Skip to main content

Penyakit


Di depan mata saya melihat perjalanan sebuah kedai runcit di tengah-tengah penduduknya rata-rata Melayu. Selama enam bulan melintasi kedai yang saya kira ditegakkan dengan semangat yang amat berkobar-kobar, acapkali mengheret saya untuk bermonolog. Mampukah ia bertahan lama? Mengapa tidak ramai pelanggan yang datang membeli? Barang-barang yang nampak terpamer dari jauh kelihatannya semakin susut, kenapa tidak ditambah? Persoalan-persoalan ini bermain setiap kali kedai di atas bukit tersebut di lintasi.

"Habis saja barang-barang yang tinggal ini dijual, saya tutuplah" kata Encik Mantoba(bukan nama sebenar), menjawab pertanyaan bila saya singgah sebentar untuk membeli sesuatu tidak berapa lama dulu. "Beginilah berniaga dengan orang kita, asyik nak berhutang, tak bagi salah, bagi beginilah jadinya, sendiri yang susah" rungutnya.

Selang beberapa hari kemudian, kedai tersebut berwajah baru. Bukan lagi kedai runcit tetapi sebuah warong. Mampukah dia dalam percubaan kedua kalinya ini? Bagaimana persepsi orang ramai bersangkut kemampuannya mengurus sebuah kedai makan pula? Adakah dia mampu bertahan atau bakal senasib kedai runcitnya dahulu?

Hari pertama saya lihat cukup membanggakan, pengunjung yang datang cukup ramai untuk membuatkan hati Mantoba kembali segar, namun cuma buat seketika.Pelanggan hampir tidak ada pada kebanyakan hari. Warong yang sepatutnya dibuka jam 7 dan ditutup 14 jam berikutnya sudah mula lewat dibuka dan cepat pula ditutup dan pada hari-hari tertentu ditutup langsung. Sejak beberapa hari yang lalu, petanda gerhana makin jelas - dari lima atau enam meja yang dihamparkan pada permulaannya dahulu, seorang budak perempuan belasan tahun cuma mampu duduk sendirian menunggu pelanggan (barangkali) di sebuah meja!

Perniagaan orang Melayu tidak kira kecil atau besar terus dihimpit masalah, bukan kerana orang lain tetapi kerana orang Melayu juga. Penyakit suka berhutang orang Melayu di kedai orang Melayu membunuh perniagaan orang Melayu. Di kalangan peniaga Melayu ada segelintir yang tidak cukup menarik penampilannya (perhubungan awam), berbanding dengan peniaga bukan Melayu yang pandai menambat hati kita. Pada mereka, dalam perniagaan matlamatnya wang di tangan kita seboleh-bolehnya berpindah ke tangan mereka dengan apa cara sekalipun!

Ironisnya, di sebuah petempatan yang penduduknya rata-rata Melayu, tiga buah kedai runcit ini dikuasai oleh orang bukan Melayu dan pembeli Melayu bersifat tebal muka pula untuk berhutang di kedai ini!

Pena Tumpul - Hairan kenapa tiada kedai runcit milik Melayu di Taman Bunga Raya

Comments

suara.segamat said…
Asalam..

Tergaman segamat4u; apa dah jadi dengan wakil Stesen Servis Petronas Gemereh..

Setahu segamat4u, beliau bukan calang-calang orang. boleh Pena Tumpul beri pandangan....

tk & wslm

Popular posts from this blog

Mirip

Biasa sangat kita dengar orang kata kalau anak perempuan mirip rupa ayah, sejuk. Apa yang sejuk itulah yang sampai kini saya kurang pasti jawapannya. Barangkali rumahtangga yang sejuk. Rumahtangga ayah dan ibu akan sentiasa aman bahagia tanpa sengketa mungkin. Dan, kalau anak lelaki mirip wajah ibunya, dikatakan juga rumahtangga yang dibina akan turut sejuk. Sebaliknya kalau anak perempuan mewarisi wajah ibu dan anak lelaki mirip paras bapanya berkemungkinan rumah tangga akan panas. Akan selalu berlaku sengketa. Sejauh mana benarkah kenyataan yang tiada data-data empirikal ini? Cakap-cakap kosong ini cuma disebarkan dari mulut orang-orang tua dahulu dan ia terus tersebar dari satu generasi ke satu generasi dan tidak sangat perlu untuk dipercayai pun. Saya melihat kesejahteraan sesebuah bahtera rumah tangga banyak bergantung kepada bagaimana ia dikemudi oleh nakhodanya berpandukan kompas iman dan diterima dengan senang hati oleh ahli-ahli bahteranya. Itu sahaja. Yang lain-lain itu kala…

Seluar

Seorang Ustaz berkongsi ilmu yang tidak pernah saya tahu sebelum ini. Pada mulanya agak sukar
untuk menerima kebenarannya. Macam tidak nampak logiknya. Pun begitu, mengambil kira kapasitinya sebagai seorang Usataz yang berkredibel, saya memilih untuk mempercayainya malah berhasrat untuk meninggalkan yang tidak sepatutnya dibuat.

Saya percaya selama ini ramai antara kita yang sudah sangat biasa memakai seluar sambil berdiri. Tidak wajar dilakukan sebenarnya. Kata Ustaz, kita sepatutnya pakai seluar sambil duduk. Macam ganjil bunyinya. Namun, amalan memakai seluar sambil berdiri ini adalah salah satu faktor yang menyumbang kepada kemiskinan dalam hidup seseorang.

Selain itu, kata Uztaz ada beberapa lagi amalan yang sudah biasa kita lakukan tanpa kita ketahui dan sedari juga penyebab mengapa rezeki kita tidak murah. Antaranya ialah makan dalam keadaan berjunub, pakai serban ketika duduk, dan menjahit pakaian pada badan.

Ada lagi kata Ustaz. Kita jangan cepat meninggalkan tempat sembahya…

Klang

Saya selalu percaya pengajaran dan pembelajaran tidak hanya terhad dalam lingkungan bilik kuliah semata-mata. Sesekali para pelajar perlu diberi ruang dan peluang untuk mengembangkan sayapnya dan meluaskan pandangannya. Sekaligus menterjemahkan apa yang diperoleh dalam kelas dalam bentuk amalan dan tindakan di lapangan.

Saya berkesempatan turun padang bersama lebih 100 orang pelajar menawarkan khidmat tenaga secara sukarela di Majlis Perbandaran Klang (MPK). Aktiviti yang dilakukan memang menyeronokkan. Kami sama-sama menanam bunga di Pengkalan Batu selain daripada mengecat gerai-gerai yang disewakan oleh MPK.

Saya lihat ada juga yang kekok memegang cangkul. Malah tidak tahu buat batas juga. Ini tidaklah menghairankan sangat kerana remaja kini bukan macam zaman remaja kita. Mereka mungkin tidak pernah ada peluang untuk "menanam" di laman rumah. Barangkali tiada laman atau semuanya dilakukan oleh tukang kebun. Mereka tidak boleh disalahkan kerana mereka lahir ketika aktiviti …