Saturday, April 11, 2015

Aib

Dalam mesyuarat hari ini saya melihat satu bentuk tindakan yang tidak sewajarnya berlaku. Di hadapan ratusan yang hadir, seorang yang memimpin mesyuarat mengaibkan seorang yang tidak hadir. Apa pun kesalahan yang dilakukan, ia tidak memberi kita tiket untuk menelanjangkan kesalahannya pada orang lain atas apa sebab pun. Aib tetap aib dan perlu disimpan baik-baik. Siapa pun kita dan apa pun kuasa yang kita miliki, aib orang lain memang tidak sangat wajar dicanangkan. Islam melarang keras kita menceritakan aib orang lain, malahan kita juga dilarang menceritakan aib diri sendiri.

Berita gembira bagi orang yang menutup aib orang lain disampaikan oleh Nabi S.A.W. menerusi mafhum sabda baginda “ Seorang hamba yang menutup aib orang lain di dunia, Kelak Allah akan menutup aibnya pada hari kiamat”. (Riwayat Muslim)

Betapa Rasulullah sangat-sangat menjaga aib sahabat-sahabatnya digambarkan dalam kisah ini. Seorang sahabat telah menjemput baginda dan sahabat-sahabat yang lain untuk menikmati hidangan daging unta di rumahnya. Ketika mereka sedang menikmati hidangan, seorang daripada mereka telah membuang angin. Para sahabat cuma berpandangan sesama mereka. Wajah Baginda juga menunjukkan rasa kurang selesa dengan kejadian itu. Apabila masuk waktu solat maghrib, Nabi bersabda,"Sesiapa yang telah memakan daging unta, sila berwuduk". 

Malah, jika kita mendapati saudara kita melakukan perbuatan maksiat seperti minum arak, berzina sekalipun, kita tidak diminta menyebarkannya. Pun begitu, kita masih lagi bertanggungjawab mencegah yang mungkar dan menunjukkan jalan makruf. Dalam hubungan ini Imam al-Syafii pernah berkata, "Sesiapa yang menasihati saudaranya dengan tetap menjaga rahsianya bererti dia benar-benar menasihatinya dan memperbaikinya. Sedangkan yang menasihati tanpa menjaga rahsianya, bererti telah membuka aib dan mengkhianati saudaranya"

Aib diri sendiri juga satu rahsia. Ada orang yang berbangga dengan maksiat dan keburukan yang dilakukan. Islam mengajar kita supaya menutup aib sendiri. Kalaulah Allah ingin membuka aib kita, memang tidak akan tertanggung kita malunya. Tetapi, Allah Maha Pengasih, sebanyak mana pun dosa yang kita lakukan,  Allah tidak mendedahkannya. Oleh sebab itu, janganlah kita pula mendedahkan keaiban kita. Menutup aib ialah perbuatan yang dianjurkan oleh Islam, sekalipun dosa itu besar.

Siapa kita hendak membogelkan aib orang lain!

Pena Tumpul -  Kecewa bila tengok laman sosial dijadikan medan mengaibkan orang

No comments:

Menjerit

" Dan mereka menjerit-jerit di dalam Neraka itu (sambil merayu): Wahai Tuhan kami, keluarkanlah kami (dari azab ini); kami akan meng...