Friday, August 14, 2009

Terengganu

Saya berada di Terengganu untuk menghadiri sesi "vetting" yang berlangsung selama 4 hari bermula 12 hingga 14 di UiTM Dungun. Bertolak meninggalkan Segamat sekitar 645 petang dan sampai di Hotel UiTM Dungun kira-kira jam 1130 malam. Perjalanan menjadi laju dengan pemanduan bagaikan lipas kudung Encik Salem.

Hari pertama "vetting" berlangsung pantas tanpa masalah bersama rakan-rakan dari Perlis, Kedah, Pahang dan juga Terengganu. Pada hari kedua "vetting" tamat sekitar pukul 2 petang dan kami mengambil keputusan untuk ke Pasar Payang. Kata orang tidak lengkap ke Terengganu kalau tidak berkunjung ke sini. Begitu juga kalau tidak membeli keropok lekor Losong yang menjadi buah mulut sesiapa sahaja sekiranya singgah di Terengganu.

Keropok lekor atau lebih dikenali sebagai 'kepok gote' di kalangan penduduk tempatan, diperbuat daripada ikan dan sagu dan diadun menjadi satu adunan lembut yang kemudian digentel menjadi seperti bentuk sosej dan boleh dimakan sama ada digoreng atau direbus. Keropok lekor amat sinonim dengan Losong.Saya bertanya mengapa losong? Menurut sumber, nama tersebut di gunakan sempena nama Kampong Losong atau nama asal kampung tersebut ialah Kampung Losong Haji Su,nama seorang penduduk asal di kampung tersebut.Keropok lekor lebih dikenali di Losong memandangkan rasanya yang enak serta lebih lembut berbeza daripada tempat lain. Tidak hairanlah sepanjang jalan dari Dungun ke Kuala Terengganu, ada penjual yang mengambil kesempatan menggunakan nama Losong untuk menarik perhatian orang ramai. Encik Salem memberitahu agar tidak terpengaruh dengan gimik itu. Dia mencadangkan supaya singgah di sebuah gerai di Kemaman dalam perjalanan pulang nanti.

Kami menghabiskan masa lebih kurang 2 jam di Pasar Payang. Tidak ada yang benar-benar menarik pun walaupun itu kunjungan pertama saya. Saya cuma teruja untuk membeli dua pasang kain sutera untuk isteri selain saya sendiri membawa balik 2 helai baju batik. Selebihnya, beberapa bungkus keropok, apa lagi?

Saya meninggalkan Terengganu awal pagi dan sempat singgah di beberapa buah gerai di Kemaman untuk keropok lekor. Sempat menikmati nasi dagang dan merasa buat pertama kalinya "sata", yang begitu asing pada saya. Tidaklah begitu sedap untuk saya mencubanya lagi di lain kali. Selepas meninggalkan Kemaman, Salem memecut laju dan sampai semula di Segamat sekitar jam 1 tengahari.

Pena Tumpul - Suka sotong celup tepung




No comments:

Menjerit

" Dan mereka menjerit-jerit di dalam Neraka itu (sambil merayu): Wahai Tuhan kami, keluarkanlah kami (dari azab ini); kami akan meng...