan petroleum. Itulah buktinya bahawa Allah menciptakan bumi ini berjuta tahun sebelum kejadian manusia. Bukankah proses penciptaan Nabi Adam sendiri dari tanah yang diambil di bumi? Cuba fikirkan seketika. Jin iblis pun sudah tinggal di bumi lama sebelum kita. Pernah tidak jin iblis menggunakan petroleum? Tidak pernah kan? Hanya manusia yang datang selepas berjuta tahun sahaja yang menggunakannya. Itulah gambaran betapa alam ini dijadikan semata-mata untuk manusia dan agar manusia menggunakannya sebagai alat untuk berubudiah kepada Allah.

Di atas semua keistimewaan yang Allah berikan, di atas segala nikmat cintaNya yang kita kecapi, Allah sebagai Rabb yang menciptakan segalanya untuk kita, tidak inginkah kita untuk menjadi hamba yang bersyukur? Tidak terlintaskah di hati kita untuk meletakkan Allah di takhtaNya semula?

Bersyukurlah!

Pena Tumpul - Terima Kasih Ustaz Zahazan

Monday, October 03, 2011

Sekufu

Jangan dipandang enteng soal sekufu. Lebih-lebih lagi bagi perempuan yang berkira-kira untuk memilih calon bakal teman hidupnya. Itu kata Ustaz Badrishah lewat corong radio pagi ini. Katanya, bagi lelaki tidaklah perlu berkisah sangat tentang bakal isteri yang ingin dipilihnya. Pilihannya boleh sahaja tidak sekufu dengannya.

Kata Ustaz lagi jangan ada sesiapa yang beranggapan bahawa perkahwinan boleh berlaku antara lelaki dan perempuan asal sahaja hati sudah suka sama suka. Soal sama ada lelaki ada kerja atau tidak dan soal perempuan yang lebih tinggi pendapatannya berbanding lelaki memang perlu diberikan perhatian.

Lantas Ustaz menganjurkan tiga kunci yang perlu dimiliki oleh seorang bakal suami. Tiga kunci itu ialah kunci rumah, kunci pejabat dan juga kunci kereta. Kunci rumah pastinya merujuk kepada keperluan untuk lelaki memiliki sebuah rumah dahulu seadanya sebelum sibuk-sibuk memikirkan soal ingin berumah tangga. Kata orang bila berkahwin nanti masuk rumah cuma basuh kaki sahaja.

Kunci pejabat juga perlu ada. Berumah tanpa pejabat tidaklah dikira lengkap lagi. Mulut perlu disuap dan tembolok perlu diisi. Bila ada kunci pejabat bermakna adalah kerja untuk kita. Tidak kiralah apa jawatan kita. Kalau ditakdirkan memang kerja kita memegang kunci pejabat dan membukanya setiap pagi dan menutupnya di hujung petang tiadalah salahnya daripada tidak mempunyai kerja langsung dan lebih malang lagi kalau bergantung kepada ehsan isteri.

Jangan lupa juga memiliki kunci kereta supaya mudah untuk ke sana kemari nanti. Kalau tidak mampu kereta, rasanya tidaklah teruk sangat untuk bermula dengan motor dahulu. Lama-lama nanti roda dua akan bertukar empat pula. Cuma memerlukan sedikit kesabaran.

Biar bagai pinang di belah dua, dan bukan dibelah-belah!

Pena Tumpul - Teringat cerita Beauty and the Beast

Sunday, October 02, 2011

Pertolongan

Bila berada dalam keadaan yang amat terdesak, ketika tiada sesiapa pun di sekeliling, kita cepat mengingati bahawa kepadaNyalah kita boleh mengharapkan pertolongan. Selalunya Dia memang tidak pernah menghampakan permintaan hambaNya yang sedang dilanda kesusahan.

Kisah yang akan saya paparkan ini mungkin bukan kisah benar namun ia cukup menarik. Tidak mustahil juga kisah ini pernah berlaku dalam kehidupan kita. Cuma situasi yang mungkin berbeza. Dalam kita dihimpit kesusahan, apapun pertolongan yang datang akan kita terima walau apa pun bentuknya. Masa itu apa pun yang boleh menimbulkan keraguan sudah tidak penting lagi. Keluar dari kesusahan itulah yang lebih penting.

Dalam keadaan yang tergesa-gesa seorang wanita sampai tertinggal kuncinya dalam kereta. Dia singgah di farmasi membeli ubat untuk anaknya yang sedang sakit teruk. Dia perlu pulang segera untuk memastikan anaknya dapat ubat yang dibelinya. Dia mula panik. Dia teringat kisah kawannya yang pernah mengalaminya lalu. Matanya membelingas sekeliling mencari penyangkut baju yang mungkin di buang di situ. Dia bernasib baik. Dia menjumpai penyangkut baju itu. Namun apa yang perlu dia buat. Dia tidak tahu!

Sambil memegang penyangkut baju itu, dia berdoa kepada Tuhan. Sekonyong-konyong berhenti sebuah kereta di depannya. Seorang yang kusut masai tidak terurus keluar dan menawarkan pertolongan. Wanita itu amat gembira dan tidak sampai berapa saat pun, kereta itu berjaya dibuka.

"Terima Kasih banyak-banyak. Anda memang seorang yang amat baik", kata wanita itu dalam kegembiraan yang melampau. 

"Puan, saya bukan orang baik pun. Saya baru sahaja dibebaskan dari penjara kerana mencuri kereta", jelas lelaki itu.

Wanita itu tidak terperanjat pun tetapi melonjak kegirangan kerana Tuhan menghantar seorang profesional untuk menolongnya.


Jangan pandang siapa dan bagaimana orang itu, tetapi lihatlah apa yang boleh dilakukannya untuk membantu kita di saat-saat kita benar-benar memerlukan pertolongan!

Pena Tumpul -  Selalu tertinggal kunci rumah

50sen

D ulu sekitar 70an, saya cuma dibekalkan 50 sen sahaja sebagai belanja sekolah. Waktu itu harga makanan dan minuman di kantin tidaklah sa...