Tuesday, August 25, 2009

Tarawih


Sejak empat malam yang lalu saya menunaikan sembahyang sunat tarawih di masjid-masjid yang berlainan. Ia menjadi begitu kerana Gudang Garam sedang memberi laluan kepada sebuah pembinaan masjid yang baru. Saya kira inilah masanya yang sesuai untuk berhijrah dari masjid ke masjid sepanjang bulan puasa ini. Masjid Segamat Baru menjadi rumah Allah yang pertama untuk saya sempurnakan ibadat ini bersama-sama dengan Haziq, isteri dan emak. Kebetulan saya mengunjungi emak yang menghabiskan masa melayan kerenah cucu-cucunya semalam dua di rumah adik bongsu di taman perumahan di sekitar Segamat Baru. Satu permulaan tarawih yang meruntun keinsafan seorang hamba di sisi Penciptanya. Sembahyang tarawih malam pertama ini menjadi begitu dihayati dengan alunan bacaan menyentuh jiwa insan kerdil daripada seorang Imam yang saya kira bertaraf hafiz.

Malam keduanya saya bercadang untuk berkumpul bersama-sama adik beradik yang pulang dari jauh untuk berbuka puasa bersama emak di Batu Anam. Terkesima dengan aneka juadah yang disajikan di hari pertama berbuka puasa. Tidak putus-putus saya memanjatkan kesyukuran kepada Ilahi di depan ahli keluarga betapa beruntungnya kita di anugerahkan dengan rezeki yang melimpah ruah. Pelbagai makanan dan minuman. Tidak cukup dengan yang dimasak sendiri oleh emak, masing-masing pulang dengan aneka kuih dan minuman yang dibeli dari bazar Ramadan. Emak pula menyediakan bubur kacang hijau untuk kami semua. Sedap juga, lebih-lebih lagi apabila dapat peluang makan beramai-ramai sekali sekala. Ketika seronok berbuka, tiba-tiba teringatkan arwah ayah yang sudah 10 tahun meninggalkan kami. Saya bertarawih di Masjid Batu Anam yang menyimpan kenangan ketika bertarawih sewaktu zaman kanak-kanak dahulu. Imam Abu Seman masih lagi imam setelah bertahun-tahun. Imam yang diingati kerana bacaan lajunya apabila mengimamkan sembahyang tarawih. Saya masih ingat betapa saya bertungkus lumus untuk menyesuaikan diri dengan momentum imam ini. Malam ini saya masih lagi diimamkan oleh Imam Abu Seman dan saya selesa. Masih lagi ada kelibat Cikgu Kasim, Cikgu Lias dan Bilal Husin.

Di malam ketiganya, tiba-tiba isteri mengadu agak letih dan tidak cukup gagah untuk ke masjid. Saya bercadang untuk ke masjid Lubuk Batu sebenarnya. Lalu sembahyang jumaah di rumah sahaja. Malam tadi, bersama Haziq saya menunaikan ibadat tarawih di Masjid Lubuk Batu. Haziq cukup teruja dengan bacaan Imamnya yang pastinya seorang Hafiz. Ternyata luar biasa rasa dan kesannya berimamkan seorang Hafiz.

Saya melihat perlunya Imam bertaraf Hafiz di masjid-masjid.

Pena Tumpul - Sedang menimbangkan cadangan Haziq untuk menunaikan tarawih di 30 buah surau dan masjid yang berlainan di Segamat ini

No comments:

Sambilan

S etelah dua hari bekerja, Haziq mengadu penat. Dia memang ada sebab untuk penat kerana sepanjang bekerja dia memang tidak ada peluang u...