Skip to main content

Benar

Yang Benar Tetap Benar

Yang benar tetap benar
berkata benarlah walaupun sukar
kerna pada yang benar adanya sinar
yang benar tidak boleh diganti tukar
sekalipun cuba disangkar oleh yang makar
kerna yang benar itu benar
sekalipun ada yang bersikap hambar

Hantarlah bicara yang benar
agar mengalir ke setiap alor dan datar
ke hutan belukar dan paya terbiar
ke desa yang pudar dan bandar yang besar

Nyatakan yang benar
di daerah yang hambar dan kota makar
di akhbar tersiar juga tv radio terpancar
untuk simiskin yang terlantar
dan sikaya yang tersandar

Cakaplah yang benar, walaupun tidak dibenar
sekalipun disanggah tegah disambar kasar
kerna Tuhanmu adalah
Tuhan Yang Maha Benar
Rasulmu ialah obor sabar
cahaya sinar buat yang benar
Maka yang benar itu tetap benar

Dr Mohd Asri Zainal Abidin

Puisi ini dideklamasikan begitu menarik oleh penulisnya sendiri di penghujung rancangan Bahtera Perubahan lewat Oasis tengahari ini. Saya sudah lama menyedari kehadiran program ini di ruang udara namun tidak pula cukup tertarik untuk mengikutinya. Sesekali secara tidak sengaja tersangkut di program ini cuma mampu meruntun hati saya untuk singgah seminit dua sebelum beralih ke saluran yang lebih mengujakan dari sudut maklumat dan ilmunya. Tetapi hari ini saya tidak dapat menahan diri untuk terus terpaku tanpa ganjak di depan tv menonton Bahtera Perubahan sehingga usai. Pastinya ada kekuatan dalam diri Ustaz yang beberapa minggu kebelakangan ini di badai kontroversi. Penyampaiaanya cukup menarik bersekali dengan isu yang juga menarik.

Dr Asri berbicara fasal "Jangan lelong agama". Ustaz tidak teragak-agak menyatakan tabiat orang Melayu yang dilihatnya bercanggah syariat. Cerita sebahagian mereka yang menggunakan agama untuk keuntungan diri sendiri dan bagaimana ada kalangan yang mudah terpedaya dengan khasiat air jampi yang boleh merungkai masalah pelbagai. Suami yang "nakal" boleh "jinak" dengan air jampi, anak yang lembab boleh bertukar cukup bijak dan hebat dengan bantuan air ini serta juga kismis yang dijampi. Kata Ustaz, kalaulah begitu halnya, tentunya agak aneh melihat anak Melayu dengan berbekalkan air jampi itu tidak pula mampu untuk menandingi kehebatan anak bukan Melayu yang cuma bergantung pada air mineral sahaja!

Secara berseloroh Ustaz berkata, " Kalau begitu hebatnya kesan air jampi itu, saya ingin mencadangkan supaya dibacakan sahaja pada empangan supaya masalah yang menimpa orang Melayu ini, contohnya mat rempit akan selesai!"

Tentunya bukan itu yang dituntut oleh Islam. Kata Ustaz lagi, dalam hadis ada beberapa orang sahabat yang didoakan oleh Nabi s.a.w. agar diberikan ilmu dan kepandaian. Antaranya tokoh sahabat yang masih muda Ibn ‘Abbas r.a.huma yang baginda doakan untuknya yang bermaksud: Ya Allah! Ajarkanlah dia al-Kitab (al-Quran).(Riwayat al-Bukhari)

Tidak dinafikan Ibn ‘Abbas benar-benar muncul sebagai tokoh ilmu pengetahuan, penafsir al-Quran dan sahabat yang alim yang menjadi rujukan umat. Namun Ibn ‘Abbas bukanlah seorang yang hanya menunggu hasilnya doa baginda datang bergolek seperti mana sesetengah pihak menunggu kesan bahan jampi. Sebaliknya sejarah mencatatkan kesungguhan beliau dalam berusaha memperolehi ilmu, selain daripada berkesempatan mengambil ilmu secara langsung daripada baginda s.a.w selama tiga puluh bulan.

Maksudnya, doa Nabi s.a.w. memang dimakbulkan Allah melalui proses keilmuan yang sepatutnya. Sebaliknya, keadaan sesetengah masyarakat muslim seakan cuba digula-gula dengan meminum atau memakan bahan jampi orang agama, maka akan berlaku keajaiban dalam kehidupan. Sepatutnya yang ditekankan adalah soal kesungguhan menuntut ilmu seperti yang difardukan oleh Islam.

Janganlah lelong agama kerana bisnes, kata Ustaz lagi.

Pena Tumpul - Lelong buku-buku lama sahaja!

Comments

Popular posts from this blog

Mirip

Biasa sangat kita dengar orang kata kalau anak perempuan mirip rupa ayah, sejuk. Apa yang sejuk itulah yang sampai kini saya kurang pasti jawapannya. Barangkali rumahtangga yang sejuk. Rumahtangga ayah dan ibu akan sentiasa aman bahagia tanpa sengketa mungkin. Dan, kalau anak lelaki mirip wajah ibunya, dikatakan juga rumahtangga yang dibina akan turut sejuk. Sebaliknya kalau anak perempuan mewarisi wajah ibu dan anak lelaki mirip paras bapanya berkemungkinan rumah tangga akan panas. Akan selalu berlaku sengketa. Sejauh mana benarkah kenyataan yang tiada data-data empirikal ini? Cakap-cakap kosong ini cuma disebarkan dari mulut orang-orang tua dahulu dan ia terus tersebar dari satu generasi ke satu generasi dan tidak sangat perlu untuk dipercayai pun. Saya melihat kesejahteraan sesebuah bahtera rumah tangga banyak bergantung kepada bagaimana ia dikemudi oleh nakhodanya berpandukan kompas iman dan diterima dengan senang hati oleh ahli-ahli bahteranya. Itu sahaja. Yang lain-lain itu kala…

Seluar

Seorang Ustaz berkongsi ilmu yang tidak pernah saya tahu sebelum ini. Pada mulanya agak sukar
untuk menerima kebenarannya. Macam tidak nampak logiknya. Pun begitu, mengambil kira kapasitinya sebagai seorang Usataz yang berkredibel, saya memilih untuk mempercayainya malah berhasrat untuk meninggalkan yang tidak sepatutnya dibuat.

Saya percaya selama ini ramai antara kita yang sudah sangat biasa memakai seluar sambil berdiri. Tidak wajar dilakukan sebenarnya. Kata Ustaz, kita sepatutnya pakai seluar sambil duduk. Macam ganjil bunyinya. Namun, amalan memakai seluar sambil berdiri ini adalah salah satu faktor yang menyumbang kepada kemiskinan dalam hidup seseorang.

Selain itu, kata Uztaz ada beberapa lagi amalan yang sudah biasa kita lakukan tanpa kita ketahui dan sedari juga penyebab mengapa rezeki kita tidak murah. Antaranya ialah makan dalam keadaan berjunub, pakai serban ketika duduk, dan menjahit pakaian pada badan.

Ada lagi kata Ustaz. Kita jangan cepat meninggalkan tempat sembahya…

Klang

Saya selalu percaya pengajaran dan pembelajaran tidak hanya terhad dalam lingkungan bilik kuliah semata-mata. Sesekali para pelajar perlu diberi ruang dan peluang untuk mengembangkan sayapnya dan meluaskan pandangannya. Sekaligus menterjemahkan apa yang diperoleh dalam kelas dalam bentuk amalan dan tindakan di lapangan.

Saya berkesempatan turun padang bersama lebih 100 orang pelajar menawarkan khidmat tenaga secara sukarela di Majlis Perbandaran Klang (MPK). Aktiviti yang dilakukan memang menyeronokkan. Kami sama-sama menanam bunga di Pengkalan Batu selain daripada mengecat gerai-gerai yang disewakan oleh MPK.

Saya lihat ada juga yang kekok memegang cangkul. Malah tidak tahu buat batas juga. Ini tidaklah menghairankan sangat kerana remaja kini bukan macam zaman remaja kita. Mereka mungkin tidak pernah ada peluang untuk "menanam" di laman rumah. Barangkali tiada laman atau semuanya dilakukan oleh tukang kebun. Mereka tidak boleh disalahkan kerana mereka lahir ketika aktiviti …