Saturday, April 04, 2015

Kasut


Malam ini berkesempatan bersantai depan tv dan sekaligus menonton sebuah kesah yang dikira menarik lewat sajian TV3. Tajuk ceritanya cukup mudah namun ceritanya meruntun rasa. Temanya mungkin sudah ragat sangat dihidangkan kepada penonton. Kisah anak-anak yang jadi yatim piatu kerana kematian ibu bapa kemudian di bela nenek. Sudah sangat biasa cerita bertema begini. Cuma pendekatannya sahaja yang sedikit berbeza. Menggunakan tajuk "kasut" sebagai intipati cerita, mungkin untuk memancing penonton. Saya lihat ia berjaya di situ.


Selebihnya drama ini masih lagi berada di tahap yang memualkan. Tanpa menunggu hingga tamat pun penghujung cerita sudah boleh diduga. Drama Melayu sukar sangat nampaknya hendak lari dari unsur klise. Awal-awal lagi penonton sudah disuap dan disuap dengan lauk yang serupa. Sepasang suami isteri bergurau senda dalam kereta, suami hilang tumpuan dan.......mati dalam kemalangan. Sudah biasa sangat.


Nenek yang hidup susah melarat meminjam wang dari lintah darat kampung dan setiap hari ditekan dan diasak melunaskan hutang. Kalau gagal, tanah yang dicagar berpindah tangan. Itu juga klise. Dua anak yang bersekolah kesian melihat nenek lalu bekerja mengambil upah untuk membantu nenek. Juga klise.

Lintah darat akhirnya mati dibunuh di hujung cerita. Juga klise bila yang jahat perlu dihukum diakhir cerita dan yang baik dan terseksa di awalnya menang dan senang.

Walaupun sedikit menyesal kerana terheret sehingga ke akhir cerita, namun sedikit berbaloi kerana ada juga pengajaran yang boleh dikutip. Bahawa masih ramai lagi yang melarat hidupnya sehingga untuk memiliki sepasang kasut sekolah baru pun bagai mahu memiliki sebuah kereta mewah. Kalau kita rasa diri kita susah, sebenarnya ada mereka yang lebih susah dari kita. Saya katakan begitu pada Haziq. Budak-budak sekarang tidak pernah tahu kegetiran yang pernah kita harungi dahulu. Pada mereka, apa yang mereka hajatkan perlu ditunaikan oleh ibu bapa dan disajikan di depan mata, walau apa pun cara.

Saya sendiri pernah dibelikan sepasang kasut sekolah plastik berjenama Fung Keong ketika ramai kawan yang lain melaram bergaya dengan kasut kanvas berlabel Badminton Master, kasut paling popular waktu itu. Alasan ayah waktu itu cukup mudah namun ada rasionalnya. Dengan kasut plastik, saya tidak perlu beli kapor kasut dan ia menjimatkan wang ayah.

Setahun saya bertahan dengan kasut sekolah plastik itu!

Pena Tumpul - Terima kasih ayah kerana tidak meletakkan saya dalam zon selesa dulu


1 comment:

PENA KASIH said...

Bersusah-susah dahulu bersenang-senang kemudian........

Sambilan

S etelah dua hari bekerja, Haziq mengadu penat. Dia memang ada sebab untuk penat kerana sepanjang bekerja dia memang tidak ada peluang u...