Skip to main content

Berkongsi

"Perkongsian yang berlandaskan cinta yang tulus membuahkan kesempurnaan. Seorang teman sejawat yang juga penasihat keluarga mengatakan suami isteri yang sentiasa berkongsi, lama kelamaan menunjukkan wajah yang semakin mirip."

Begitu kata Parlindungan Marpaung yang saya nukilkan bulat-bulat dari bukunya Setengah Berisi Setengah Kosong yang kian menarik dibaca . Kalau kenyataan ini boleh disandarkan, ia barangkali jawapan kepada persamaan wajah yang dimiliki suami dan isteri. Sesekali terserempak pasangan suami isteri, saya sempat melontarkan kenyataan nakal begini kepada isteri, " You tengok, muka suami dan isterinya itu nampak macam hampir serupa aja". Muka kita, sama tak?", saya mengusik.

Saya membuat kesimpulan sendiri. Keserupaan wajah yang terpancar agaknya terbit dari perkongsian hidup bertahun-tahun melangkaui tubuh, hati, rasa, emosi dan rohani. Semakin tinggi dan dalam tahap perkongsiannya, wajah pasangan langsung tiada beza antara keduanya. Begitulah juga sebaliknya. Betulkah begitu?Hidup berumahtangga menuntut perkongsian yang bukan sedikit. Susah dan senang dikongsi bersama. Bak kata pepatah, hati kuman sama dicecah, hati gajah pula sama dilapah. Yang berat sama dipikul, yang ringan sama dijinjing. Ibarat aur dan tebing, tidak pula bagai enau dalam belukar yang melepaskan pucuk masing-masing.


Cerita suami isteri yang sanggup berkongsi gigi palsu di usia meniti senja mereka lewat Bab 1 buku ini cukup menarik. Sang isteri setia menunggu sang suami menghabiskan supnya penuh selera sebelum dia pula dapat menikmati supnya menggunakan gigi palsu yang dikongsi bersama. Nasi sepinggan dibahagi berdua. Air segelas disedut bersama. Rasa-rasanya ada tak pasangan yang sanggup berkongsi seluar dalam? Tahap perkongsian yang ekstrim memungkinkan segala-galanya.

Pena Tumpul -Sekadar berkongsi cerita

Comments

kamarularifin said…
saya bersetuju persefahaman suami/isteri itu amat penting dan juga merupakan kunci kebahagian rumahtangga...tapi cuba kita tengok sekarang ini...ramai yg gagal melaksanakannya dan akibatnya byk kes2 penceraian, penderaan dan sebagainya....
Kamil said…
dan tidak kurang pasangan yang bak belangkas sebelum kahwin tetapi tidak demikian lakunya bila sudah bersuami isteri....awal tak cukup akhir tak habis
ManMonCang said…
Assalamualaikum.

Penulisan di blog yang sungguh menarik.

Tiada komunikasi, kasih sayang tidak dapat terbina. Ramai pasangan lupa bahawa mereka bermula berkasih dengan komunikasi tetapi tidak meneruskan hidup bersama dengan banyak komunikasi.

Jika mempunyai masalah komunikasi sesama pasangan, pastikan KOMUNIKASI DENGAN ALLAH jangan dilupakan.

Ingat Allah, Allah akan berikan taqwa di dalam ilham dan akhirnya pasti hubungan suami isteri akan pulih.

Lupa Allah, Allah akan berikan furuj (kejahatan) di dalam ilham dan akhirnya pasti hubungan suami isteri bermasalah.

"Maka Allah mengilhamkan kepada jiwa itu jalan kefasikan (furuj) dan jalan ketaqwaannya". (QS Asy Syams 91:8).

Terima kasih Allah. Terima kasih.

Jiwa Positif dan Hidup BerTuhan
Fuad Latip
http://www.fuadlatip.com
Kamil said…
Terima kasih tidak terhingga diatas pandangan saudara. Allah maha mendengar dan sentiasa membuka ruang untuk hambanya berkomunikasi denganNya.

Popular posts from this blog

Mirip

Biasa sangat kita dengar orang kata kalau anak perempuan mirip rupa ayah, sejuk. Apa yang sejuk itulah yang sampai kini saya kurang pasti jawapannya. Barangkali rumahtangga yang sejuk. Rumahtangga ayah dan ibu akan sentiasa aman bahagia tanpa sengketa mungkin. Dan, kalau anak lelaki mirip wajah ibunya, dikatakan juga rumahtangga yang dibina akan turut sejuk. Sebaliknya kalau anak perempuan mewarisi wajah ibu dan anak lelaki mirip paras bapanya berkemungkinan rumah tangga akan panas. Akan selalu berlaku sengketa. Sejauh mana benarkah kenyataan yang tiada data-data empirikal ini? Cakap-cakap kosong ini cuma disebarkan dari mulut orang-orang tua dahulu dan ia terus tersebar dari satu generasi ke satu generasi dan tidak sangat perlu untuk dipercayai pun. Saya melihat kesejahteraan sesebuah bahtera rumah tangga banyak bergantung kepada bagaimana ia dikemudi oleh nakhodanya berpandukan kompas iman dan diterima dengan senang hati oleh ahli-ahli bahteranya. Itu sahaja. Yang lain-lain itu kala…

Seluar

Seorang Ustaz berkongsi ilmu yang tidak pernah saya tahu sebelum ini. Pada mulanya agak sukar
untuk menerima kebenarannya. Macam tidak nampak logiknya. Pun begitu, mengambil kira kapasitinya sebagai seorang Usataz yang berkredibel, saya memilih untuk mempercayainya malah berhasrat untuk meninggalkan yang tidak sepatutnya dibuat.

Saya percaya selama ini ramai antara kita yang sudah sangat biasa memakai seluar sambil berdiri. Tidak wajar dilakukan sebenarnya. Kata Ustaz, kita sepatutnya pakai seluar sambil duduk. Macam ganjil bunyinya. Namun, amalan memakai seluar sambil berdiri ini adalah salah satu faktor yang menyumbang kepada kemiskinan dalam hidup seseorang.

Selain itu, kata Uztaz ada beberapa lagi amalan yang sudah biasa kita lakukan tanpa kita ketahui dan sedari juga penyebab mengapa rezeki kita tidak murah. Antaranya ialah makan dalam keadaan berjunub, pakai serban ketika duduk, dan menjahit pakaian pada badan.

Ada lagi kata Ustaz. Kita jangan cepat meninggalkan tempat sembahya…

Klang

Saya selalu percaya pengajaran dan pembelajaran tidak hanya terhad dalam lingkungan bilik kuliah semata-mata. Sesekali para pelajar perlu diberi ruang dan peluang untuk mengembangkan sayapnya dan meluaskan pandangannya. Sekaligus menterjemahkan apa yang diperoleh dalam kelas dalam bentuk amalan dan tindakan di lapangan.

Saya berkesempatan turun padang bersama lebih 100 orang pelajar menawarkan khidmat tenaga secara sukarela di Majlis Perbandaran Klang (MPK). Aktiviti yang dilakukan memang menyeronokkan. Kami sama-sama menanam bunga di Pengkalan Batu selain daripada mengecat gerai-gerai yang disewakan oleh MPK.

Saya lihat ada juga yang kekok memegang cangkul. Malah tidak tahu buat batas juga. Ini tidaklah menghairankan sangat kerana remaja kini bukan macam zaman remaja kita. Mereka mungkin tidak pernah ada peluang untuk "menanam" di laman rumah. Barangkali tiada laman atau semuanya dilakukan oleh tukang kebun. Mereka tidak boleh disalahkan kerana mereka lahir ketika aktiviti …