Tuesday, January 26, 2016

Pandangan

Apa pula pandangan kita melihat gambar ini?
Lain orang lain lain pandangannya. Kita tidak boleh mengharapkan pandangan orang lain perlu sama dengan pandangan kita. Setiap orang berhak untuk berlainan pandangan sebenarnya dan itu perlu dihormati. Pandangan yang berbeza terbit dari latarbelakang, pegangan, fikiran dan fahaman yang juga berbeza. Justeru itulah budak-budak melihat sungai sebagai tempat yang seronok untuk bermandi manda sementara di mata seorang penggila ikan air tawar, sungai dipandang sebagai lubuk ikan. Bak kata orang putih, thinking make it so.

Saya menemukan kisah yang melucukan ini dalam kantung email saya. Ia ada kaitan dengan berbeza pandangan. Ada seorang wanita dalam keadaan berbogel menahan sebuah beca lantas menaiki beca tersebut. Sepanjang perjalanan, pengayuh beca langsung tidak mengalihkan pandangannya dari menatap gadis tersebut. Merasakan dirinya diperhatikan oleh pengayuh beca tersebut, gadis itu berkata “kenapa, tak pernah tengok perempuan bogel ke?” “Bukan begitu, cik adik. Pakcik cuma tertanya tanya, dari mana wang tambang beca ni adik nak keluarkan” jawab pengayuh beca itu.

Dua pandangan yang berbeza dari tukang beca dan wanita bogel itu sendiri. Kalaulah seorang anak kecil yang melihatnya, pandangannya sudah tentu lain. Kalau seorang Ustaz yang melihatnya pula, pandangannya sudah tentu juga lain. Seorang kaki perempuan, pandangannya sudah tentu lain. Seorang pakar sakit jiwa juga pasti lain pandangannya.

Dan, di kalangan masyarakat yang semuanya wanita berbogel, mungkin orang tidak peduli untuk pandang pun!

Pena Tumpul - Hormati pandangan orang lain

No comments:

Sambilan

S etelah dua hari bekerja, Haziq mengadu penat. Dia memang ada sebab untuk penat kerana sepanjang bekerja dia memang tidak ada peluang u...