Thursday, August 27, 2009

Tempayan1

Selepas usai mengerjakan sembahyang tarawih, dalam perjalanan pulang Along menyuarakan rasa sedihnya kerana hari raya tahun ini beliau tidak mungkin dapat menyumbang apa-apa untuk keluarga lebih-lebih lagi buat emak seperti tahun-tahun sebelumnya. Saya tahu Along tidak dapat menyembunyikan rasa tidak enaknya justeru sejak beberapa bulan lalu beliau tidak memiliki pekerjaan tetap. Along terbabit dalam pemberhentian pekerja. Beliau nampak kecewa sangat kerana sampai sekarag masih gagal menemukan pekerjaan yang amat seseuai untuknya. Dia ada berjanji kepada emak hendak memberi warna baru pada rumah emak. Saya katakan kepadanya bahawa ada seribu satu cara lain lagi untuk membuat emak gembira. Tidak semestinya wang ringgit, namun kesediaan untuk menghulurkan tenaga juga sudah dikira satu sumbangan yang tidak ternilai harganya. Lalu saya katakan kepadanya walau bagaimana pun keadaan kita, kita masih lagi penting. Saya ceritakan kesah tempayan yang retak kepadanya.

Seorang tukang air memiliki dua tempayan besar, masing-masing bergantung pada kedua hujung sebuah pikulan, yang dibawa menyilang pada bahunya.Satu dari tempayan itu retak, sedangkan tempayan yang satunya lagi tidak. Jika tempayan yang tidak retak itu selalu dapat membawa air penuh setelah perjalanan panjang dari mata air ke rumah majikannya, tempayan itu hanya dapat membawa air setengah penuh.

Selama dua tahun, hal ini terjadi setiap hari. Si tukang air hanya dapat membawa satu setengah tempayan air ke rumah majikannya. Tentu saja si tempayan yang tidak retak merasa bangga akan prestasinya, kerana dapat menunaikan tugasnya dengan sempurna. Namun si tempayan retak yang malang itu merasa malu sekali akan ketidaksempurnaannya dan merasa sedih sebab ia hanya dapat memberikan setengah dari jumlah yang seharusnya dapat diberikannnya. Ia malu kerana dirinya yang retak itu membuatnya gagal untuk menyumbang air yang banyak kepada tuannya.

Si tukang air merasa kasihan pada si tempayan retak, dan dalam belas kasihannya, ia berkata,

“Jika kita kembali ke rumah majikan besok, aku ingin kamu memerhatikan bunga-bunga indah di sepanjang jalan.”

Benar, ketika mereka naik ke bukit, si tempayan retak memerhatikan dan baru menyedari bahwa ada bunga-bunga indah di sepanjang sisi jalan, dan itu membuatnya sedikit terhibur. Namun pada akhir perjalanan, ia kembali sedih kerana separuh air yang dibawanya telah bocor, dan kembali tempayan retak itu meminta maaf pada si tukang air atas kegagalannya. Si tukang air berkata kepada tempayan itu,

“Apakah kamu memerhatikan adanya bunga-bunga di sepanjang jalan di sisimu tapi tidak ada bunga di sepanjang jalan di sisi tempayan yang lain yang tidak retak itu. Itu kerana aku selalu menyedari akan cacatmu dan aku memanfaatkannya. Aku telah menanam benih-benih bunga di sepanjang jalan di sisimu, dan setiap hari jika kita berjalan pulang dari mata air, kamu mengairi benih-benih itu. Selama dua tahun ini aku telah dapat memetik bunga-bunga indah itu untuk menghias meja majikan kita. Tanpa kamu sebagaimana kamu ada, majikan kita tak akan dapat menghias rumahnya seindah sekarang.”

Moralnya, setiap dari kita memiliki cacat dan kekurangan kita sendiri. Kita semua adalah tempayan retak. Namun jika kita mahu, Tuhan akan menggunakan kekurangan kita untuk menghiasNya. Di mata Tuhan yang bijaksana, tidak ada yang terbuang percuma. Jangan takut akan kekurangan kita. Kenalilah kelemahan kita.

Saya melihat kekuatan di dalam kelemahan diri sambil membiarkan Along yang kelihatan sudah bertukar ceria.

Pena Tumpul - Berhati-hati dengan mereka yang bermulut tempayan

No comments:

Menjerit

" Dan mereka menjerit-jerit di dalam Neraka itu (sambil merayu): Wahai Tuhan kami, keluarkanlah kami (dari azab ini); kami akan meng...