Sunday, January 12, 2014

Pelaris

Saya sangat berhati-hati apabila makan di luar. Bukan semua kedai makan akan saya terdorong untuk singgah dan makan. Isteri dan Haziq faham sangat cara saya. Kedai makan yang bersih adalah faktor penarik paling utama untuk singgah. Perlu tengok bagaimana rupa tukang masaknya dan pekerjanya. Berpakaian kemas atau tidak.

Soal harga juga perlu diambil kira. Harga biarlah berpatutan dan berbaloi dengan makanan yang dijual. makanan yang dijual. Tidak dinafikan ada yang mahukan untung berlipatganda dan kita sebagai penggunalah yang menjadi mangsanya.Selalunya kedai-kedai yang harganya luarbiasa tingginya akan saya kunjungi buat kali pertama dan terakhir itu sahaja.

Masakan yang sedap dan kena pula dengan tekak tidak kurang pentingnya juga. Adalah sebuah dua kedai yang saya kunjung berkali-kali. Kadang-kadang terfikir juga kenapa kedai yang sama juga tidak jemu saya kunjungi. Terdetik juga dalam hati, ada unsur-unsur pelaris barangkali. Kerap orang berkata kedai yang guna pelaris itu 'kotor'. Namun soalnya, kita tidak tahu sama ada kedai tersebut ada menggunakan pelaris atau tidak.

Dari apa yang saya pernah baca, ada panduan untuk kita mengenal kedai yang ada guna unsur pelaris. Antaranya bila kita perhatikan samada kedai tersebut dikunjungi oleh orang-orang soleh/ulama.  Selain itu tuan punya dan pekerja kedai-kedai yang berpelaris ini biasanya tidak menutup aurat dengan sempurna dan tidak menghiraukan waktu solat.

Kata Ustaz Muhammad Abdullah yang saya dengar melalui Radio IKIM, untuk kita elak dari termakan itu memang susah, sebab kita tidak tahu sesebuah kedai itu benar-benar berpelaris atau tidak. Jadi walau di mana pun kita makan, bacalah sekurang-kurangnya "Bismillah dan Bismillahillazhi layadhurru ma’asmihi syaiunfil ardi wa la fissama i wa huawassami’ul alim sebanyak tiga kali.

Selain itu, kita boleh minta kepada Tuhan untuk lorongkan kita ke kedai-kedai yang tidak berpelaris dengan mengamalkan doa begini, ” Ya Allah, Engkau kurniakanlah kepada aku gerak yang baik.” InsyaAllah hati kita kurang teringin hendak singgah di kedai-kedai yang berpelaris.

Kita boleh juga baca Ayat Qursi sebanyak 3 kali di luar dari kedai lagi.Sebaiknya semasa dalam kereta. Kemudian buka tingkap dan tiup 7 kali ke arah kedai. Sekiranya kedai tersebut ada pelaris, “khadam” itu akan marah dan kita akan rasa seperti satu angin menerpa ke muka kita. Kalau dah macam itu, eloklah kita jangan makan sahaja di kedai tersebut. Lebih elok pergi ke kedai yang lain.

Pena Tumpul - Ada kedai makan masukkan air basuhan seluar dalam untuk lariskan jualan


No comments:

Menjerit

" Dan mereka menjerit-jerit di dalam Neraka itu (sambil merayu): Wahai Tuhan kami, keluarkanlah kami (dari azab ini); kami akan meng...