Thursday, January 07, 2016

Nostalgik


"Kajang Pak Malau kajang berlipat, kajang saya mengkuang layu, dagang Pak Malau dagang bertempat, dagang saya musafir lalu"
Lontaran dialog klasik oleh Allahyarham seniman Nordin Ahmad sekitar 50 tahun lalu sememangnya masih diingati sehingga kini.

Diungkapkan menerusi filem Sri Mersing arahan Allahyarham Salleh Ghani, dialog penuh emosi itu cukup dikagumi oleh segenap penggemar filem Melayu sehinggakan ia tetap segar biarpun sudah berpuluh tahun berlalu. Saya menontonnya lagi malam tadi untuk kesekian kalinya. Tidak rasa bosan pun. Begitulah penangan keasyikan, penghayatan dan kuatnya emosi yang dibawakan oleh Allahyarham seniman itu yang boleh dikatakan cukup sinonim dengan filem-filem Melayu klasik

Saya melihat Sri Mersing adalah karya yang mengangkat martabat bangsa Melayu. Indahnya Bahasa Melayu yang digunakan. Istilah dan dialog yang tersusun rapi disulami dengan seloka, pantun, gurindam dan madah yang cukup enak didengar. Struktur naratifnya lembut namun bergelora. Kehalusan gerak-geri dan budi pekerti orang Melayu terpancar dalam filem hitam putih 1961 ini. Ironisnya, setelah 50 tahun berlalu, filem ini masih diminati sekurang-kurangnya oleh seorang seperti saya.

Pun begitu saya masih tertanya-tanya kenapa begitu kerasnya hati Damak sampai sanggup membuang Seri Mersing yang begitu setia padanya. Penonton tentunya mengharapkan suatu penyudah yang manis sekurang-kurangnya melihat Damak menerima Seri. Ia tidak berlaku begitu.

Damak mewakili seorang lelaki Melayu yang punya harga diri dan maruah yang bukan kepalang!

Pena Tumpul - Ingin ke Air Papan

No comments:

Sambilan

S etelah dua hari bekerja, Haziq mengadu penat. Dia memang ada sebab untuk penat kerana sepanjang bekerja dia memang tidak ada peluang u...