Friday, June 19, 2009

Makan

"Apakah rahsia kesihatan penduduk Madinah?"doktor Mesir itu bertanya kepada Nabi Muhammad. "Kami adalah bangsa yang tidak makan selagi belum lapar. Apabila kami makan, kami berhenti sebelum kenyang. Kami hanya makan apa yang halal dan apa yang baik. Dan kami makan untuk takwa, bukan untuk menjamu selera," kata Nabi Muhammad.

Begitu dialog singkat antara baginda Nabi dengan doktor dari Mesir yang ditugaskan di Madinah. Doktor beragama Kristian ini ingin tahu dari baginda mengapa selama dua tahun di Madinah tidak ada seorang pun penduduk kota itu mendapatkan sebarang rawatan perubatan darinya.

Di dorong oleh rasa hairan dan tidak percaya, doktor itu disaran baginda menyelinap segenap pelusuk kota namun tidak seorang pesakit pun yang tampil ke muka. Puas sudah hati doktor selepas menyaksi di depan mata.

Tidak siapa yang dapat menafikan kuatnya kaitan permakanan dan kesihatan. Tabiat makanan yang tidak baik berakhir dengan kualiti kesihatan yang menurun. Makan berlebihan mengundang pelbagai masalah kesihatan yang tidak dijangkakan. Penyakit-penyakit seperti darah tinggi dan sebagainya sering dikaitkan dengan makanan yang kita nikmati.

Kita memang mewah dengan makanan, sehingga ada yang berkata ketika negara seperti Afrika menyaksikan penduduknya mati kerana kurang makan, sebaliknya berlaku di sini - mati justeru terlebih makan. Jamuan makan menjadi aktiviti yang tidak pernah ketinggalan dalam banyak majlis yang dianjurkan. Adakalanya berakhir dengan sisa-sisa yang tidak mampu untuk dihabiskan.

Pembaziran makanan menjadi lumrah bersama tahap kesihatan yang semakin parah.

Pena Tumpul - Sering melangkau sarapan pagi justeru tidak lapar





No comments:

Sambilan

S etelah dua hari bekerja, Haziq mengadu penat. Dia memang ada sebab untuk penat kerana sepanjang bekerja dia memang tidak ada peluang u...