Skip to main content

Siswi

Insiden siswi UiTM Shah Alam yang dikatakan dicabul dalam bilik mandi lewat tahun lalu menarik perhatian umum apabila siswi terbabit memfailkan samannya kepada UiTM baru-baru ini kerana didakwa cuai. Pengurusan UiTM dipersalahkan bukan sahaja kerana tidak mengambil langkah-langkah keselamatan yang sewajarnya untuk mengelakkan kejadian itu daripada berlaku malah turut ditempelak kerana gagal memberikan penjelasan berhubung insiden tersebut. Tindakan menuding jari dengan meletakkan UiTM sebagai pihak yang bersalah dilihat amat tidak adil sama sekali.

UiTM tentunya mempunyai sebabnya sendiri untuk tidak mendedahkan insiden ini kepada umum- soal reputasi pastinya. Mencari jalan keluar dengan menghebahkannya serta mengambil tindakan mahkamah bukanlah tindakan yang yang bijak dalam menyuarakan rasa tidak puas hati. Ibarat menahan jerat di pergentingan, pihak-pihak yang berkepentingan akan sentiasa mengintai peluang untuk memburukkan UiTM sebuah institusi pengajian tinggi yang sinonim dengan survival orang "Melayu". Kedengaran suara-suara sumbang yang mengatakan UiTM buat tidak kesah dan secara terbuka meletakkan kesalahan itu di bahu Naib Canselornya.

Lontaran dari Ustaz Kamaruzzaman lewat emailnya bertajuk "Salah Siapa" beberapa hari yang lalu bingkas disahut beberapa orang warga UiTM yang tentunya terasa tempiasnya justeru kampus yang kelihatannya tenang di permukaan ini turut diragui berkocak dan bergelora di dasarnya. Saya bersetuju dengan pandangan Ustaz yang sudah bertahun-tahun bergaul rapat dengan para pelajar dan pastinya amat masak dengan kerenah dan muslihat mereka bahawa dalam banyak keadaan siswi itu sendiri yang berhak dipersalahkan. Kadangkala penampilan diri dan pembawaan gaya siswi itu sendiri turut menyumbang kepada insiden-insiden begini. Saya cukup terkejut dengan kenyataan bahawa ada kalangan siswi yang menjebak diri mereka sendiri dengan "menyeludup" masuk "siswa berpakaian hitam " ke dalam bilik mereka.

Pengalaman saya sendiri terserempak dengan seorang siswi tidak berapa lama dahulu memberi mesej yang jelas kepada saya bahawa berlakunya "double standard" di kalangan setengah pelajar dalam menerimapakai peraturan yang dikenakan kepada mereka khususnya yang melibatkan soal pakaian. Di depan mata dengan disaksikan oleh isteri saya dan masih segar di ingatan, seorang pelajar pantas bertukar kulit ibarat sesumpah yang berubah warna mengikut alam sekellingnya. Pantas saya menyimpulkan tekanan dari luar tidak cukup kuat berbanding keinsafan dari dalam diri untuk membina peribadi tulin dan sejati serta kental dan kedap godaan. Bertudung litup bukan kerana ikut-ikutan tetapi perlu terbit dari hati yang suci bersih tanpa sebarang paksaan. Acapkali saya diberikan jawapan begini bila ditanya kepada siswi yang dalam banyak hari yang saya temuinya di kelas tidak bertudung tetapi bertudung pula dihari itu- "Hari ini ada kelas CITU". Cukup betulkah niat mereka untuk bertudung begitu? Kalau begini keadaannya, kita cuma mampu melahirkan spesis amfibian di kalangan siswi kita dan bukannya muslimah solehah yang kita hasratkan. Saya tidak langsung pesimistik apatah lagi ingin menafikan segala program pembinaan kerohanian yang kita rencanakan untuk mereka. Kita boleh tersenyum bangga melihat sekian ramai yang berjaya dihimpunkan di depan ikon berjiwa dan berperwatakan Muslim seperti Ustaz Akhil tidak lama dulu. Kita mencapai matlamatnya tetapi setakat itu ajalah- "form" tetapi "substance"nya bagaimana.

UiTM Johor dikira cukup bertuah kerana "dianugerahkan" seorang peneraju yang berjiwa Islam dan mempunyai niat cukup suci untuk mengemudi anak-anak kapalnya menggapai keredaan Ilahi. Semua pelajar mengakuinya. Usaha beliau terpapar jelas di depan mata dengan indikatornya. Tentulah mustahil untuk melahirkan siswa siswi yang langsung tiada cacat celanya, namun usaha yang dibuat untuk mewujudkan atmosfera Islam di kampus lambat laun akan membuahkan hasil juga nanti.

Pena Tumpul - Tersentak bila PM Yusri mengeluarkan ungkapan "Kalau bapa kencing kencing berdiri, anak kencing berlari" dalam responnya kepada isu ini

Comments

kamarularifin said…
susah sikit comment masalah ini...ia bergantung pada individu tersebut...asuhan dan didikan dari rumah amat penting tetapi itu juga bukan satu jaminan...personaliti ibubapa juga amat penting...ramai ibubapa yang hanya mementingkan diri sahaja....kalau bercakap pasal anak2 semuanya tahu dan mengaku bertanggungjawab tetapi sebaliknya adalah berbeza...jadi sebagai ibubapa kita kena berfikir samada kita sudah menunaikan tanggungjawab sebagai ibubapa...
Kamil said…
Setuju dengan pendapat En kamarulArifin tetapi masalahnya sekarang terlalu banyak cabaran dan dugaan yang siswi hadapi.Masing-masing terikut dengan trend zaman sekarang.Memang tidak dinafikan ibu bapa memainkan peranan penting tapi masalahnya anak-anak tewas dengan dugaan tersebut apabila telah bercampur.Yang pentingnya perketatkan peraturan berpakaian di institusi pengajian tinggi.Rasa sejuk mata memandang melihat siswi memakai pakaian yang sopan ketika berada di IPTA.Kadang-kadang anak-anak memakai pakaian yang menutup aurat semasa di depan ibu bapa di belakang ........kita tidak tahu.
kamarularifin said…
betul tu...anak2 sekarang sangat pandai belakon...tapi setidak2nya sebagai ibubapa kena berusaha sebaik mungkin...rasanya kerajaan kena perketatkan peraturan berpakaian di IPTA...jadikan pakaian menutup aurat bagi pelajar2 Islam itu sebagai sesuatu yang wajib...kerajaan juga kena bertanggungjawab dalam isu ini...jangan hanya pandai menuding jari bila terjadi sesuatu musibah...sebagai pensyarah mungkin saudara boleh memberi cadangan secara berkelompok agar ianya di beri perhatian...

Popular posts from this blog

Mirip

Biasa sangat kita dengar orang kata kalau anak perempuan mirip rupa ayah, sejuk. Apa yang sejuk itulah yang sampai kini saya kurang pasti jawapannya. Barangkali rumahtangga yang sejuk. Rumahtangga ayah dan ibu akan sentiasa aman bahagia tanpa sengketa mungkin. Dan, kalau anak lelaki mirip wajah ibunya, dikatakan juga rumahtangga yang dibina akan turut sejuk. Sebaliknya kalau anak perempuan mewarisi wajah ibu dan anak lelaki mirip paras bapanya berkemungkinan rumah tangga akan panas. Akan selalu berlaku sengketa. Sejauh mana benarkah kenyataan yang tiada data-data empirikal ini? Cakap-cakap kosong ini cuma disebarkan dari mulut orang-orang tua dahulu dan ia terus tersebar dari satu generasi ke satu generasi dan tidak sangat perlu untuk dipercayai pun. Saya melihat kesejahteraan sesebuah bahtera rumah tangga banyak bergantung kepada bagaimana ia dikemudi oleh nakhodanya berpandukan kompas iman dan diterima dengan senang hati oleh ahli-ahli bahteranya. Itu sahaja. Yang lain-lain itu kala…

Seluar

Seorang Ustaz berkongsi ilmu yang tidak pernah saya tahu sebelum ini. Pada mulanya agak sukar
untuk menerima kebenarannya. Macam tidak nampak logiknya. Pun begitu, mengambil kira kapasitinya sebagai seorang Usataz yang berkredibel, saya memilih untuk mempercayainya malah berhasrat untuk meninggalkan yang tidak sepatutnya dibuat.

Saya percaya selama ini ramai antara kita yang sudah sangat biasa memakai seluar sambil berdiri. Tidak wajar dilakukan sebenarnya. Kata Ustaz, kita sepatutnya pakai seluar sambil duduk. Macam ganjil bunyinya. Namun, amalan memakai seluar sambil berdiri ini adalah salah satu faktor yang menyumbang kepada kemiskinan dalam hidup seseorang.

Selain itu, kata Uztaz ada beberapa lagi amalan yang sudah biasa kita lakukan tanpa kita ketahui dan sedari juga penyebab mengapa rezeki kita tidak murah. Antaranya ialah makan dalam keadaan berjunub, pakai serban ketika duduk, dan menjahit pakaian pada badan.

Ada lagi kata Ustaz. Kita jangan cepat meninggalkan tempat sembahya…

Klang

Saya selalu percaya pengajaran dan pembelajaran tidak hanya terhad dalam lingkungan bilik kuliah semata-mata. Sesekali para pelajar perlu diberi ruang dan peluang untuk mengembangkan sayapnya dan meluaskan pandangannya. Sekaligus menterjemahkan apa yang diperoleh dalam kelas dalam bentuk amalan dan tindakan di lapangan.

Saya berkesempatan turun padang bersama lebih 100 orang pelajar menawarkan khidmat tenaga secara sukarela di Majlis Perbandaran Klang (MPK). Aktiviti yang dilakukan memang menyeronokkan. Kami sama-sama menanam bunga di Pengkalan Batu selain daripada mengecat gerai-gerai yang disewakan oleh MPK.

Saya lihat ada juga yang kekok memegang cangkul. Malah tidak tahu buat batas juga. Ini tidaklah menghairankan sangat kerana remaja kini bukan macam zaman remaja kita. Mereka mungkin tidak pernah ada peluang untuk "menanam" di laman rumah. Barangkali tiada laman atau semuanya dilakukan oleh tukang kebun. Mereka tidak boleh disalahkan kerana mereka lahir ketika aktiviti …