Monday, April 13, 2015

Memujuk


"Sebenarnya tanpa kita sedari, kita terlibat dalam aktiviti berunding dan memujuk sejak kita keluar dari kantung perut ibu."

Itu pandangan penulis buku Pengaruh Gaya Trump yang sedang saya baca sekarang. Ia diperkukuh dengan kenyataan Trump sendiri bahawa dengan menangis ia berjaya memujuk ibunya untuk menyusukannya yang sedang lapar. Yang pasti bukan Trump sahaja yang berjaya melakukannya malah kita juga.

Lazimnya untuk mendapatkan sesuatu. kita perlu memujuk lebih dari sekadar meminta. Kalau setakat meminta, permintaan akan tetap tinggal permintaan. Adakalanya kuasa memujuk pun belum cukup untuk mengkotakan apa yang kita minta. Memujuk perlu ditukar kepada membujuk. Impak bujuk lebih kuat daripada pujuk.

Seorang budak kecil ini menewaskan saya dengan pujukannya untuk kesekian kalinya. Hafiz tidak pernah gagal untuk mendapatkan permainan yang dimintanya daripada saya. Saya melihat kemahirannya memujuk dan membujuk saya. Dia tahu kelemahan saya lalu menundukkan saya di titik lemah itu. Dia tahu saya tidak pernah marah. Tidak pernah tinggi suara padanya. Saya cukup berlembut dengannya. Namun berbatas.

Hafiz bijak berbahasa badan. Mempamerkan muka kesian. Sayu tetapi tidak sampai menangis. Dia cuma menangis sebagai senjata terakhir untuk melunaskan hasratnya. Itu yang sering dilakukannya dengan ibunya dan ayahnya juga. Pun dalam banyak keadaan, ia masih gagal untuk menundukkan keduanya. Ibunya akan membalas balik dengan secebis cubitan yang amat menyakitkan. Kesian Hafiz, mainan tak dapat, gigitan semut yang mengetip di badan.

Hafiz meleseri saya persis seekor anak kucing manja. Membisikkan kata-kata lembut di telinga. Tiba-tiba menjadi seorang budak baik yang amat mendengar kata. Menawar nak buat itu dan ini untuk saya. Saya tahu Hafiz memujuk dan membujuk saya. Dan, dia berjaya mendapatkan mainannya!

Pena Tumpul - Satu-satunya anak saudara yang amat rapat dengan saya dan kami berkongsi tarikh lahir yang sama

No comments:

Menjerit

" Dan mereka menjerit-jerit di dalam Neraka itu (sambil merayu): Wahai Tuhan kami, keluarkanlah kami (dari azab ini); kami akan meng...