Wednesday, November 25, 2009

Oasis



Oasis dikenali sebagai salah satu saluran ASTRO yang banyak menyajikan program yang mengupas dan membincangkan isu-isu semasa berkaitan agama Islam.Kehadiran saluran ini dilihat dapat mengisi lompang kosong pelbagai saluran yang ada yang lebih berorientasikan hiburan. Saluran gaya hidup famili yang memenuhi citarasa penonton pelbagai peringkat usia ini semakin mendapat tempat dihati penonton. Alrayyan, Kalam Suci, Bahtera Perubahan, Liga Ilmu adalah antara program yang popular.Saluran yang dilancarkan pada 13 Oktober 2007 di Saluran 106 dengan slogan "Inspirasi Sanubari"menjadi platform untuk masyarakat Melayu memperolehi input yang membawa kepada kebaikan dan kedamaian selain menjadi sumber informasi tentang kehidupan umat Islam di seluruh dunia.

Menurut pengurus saluran Astro Oasis, Tuan Hj Izelan Basar berkata, “Kami ingin terus menunaikan tanggungjawab kami sebagai pelopor saluran gaya hidup famili dengan menyampaikan program-program yang dapat mendidik para penonton dari sudut kerohanian dan pengetahuan ilmiah.

Berpegang kepada prinsip ini, kami meneruskan tradisi saluran untuk menyiarkan program-program yang dapat memberi kesedaran dan dalam masa yang sama memberi peluang kepada orang ramai untuk memberi pandangan serta pendapat berhubung dengan tajuk-tajuk yang dibincangkan.”

Namun apabila saya berkesempatan berbual dengan salah seorang rakan yang dikenali tidak sampai pun lima minit, beliau menyuarakan ada sesuatu yang tidak kena dengan saluran ini. Saya memilih untuk bersetuju dengan beliau bahawa sebagai sebuah saluran yang berimej agama, adalah tidak nampak manis diselitkan promo-promo hiburan di saluran ini. Beliau tentunya merujuk kepada promo program hiburan yang di siarkan di saluran ASTRO seperti Ria yang kelihatannya tidak wajar dipaparkan di saluran Oasis ini. Ada yang jelas menjolok mata dan merobek hati.

Astro Oasis perlu menyatakan pendiriannya. Janganlah dicemari wadah ilmu ini dengan elemen yang boleh mengundang persepsi negatif terhadap saluran ini. Korbankan keuntungan dan pertahankan kekudusan.

Pena Tumpul - Laba di akhirat lebih kekal



No comments:

Menjerit

" Dan mereka menjerit-jerit di dalam Neraka itu (sambil merayu): Wahai Tuhan kami, keluarkanlah kami (dari azab ini); kami akan meng...