Wednesday, January 29, 2014

Menulis

Menulis tidaklah semudah yang disangka. Apabila saya bercadang untuk menulis sesuatu dalam blog ini pun menuntut masa yang agak panjang untuk berfikir. Tentunya yang mula-mula berlegar di ruang minda ialah "apa" yang hendak dijadikan bahan tulisan. Pelbagai idea yang menerjah fikiran dan mengambil masa pula untuk memilih bahan yang paling sesuai dan seronok untuk dibaca (sekurang-kurangnya oleh penulis sendiri).

Ayat yang pertama mula ditulis. Namun, berhenti lagi sejenak untuk memikirkan ayat-ayat seterusnya. Menulis memerlukan kesabaran yang bukan sedikit kerana adakalanya ilham yang diharapkan tidak pernah hadir, yang ada cuma jalan buntu dan mematikan semangat untuk terus menulis. Bila datangnya ilham tidak pernah dapat dijangka. Kadang-kadang menujah masuk tanpa henti. Paling mengecewakan apabila ilham yang diharapkan tidak pernah kunjung tiba.

Saya pernah menanam cita-cita untuk menghasilkan sebuah karya kreatif pada awal tahun lepas lagi. Saya bertekad memulakannya dengan menanam azam, satu muka surat sehari sekurang-kurangnya. Saya berjaya melakukannya pada hari pertama. Hari kedua tanpa apa-apa, hari ketiga berlalu sahaja sehinggalah setelah hampir 500 hari berlalu, ia terus kekal dengan satu muka surat itu sahaja. Saya mula mencari alasan; kekangan masa, kegersangan ilham antara puncanya.

Saya juga pernah aktif menulis untuk akhbar buat beberapa ketika. Saya juga berazam untuk memastikan sekurang-kurangnya satu rencana diterbitkan dalam seminggu. Saya berjaya melakukannya selama tiga bulan berturut-turut dan meraih kurang lebih RM500 sebulan. Tiba-tiba saya hilang momentum; saya cuma mampu menulis satu rencana sahaja untuk sebulan berbanding empat sebelumnya. Akhirnya tanpa sebuah rencana pun sejak beberapa bulan yang lalu. Saya beralih ke blog dan sempat menyemai azam; satu entri sehari. Saya mampu melakukannya untuk beberapa bulan pertama namun saya hilang momentum lagi.

Ketika berkunjung ke sebuah kedai buku di Johor Bahru saya tertarik dengan sebuah buku yang menyuntik semangat untuk menulis kembali. Saya sedang membacanya dengan penuh minat setiap helaian penuh teliti. Saya harap buku ini menjadi pemangkin untuk merealisasikan impian saya sekian lama - menjadi penulis bestseller! Mampukah saya?

Pena Tumpul - Teringat tulisan pertama tersiar di akhbar ketika usia 14 tahun

No comments:

Sambilan

S etelah dua hari bekerja, Haziq mengadu penat. Dia memang ada sebab untuk penat kerana sepanjang bekerja dia memang tidak ada peluang u...