Saturday, January 09, 2016

Prasangka

Lazimnya kita sebagai manusia biasa mudah sangat bersangka yang bukan-bukan sekiranya terpandang sesuatu yang luar dari biasa. Pelbagai andaian yang tidak elok yang menerjah difikiran. Lebih menyakitkan sekiranya akan terpacul dari mulut menghamburkan kata-kata yang tidak enak di dengar. Alangkah eloknya sekiranya disiasat terlebih dahulu sebelum membuat sebarang kesimpulan terhadap apa yang kita lihat. Atau lebih baik, diam sahaja supaya tidak ada hati yang terguris.

Kisah ini amat menarik untuk dikongsi. Seorang tua dan anaknya dalam lingkungan awal 20an berada dalam keretapi yang menunggu masa untuk bergerak. Sebaik-baik sahaja keretapi bergerak, anak muda ini gembira bukan kepalang bagaikan tidak pernah naik keretapi lakunya. Ketika bapanya bagaikan tidak kesah dengan apa yang berlaku, penumpang-penumpang yang lain dibungkam kehairanan.

Anak muda ini menjulurkan sebelah tangannya keluar tingkap dan merasakan pukulan angin yang kuat mendesah tangannya. "Ayah, tengok pokok-pokok tu semua pergi belakang", kata anak muda bila melihat pokok-pokok yang ditinggalkan di belakang sepantas kelajuan keretapi yang bergerak. Itu sepatutnya tidaklah menghairankan sangat pada sesiapa pun. Namun si ayah yang faham akan keadaan anaknya cuma mampu tersenyum dan dapat merasakan apa yang sedang dirasai anaknya itu.

Bertentangan dengan anak muda itu duduk seorang perempuan yang cukup asyik memerhatikan  gelagatnya. Perempuan itu dijangkiti kehairanan tahap tinggi melihat anak muda yang lakunya tak ubah bagai anak kecil.
Perhatian perempuan itu tersentak apabila tiba-tiba anak muda ini menjerit, "Ayah, tengok ada kolam, ada binatang tu. Cantik awan tu bergerak sama macam kita" 

Sejurus kemudian, hujan mula turun dan membasahi tangan anak muda ini. Sekali lagi dia berlonjak keseronokan. Betul2 bagai anak kecil lagaknya. Perempuan itu merasakan semacam ada yang tidak kena dengan anak muda. Dia juga rasa malu melihat anak muda terus-terusan berkelakuan yang tidak sepatutnya itu. Pada dia, ia memalukan di mata orang lain. Lantas dia bersuara dan melontarkan pertanyaan kepada ayah anak muda ini, "Pak Cik, kenapa anak Pak Cik tu. Pak Cik tak bawa dia jumpa doktor untuk dapatkan rawatan ke?".

"Ya, Pak Cik baru sahaja balik dari hospital ambil anak Pak Cik. Hari ini dia memang ada sebab untuk gembira kerana hari inilah dia boleh melihat dan menikmati keindahan alam ini", jawab orang tua itu selamba.

Perempuan itu malu sendiri kerana salah sangka.

Pena Tumpul - Ada mata pandang, ada telinga dengar, itu lebih baik

No comments:

Sambilan

S etelah dua hari bekerja, Haziq mengadu penat. Dia memang ada sebab untuk penat kerana sepanjang bekerja dia memang tidak ada peluang u...