Friday, August 07, 2009

Kamil

"Ceramah dan penyampaiannya malah dia sendiri memang hebat" kata seorang pelajar baru yang mendaftar Julai lalu di UiTM Segamat. Neneknya mencelah, "Kalau kau nak tahu dia tu bukan orang lain, sedara kita jugak" Si cucu yang tidak pernah mengenali saya khabarnya bagaikan tidak mampu menolak untuk percaya dengan kata neneknya.

Isteri saya mengajuk dialog pendek ini kepada saya lewat petang ini. Saya tersenyum dengan kelucuan yang dibawa balik oleh isteri selepas pertemuannya secara tidak sengaja dengan Mak Tisah (saudara saya) di satu majlis rewang. Untuk kesekian kalinya, saya terbabit lagi dalam fenomena salah orang. Isteri cepat memberi penjelasan kepada nenek ini bahawa saya bukanlah orang yang dimaksudkan itu. Kata isteri, suaminya Kamil seorang yang pendiam, "low-profile", tidak menonjol dan cuma seorang pensyarah biasa yang tidak dikenali dan itulah Kamil yang pernah dikenali dari dulu pun. Saya juga pernah tidak disenangi oleh Pak Ngah Yem gara-gara tidak meluluskan permohonan anaknya untuk satu projek di UiTM tidak lama dahulu. Saya sudah dapat mengagak Pak Yem sudah tersalah orang. Tentunya bukan saya yang dimaksudkan itu. Tidak kurang rakan taulan yang sudah lama tidak berjumpa memaculkan "hebat engkau sekarang ya" Sama ada itu gurauan atau apa pun saya cuma mampu tersenyum kerana saya amat yakin saya menjadi mangsa salah orang kerana sama nama.

Pena Tumpul - Tahu arwah ayah memilih nama ini untuk saya kerana Tan Sri Nik Ahmad Kamil

No comments:

Menjerit

" Dan mereka menjerit-jerit di dalam Neraka itu (sambil merayu): Wahai Tuhan kami, keluarkanlah kami (dari azab ini); kami akan meng...