Monday, November 30, 2009

Kain



Saya menonton Liga Ilmu lewat Astro Oasis dan cukup tertarik dengan program bual bicara yang amat santai ini. Sayangnya saya singgah di saluran ini ketika program selama sejam yang di rakamkan di Jemapoh ini sudah berada di pertengahan jalan. Tidak keterlaluan kalau saya katakan tidak rugi melayan Liga Ilmu. Topik perbincangannya menarik dan semasa. Empat panelis berbicara tentang jaga tepi kain orang. Perlu atau tidaknya. Kalau sampai perlu jaga tepi kain orang bagaimana pendekatannya agar yang ditegur tidak tercalar hatinya dan terkoyak perasaannya. Menjaga tepi kain orang rasanya tidak salah asalkan jangan sampai menjaga dalam kain orang.

Tuntutan menjaga tepi kain orang dilihat mendesak apabila dilihat dalam konteks amar maaruf nahi munkar. Ini bertepatan dengan firman Allah:Dan hendaklah (sebahagian) kamu menyeru (berdakwah) kepada kebajikan dan menyuruh yang ma’ruf serta melarang daripada yang mungkar. Dan mereka yang bersifat demikian ialah orang-orang yang berjaya. [Ali Imran 3:104]

Saya cukup tertarik dengan kisah seorang Badwi yang dilontarkan oleh Ustaz Syed salah seorang panelis. Ia menggambarkan pendekatan penuh berhikmah yang diambil oleh Nabi Muhammad dalam menegur perbuatan seseorang yang dilihat tidak beradab. Kata Ustaz, seorang Arab Badwi yang telah memasuki masjid Nabi SAW, lalu dengan sewenang-wenangnya membuang air kecil di salah satu sudutnya. Para sahabat yang menyaksikan hal itu menjadi berang dan ingin menerpa ke arah lelaki Badwi tersebut disebabkan kebiadapannya mencemari rumah Allah SWT.

Rasulullah SAW bersama sifat kasih, cinta dan rahmat yang menebal di dalam dirinya menahan para sahabatnya dari bertindak melulu, kasar, mencaci serta menjatuhkan maruah insan lain. Baginda SAW membiarkan lelaki Badwi tersebut menghabiskan sisa kencingnya tanpa menyergahnya atau melemparkan kata cacian, cercaan dan unsur-unsur yang boleh menjatuhkan maruah. Bahkan Baginda SAW menasihati dengan baik, penuh hikmah dan kasih sayang. Dalam kekalutan itu, Baginda SAW sempat menyampaikan dengan tenang satu sunnah kepada para sahabat iaitu cara bagaimana hendak menyucikan kencing dan najis dengan sabdanya, "Jiruslah pada air kencingnya itu sebaldi air".

Hikmah kebijaksanaan Baginda SAW menghalang sahabat bertindak kasar terhadap Arab Badwi tersebut, telah dapat mengelakkan kencing Arab Badwi itu bertaburan di dalam masjid kerana melarikan diri dari para sahabat.

Adakah kita cukup berhikmah dalam menjaga tepi kain orang?

Saya sedang menantikan episod yang lebih menarik dalam Liga Ilmu.

Pena Tumpul - Suka pakai kain pelikat bila di rumah


No comments:

Sambilan

S etelah dua hari bekerja, Haziq mengadu penat. Dia memang ada sebab untuk penat kerana sepanjang bekerja dia memang tidak ada peluang u...