Wednesday, June 10, 2009

Perspektif


Terlanjur ke Mahkota Parade Melaka pagi ini saya sempat singgah di dua buah kedai buku - MPH dan Thai Kuang. Berbanding Gedung Buku Badan di Johor Bahru, koleksi buku yang dikira memenuhi citarasa pembaca umum agak terhad. DiMPH saya langsung menuju ke rak yang membariskan sekian banyak tajuk menarik terbitan PTS.

Secara peribadi saya kagum dengan PTS dan buku-buku yang dilahirkannya. Bukan sahaja judul yang cukup menggamit pembaca, malah penampilan kulitnya sudah bisa memukau. Penerbit-penerbit ulung seperti DBP dan Utusan juga saya kira gagal menandingi kehebatan PTS memancing pembaca. Tidak dinafikan judul punya peranan besar dalam mengumpan pembaca. Mengimbas secara lalu deretan buku-buku PTS, saya tertarik kepada sebuah buku yang memaparkan judul agak luar biasa. "Setengah berisi setengah kosong" saya tarik keluar dan mula membeleknya penuh minat. Nama penulisnya pun sudah pelik. Penulis Indonesia rupanya. Saya baca komen pembaca tentang buku tersebut untuk mengetahui secara kasar kehebatan buku tersebut bersama juga kata pengantarnya. Saya teliti isi kandungannya- juga menarik justeru sarat dengan cerita-cerita yang saya jangka boleh membakar semangat.

Judul buku tersebut rupanya satu antara 63 buah kisah yang dipaparkan. Penulis menonjolkan bagaimana perspektif kita dalam melihat sesuatu situasi mempengaruhi pemikiran, fahaman dan tindakan kita. Yang optimis akan meilhat gelas setengah berisi, sebaliknya yang pesimis cuma nampak setengah yang kosong. Ada 62 lagi kisah menarik yang menanti saat untuk dibaca.

Isteri pula saya lihat membelek-belek buku yang saya amat kenal penulisnya. "Nak beli ke?, tengok macam berminat aja". Tiada jawapan kerana begitu asyik membacanya. Di kaunter pembayaran selain daripada buku pilihan saya Setengah Berisi Setengah Kosong dan Bagaimana Buat Duit Dengan Menulis, buku Travelog Dakwah: Meniti Hari Esok pilihan isteri juga dibayar sekali.

Pena Tumpul - Ternyata buku elektronik tidak boleh mengambil tempat buku konvensional

No comments:

Sambilan

S etelah dua hari bekerja, Haziq mengadu penat. Dia memang ada sebab untuk penat kerana sepanjang bekerja dia memang tidak ada peluang u...