Thursday, July 23, 2009

Habis

Malam tadi saya menemani isteri kerumah Mak Munah untuk memasang unit terakhir penapis air. Satu pencapaian yang diluar jangkaan dalam masa tidak sampai pun sebulan. Di samping menjual, saya dan isteri ingin melihat mereka yang kian celik dan sedar tentang "kotor"nya air yang masuk ke rumah tidak dinafikan keinginan mereka untuk menikmati air bersih. Ramai yang ingin memiliki namun hasrat terbantut oleh harga penapis air yang agak tinggi. Kalau hendak difikirkan berapalah sangat RM2000 untuk dibandingkan dengan nikmat kesihatan yang tidak ternilai oleh wang ringgit. Kami memudahkan mereka dengan pembayaran ansuran sekadar RM100 sebulan. Malah ada yang berkemampuan untuk RM50 tidak juga kami hampakan hasrat mereka.

Kami sedar pada akhirnya dengan sejumlah modal yang pernah kami laburkan dulu, kami hanya akan menuai hasilnya tanpa sebarang keuntungan pun dalam tempoh 21 bulan dari sekarang! Kalau begitu keadaannya, kenapa saya dan isteri perlu menjadi begitu bodoh untuk menceburi satu bentuk bisnes yang tidak mendatangkan keuntungan apa-apa pun? Kelihatanya segala bentuk perniagaan ala MLM tidak ada bezanya. Realitinya tidak begitu. Tidak pernah saya terfikir, isteri begitu bekerja keras mempromosi penapis air kepada sesiapa yang beliau jumpa- sesuatu yang tidak pernah dia lakukan langsung dalam bisnes MLM sebelum ini! Ternyata kerja keras, ringan mulut dan tebal muka memberi impak maksimum dalam melariskan barangan.Saya dan isteri tidak dibiarkan kesorangan. Mereka yang berada di atas dan telah berjaya hampir saban minggu akan turun padang menjengah pemain-pemain dibawah supaya terus teruja dan tidak patah semangat di tengah jalan. Inilah bezanya. Paling terkini, isteri berjaya meyakinkan prospeknya untuk turut serta melabur modal dalam perniagaan ini. Seorang yang berfikiran positif sepertinya kini sudah berada dalam genggaman kemasnya dan menunggu masa untuk sama-sama bingkas dan tangkas.

Pena Tumpul - Gelas yang setengah kosong semakin berisi, berisi dan berisi

No comments:

Sambilan

S etelah dua hari bekerja, Haziq mengadu penat. Dia memang ada sebab untuk penat kerana sepanjang bekerja dia memang tidak ada peluang u...