Sunday, November 08, 2009

Subsidi


Tok Usu menyuarakan rasa tidak senangnya melihat golongan yang muda lagi perkasa secara wewenangnya mendapat bantuan rumah percuma melalui skim PPRT. Ketika bersua dengannya hari ini, Tok Usu yang terkenal di kalangan semua orang kampung sebagai "kaki bangkang" cukup tidak bersetuju kerajaan memanjakan sangat mereka yang masih cukup bertenaga ini. "Semuanya nak sampai ke lutut", kata Tok Usu. Saya dapat mengagak Tok Usu yang sudah penuh uban di kepala ini agak berang kerana tidak mendapat bantuan begitu lebih-lebih lagi dirinya yang tinggal sendirian. Keadaan menjadi lain kalau Tok Usu juga dapat rumah percuma itu. Saya harap kemarahan Tok Usu reda bila saya kata itu memang sudah rezekinya dan Tok Usu kena terima. Bantuan beras percuma juga turut tidak disenangi Tok Usu. Marah betul Tok Usu bila katanya,"Kalau beras pun nak harapkan bantuan orang, lebih baiklah tak payah hidup, buat malu aja!" Saya menyarankan kepadanya, "Kalau Tok Usu hendak beras percuma tu, atok usu kena mohonlah, mungkin boleh dapat juga!" Namun Tok Usu enggan.

Kadang-kadang apa yang Tok Usu rungutkan itu ada kebenarannya juga. Pemberian percuma begitu hanya akan melahirkan golongan masyarakat yang malas dan tidak boleh berdikari. Kalangan orang kita tidak cukup bijak dalam meletakkan prioriti keperluan dalam hidup. Ironinya ketika mereka dilihat tidak mampu untuk membeli sekampit beras, namun mereka berupaya pula mencacakkan penerima astro di atap rumah.Inilah yang buat Tok Usu makin bertambah berangnya.

Pena Tumpul - Tok Usu nak kahwin lagi tapi tidak ada calon, sian!

1 comment:

DAMAI IMPIAN D'BANGI said...

Orang kita, bangsa kita dan seagama dengan kita. Tak ditolong salah dah dibantu belajar-belajarlah berubah supaya dia pulak dapat tolong orang lain yg lagi susah.

Pesan AS-SYAHID IMAM HASAN AL-BANA:
"Janganlah berputus asa kerana ia bukan akhlak kaum muslimin. Hakikat hari ini ialah impian hari kelmarin dan impian hari ini ialah kenyataan hari esok. Kesempatan masih luas dan unsus-unsur kebaikan masih kuat dan besar dalam jiwa kalian yang Mukmin, meskipun tertutup oleh pelbagai fenomena kerosakan. Yang lemah tidak selamanya lemah, dan yang kuat tidak selamanya menjadi kuat."

Sambilan

S etelah dua hari bekerja, Haziq mengadu penat. Dia memang ada sebab untuk penat kerana sepanjang bekerja dia memang tidak ada peluang u...