Tuesday, July 28, 2009

Jiwa

Manusia dikatakan memiliki tujuh dimensi jiwa iaitu jiwa mineral, jiwa tumbuhan, jiwa haiwan, jiwa peribadi, jiwa insan, jiwa rahsia dan jiwa maha rahsia. Menurut ahli psikologi agama, sebahagian besar manusia nampak seperti manusia tetapi di dalamnya mereka seperti sebuah ladang ternakan haiwan. Dorongan jiwa hawan dalam diri manusia begitu kompleks sifatnya. Semakin besar dan melampau dorongan ini,kita semua semakin buta mencari penyelesaian dan kita semakin bersikap seperti haiwan daripada manusia cerdas yang berperilaku atas penilaian baik bertujuan mulia.

Robert Frager, pengikut tarikat Halvetti-Jerrahi menceritakan sebuah kisah menarik mengenai jiwa haiwan yang berbahaya apabila berfungsi tanpa kecerdasan. Saya angkat sepenuhnya kisah tersebut untuk renungan bersama.

Seorang pemburu terjumpa dengan seekor beruang yang menderita kerana terkena duri besar. Pemburu mencabut duri tersebut dan sebagai tanda terima kasih membawakan madu dan buahan untuknya. Ini dilakukannya setiap hari sehingga akhirnya pemburu mengambil keputusan untuk tinggal bersama beruang itu. Kawan-kawan pemburu berusaha menyakinkannya betapa luar biasanya untuk tinggal bersama beruang namun tidak dihiraukannya.

Suatu hari, ketika pemuda itu baring di sebelah beruang, seekor lalat terbang di sekitar muka pemuda itu. Beruang cuba mengusirnya namun gagal dan ini menimbulkan kemarahan si beruang. Dia mengambil sebongkah batu besar dan menghempaskannya dimuka pemuda itu ketika lalat itu hinggap di situ. Kesian pemuda yang malang itu. Menerima nasib paling malang akibat kebodohan beruang seekor binatang.

Pena Tumpul - Teringat lontaran Rubiah Suparman lewat filemnya" Dalam kelompok manusia ada yang berjiwa binatang, tetapi tidak pula ada yang berjiwa manusia dalam kelompok binatang"

No comments:

Menjerit

" Dan mereka menjerit-jerit di dalam Neraka itu (sambil merayu): Wahai Tuhan kami, keluarkanlah kami (dari azab ini); kami akan meng...