Thursday, January 14, 2016

Pertolongan

"Hidup ini tidak sentiasa dalam keadaan stabil, adakalanya kita mengalami dugaan dan cabaran hidup. Jawatan, kekayaan dan kesenangan yang dimiliki saat ini hanyalah merupakan "baju" yang boleh hilang sekelip mata. Namun kebahagiaan yang diperoleh melalui pemberian dengan tulus ikhlas adalah sesuatu yang abadi"

Saya percaya ramai yang bersetuju bila kita berhasrat untuk menolong seseorang yang mendatangi kita di dalam saat-saat kesusahannya, soal balasan atas bantuan yang diberikan tidak sangat menjadi perkiraan. Kita juga berharap yang meminta pertolongan tidak juga memikirkan soal ganjaran yang patut diberi kepada yang menolongnya.

Sejak sebulan yang lalu saya sedaya upaya membantu seorang kenalan yang tidak begitu rapat menyelesaikan masalah yang dihadapi anaknya. Saya tidak pasti mengapa dia begitu yakin saya mampu membantunya, namun kepercayaan yang telah diberikan tidak pula ingin saya persiakan selain hajatnya yang tidak patut dihampakan.

Malam tadi dia mendatangi saya dengan berita yang amat menggembirakan. Pastinya masalah yang dikendongnya berbulan-bulan telah selesai.Penantiannya terhadap sejumlah wang lebih kurang RM5 ribu berakhir dengan sekeping chek yang baru diterimanya. Saya tumpang gembira justeru sejak dihari pertama saya bersetuju untuk memikul sama batu yang digalasnya, saya berjanji batu itu akan saya campakkan jauh-jauh ke laut dalam. Dia datang dengan sedikit "buah tangan" yang tidak mampu buat saya menolaknya. Tidak pula mahu dilihat tidak pandai menghargai pemberian orang. Orang berbudi kita berbahasa, orang memberi kita merasa. Namun, bila berjabat tangan sambil memindahkan sampul surat yang sudah saya jangkakan apa isi kandungannya, saya rasa tidak enak. Episod pindah memindah sampul dari kocek ke kocek berlaku buat seketika sebelum akhirnya dia tewas dalam permainan yang tidak pernah saya duga itu.

Saya katakan ungkapan amat klise" Hari ini hari awak, esok lusa mana tau, hari saya pulak" Dia setuju dan berlalu dalam kelegaan yang tidak terkata.

Cerita "segelas susu" buah tangan Parlindungan Marpaung saya jadikan tauladan.Seorang wanita muda tidak pernah menyangka pemberian ikhlas segelas susu kepada seorang kanak-kanak miskin berakhir dengan sesuatu yang amat tidak dijangkanya. Setelah puluhan tahun berlalu dia mengecap nikmat pemberiannya itu. Kanak-kanak itu adalah Dr Ali yang merawatnya ketika dia terlantar sakit di hospital sekaligus melangsaikan kos rawatannya. Begitulah, aturan Tuhan yang tidak pernah manusia menjangkanya.

Pena Tumpul - Tidak suka susu

No comments:

Menjerit

" Dan mereka menjerit-jerit di dalam Neraka itu (sambil merayu): Wahai Tuhan kami, keluarkanlah kami (dari azab ini); kami akan meng...