Saturday, August 29, 2009

Daud

Suara dari corong radio memang jarang kedengaran di rumah kecuali sekali sekala terbit keinginan untuk mendengar lagu-lagu lama khususnya irama 60an yang mengusik jiwa. Radio cuma berperanan sebagai teman penghibur semasa kebosanan memandu. Sebuah radio yang telah dibeli sejak bertahun yang lalu tinggal rosak tanpa dibaiki. Ketika hariraya semakin hampir dan lagu hari raya sudah kedengaran dimainkan, keinginan untuk mendengar radio tiba-tiba timbul mendadak. Sedar akan radio yang rosak, saya teringat Daud seorang rakan karib di waktu sekolah yang sememamgnya mahir dalam membaiki peralatan elektrik khususnya radio dan tv. Satu yang istemewa tentang Daud ialah beliau tidak pernah mengambil kesempatan untuk mengenakan caj yang tinggi kepada pelanggannya.

Daud juga begitu pendiam namun amat disenangi. Saya masih ingat bila sekumpulan pelajar perempuan sekelas mengunjunginya waktu hari raya, beliau menyembunyikan dirinya di bawah rumah dan enggan menjelmakan diri sehinggalah kami semua pulang. Begitulah Daud yang amat pemalu. Seingat saya sudah lebih kurang 20 tahun Daud yang memiliki kedai di Buluh Kasap ini bergantung kepada perniagaan ini untuk menyara hidupnya. Saya kira Daud adalah satu-satunya anak Melayu di Segamat ini yang masih bertahan dalam bidang yang rata-ratanya di kuasai oleh kaum bukan Melayu ini. Saya pernah mencadangkan kepadanya supaya membesarkan perniagaannya dengan menjual peralatan elektrik namun beliau menyatakan belum cukup bersedia untuk itu.

Pena Tumpul - Pernah menyimpan cita-cita seperti Daud sewaktu zaman sekolah dahulu

No comments:

Sambilan

S etelah dua hari bekerja, Haziq mengadu penat. Dia memang ada sebab untuk penat kerana sepanjang bekerja dia memang tidak ada peluang u...