Thursday, November 19, 2009

Golf


Seorang kawan mengajak saya berjinak-jinak dengan golf. Dia yang baru sahaja mengenali permainan elit ini bercerita seronoknya bermain golf. Saya tidak cukup teruja pun untuk berkecimpung dalam sukan yang agakl mahal ini. Saya katakan padanya golf tidak sesuai untuk saya. Saya tidak akan berminat sampai bila-bila pun. Sementara dia begitu bersemangat memujuk saya dengan golf, saya pula sajikan kepadanya cerita yang agak menarik yang ada kaitan dengan golf.

Kisahnya, Mantoba, akibat terlalu suka menggunakan alasan main golf bersama rakan seperniagaannya untuk menipu isteri, dia telah menjadi alpa dan leka. Pada satu hari yang malang, Mantoba seperti biasa telah menggunakan alasan main golf pada malam harinya sebagai alasan paling selamat untuk berhore-hore dan berdangdut di sebuah kelab dangdut eksklusif.Tanpa di sedari, pada malam ketika dia sedang nyenyak tidur, isterinya yang bijaksana telah memasukkan sebatang penyapu ke dalam beg golf suaminya. Keesokan paginya, dengan penuh yakin Mantoba telah keluar ke pejabat dan berpesan pada si isteri akan balik lewat kerana ada aktiviti bergolf pada malam harinya tanpa memeriksa beg golfnya terlebih dahulu. Terus dihumban ke dalam bonet kereta dan vroooom...

Seusai melalak dan bergelek dangdut, sampai di rumah terus tidur (kononnya letih main golf). Si isteri telah memeriksa beg Mantoba dan mendapati batang penyapu masih elok di dalam beg golf tersebut. Maka, terbongkarlah rahsia Mantoba yang durjana.Keesokan paginya ketika sarapan, isteri pura-pura bertanyakan permainan golf yang berlangsung semalam pada Mantoba yang masih belum sedar bahawa dia sebenarnya gagal dalam penipuannya. Dengan yakin dan bersemangatnya Mantoba bercerita tentang permainan semalam yang mencabar.

Tiba-tiba si isteri bertanya pada Mantoba "Batang penyapu tu abang pakai lubang yang mana bang? Jauh tak distance pukul pakai batang penyapu tu?"

Mantoba terperangkap!

Pena Tumpul - Pernah jadi caddy saja masa sekolah dulu

No comments:

Sambilan

S etelah dua hari bekerja, Haziq mengadu penat. Dia memang ada sebab untuk penat kerana sepanjang bekerja dia memang tidak ada peluang u...